Kompas.com - 03/11/2021, 12:16 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) telah berangkat ke Amerika Serikat (AS) untuk menjalani perawatan setelah didiagnosis mengidap sakit kanker prostat stadium awal.

Kepala Badan Komunikasi Strategis DPP Partai Demokrat Herzaky Mahendra Putra mengatakan, SBY berangkat ke AS pada Selasa (2/11/2021) sore dari Indonesia.

"Beliau sudah berangkat kemarin sore didampingi Mas Ibas dan Mbak Aliya beserta anak-anak," kata Herzaky saat dihubungi Kompas.com, Rabu (3/11/2021).

Ketika ditanya mengenai berapa lama SBY akan menjalani perawatan di AS, Herzaky mengaku belum tahu.

Baca juga: Cepat Sembuh, Pak SBY...

Menurut dia, lama SBY berada di AS akan bergantung pada hasil pemeriksaan dan perawatan yang dijalani.

Akan tetapi, Herzaky memastikan bahwa Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat itu didampingi langsung oleh tim dokter.

"Bapak SBY sudah melakukan perjalanan ke Amerika Serikat dengan didampingi tim dokter," ucapnya.

Ia menambahkan, SBY diperkirakan akan tiba di Amerika Serikat pada Rabu malam atau siang hari waktu setempat.

Lebih lanjut, Herzaky mewakili Partai Demokrat memohon doa agar SBY diberikan kesembuhan dari penyakit kanker prostat.

"Mohon doanya untuk kemudahan dan kelancaran perjalanan dan pengobatan beliau," pinta Juru Bicara Partai Demokrat itu.

Sebelumnya diberitakan, SBY didiagnosis mengidap kanker prostat stadium awal setelah dilakukan pemeriksaan oleh tim dokter Indonesia.

Kabar tersebut pertama kali diungkapkan oleh Staf Pribadi SBY, Ossy Dermawan kepada awak media.

Ossy mengatakan, SBY telah menyampaikan kepada Presiden Joko Widodo terkait kondisi kesehatannya.

"Sesuai dengan etika dan tata krama yang dianut Bapak SBY. Beliau sudah menelepon Bapak Presiden Jokowi untuk melaporkan rencana berobat ke luar negeri," kata Ossy dalam keterangannya, Selasa.

Baca juga: Muhaimin: Doa Terbaik agar Pak SBY Segera Diberi Kesembuhan


Sementara itu, anggota Majelis Tinggi Partai Demokrat Syarief Hasan mengungkapkan, SBY akan menjalani perawatan terkait kanker prostat di Minneapolis, Amerika Serikat, selama 1,5 bulan.

Syarief menuturkan, masa perawatan SBY di Amerika Serikat cukup lama karena dokter memerlukan waktu yang tidak sebentar untuk terus memonitor kondisi kesehatan SBY.

"Cukup lama sih ya karena memerlukan check-up, kemudian perawatan, kemudian check-up lagi, kurang lebih 1,5 bulan," kata Syarief di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.