Profil Suryadi Suryadarma, Bapak Angkatan Udara yang Bangun Kekuatan Angkasa NKRI

Kompas.com - 07/10/2021, 12:00 WIB
KSAU Marsekal Suryadarma dalam upacara pelantikan olrh Bung Karno, bersama KSAD Jenderal Nasution di Istana Negara tahun 1952. Priyanti SuryadarmaKSAU Marsekal Suryadarma dalam upacara pelantikan olrh Bung Karno, bersama KSAD Jenderal Nasution di Istana Negara tahun 1952.

JAKARTA, KOMPAS.com - Marsekal Suryadi Suryadarma bukan prajurit biasa bagi Indonesia, terutama di jajaran Tentara Nasional Indonesia Angkatan Udara (TNI AU).

Ia merupakan Kepala Staf TNI Angkatan Udara yang pertama dan terlama, mulai mejabat sejak 1946 hingga 1962.

Dalam pengantar buku Aku Sayap Tanah Air!: Kisah Hidup dan Perjuangan Bapak AURI, Marsekal R Soeriadi Suryadarma (2015), Marsekal (Purn TNI) Chappy Hakim menulis bahwa Suryadi merupakan "Bapak AURI".

"Sebuah nama besar yang sudah terpateri kokoh dalam perjalanan sejarah Bangsa Indonesia sebagai salah seorang dari beberapa pionir, pelopor yang begitu besar jasanya dalam membangun sebuah kekuatan udara dari Negara Kesatuan Republik Indonesia, yang dibangun sejak Indonesia baru mengecap kemerdekaannya," tulis Chappy Hakim.

Baca juga: Mengenal Tiga Jenderal Bintang Lima di Indonesia

Lalu seperti apa perjalanan hidup Marsekal Suryadi Suryadarma?

Suryadi lahir di Kota Banyuwangi, Jawa Timur, 6 Desember 1912. Ia merupakan anak dari R. Suryaka Soerjadarma dan masih memiliki garis keturunan dari Kraton Kanoman, Cirebon.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Suryadi yang sejak kecil merupakan yatim piatu tinggal bersama kakeknya bernama Pangeran Boi Suryadarma di Jakarta.

Perjalanan karir Suryadi menjadi seorang penerbang di era Hindia Belanda tidaklah mudah.

Untuk menjadi seorang penerbang, ia harus mendapatkan menempuh pendidikan di Akademi Militer Belanda atau KMA (Koninklijke Militaire Academic) di Breda, Belanda.

Baca juga: 6 Pesawat Tempur Andalan TNI AU, Burung Besi Penjaga NKRI

Ia mulai mendaftar ke KMA pada tahun 1931 dan menyelesaikan pendidikan selama tiga tahun.

Lulus dari sekolah militer, Suryadi bergabung dengan Angkatan Darat Hindia Belanda atau KNIL (Koninklijke Nederlandsch Indische Leger) dan ditugaskan di Nijmigen, Belanda.

Namun, satu bulan kemudian Suryadi dipindahkan ke Batalyon I Infantri di Magelang sampai bulan November 1936.

Ketika itu, dengan bekal pangkat Letnan Dua, ia mengikuti tes masuk sekolah penerbangan di Kalijati.

Baca juga: Mengenal 6 Pasukan Elite TNI dengan Ciri Khas dan Kemampuan Khusus

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

HUT ke-50 Korpri, Jokowi: Jadilah Abdi Negara yang Tangguh dan Inovatif

HUT ke-50 Korpri, Jokowi: Jadilah Abdi Negara yang Tangguh dan Inovatif

Nasional
WNA dari 11 Negara Dilarang Masuk ke Indonesia, Kecuali untuk Delegasi G20

WNA dari 11 Negara Dilarang Masuk ke Indonesia, Kecuali untuk Delegasi G20

Nasional
Mengenal Kapal Selam KRI Cakra-401 yang Baru Selesai Jalani 'Overhaul'

Mengenal Kapal Selam KRI Cakra-401 yang Baru Selesai Jalani "Overhaul"

Nasional
Erick Thohir Jadi Anggota Kehormatan Banser, Anggota Komisi VI Nilai Bukan Politisasi

Erick Thohir Jadi Anggota Kehormatan Banser, Anggota Komisi VI Nilai Bukan Politisasi

Nasional
Antisipasi La Nina, KSAL Perintahkan Jajarannya Siapkan Sarana-Prasarana dan SAR

Antisipasi La Nina, KSAL Perintahkan Jajarannya Siapkan Sarana-Prasarana dan SAR

Nasional
Aturan Terbaru Perjalanan Internasional, WNI yang Masuk dari 11 Negara Ini Wajib Karantina 14 Hari

Aturan Terbaru Perjalanan Internasional, WNI yang Masuk dari 11 Negara Ini Wajib Karantina 14 Hari

Nasional
PPKM Jawa-Bali Berakhir Saat Varian Omicron Jadi Perhatian, Akankah Diperketat?

PPKM Jawa-Bali Berakhir Saat Varian Omicron Jadi Perhatian, Akankah Diperketat?

Nasional
KPK Yakin Hakim MA Independen dan Profesional Tangani Kasasi Edhy Prabowo

KPK Yakin Hakim MA Independen dan Profesional Tangani Kasasi Edhy Prabowo

Nasional
Sekjen Gerindra Minta Kader Belajar dari PDI-P untuk Pertahankan Kepercayaan Masyarakat

Sekjen Gerindra Minta Kader Belajar dari PDI-P untuk Pertahankan Kepercayaan Masyarakat

Nasional
Apakah Varian Omicron Berpengaruh pada Efektivitas Vaksin? Ini Kata Luhut

Apakah Varian Omicron Berpengaruh pada Efektivitas Vaksin? Ini Kata Luhut

Nasional
KRI Cakra-401 Selesai 'Overhaul', TNI AL Tunggu Kemenhan untuk Serah Terima

KRI Cakra-401 Selesai "Overhaul", TNI AL Tunggu Kemenhan untuk Serah Terima

Nasional
Persiapkan Pemilu 2024, PPP Targetkan 3.000 Kursi DPRD

Persiapkan Pemilu 2024, PPP Targetkan 3.000 Kursi DPRD

Nasional
Muncul Varian Omicron, Menkes: Kemungkinan Besar Lebih Cepat Penularannya

Muncul Varian Omicron, Menkes: Kemungkinan Besar Lebih Cepat Penularannya

Nasional
Gerindra Berharap Dapat Koalisi dengan PDI-P untuk Menangkan Prabowo sebagai Presiden

Gerindra Berharap Dapat Koalisi dengan PDI-P untuk Menangkan Prabowo sebagai Presiden

Nasional
Dongkrak Elektoral untuk 2024, PPP Gelar Workshop Anggota DPRD Se-Indonesia

Dongkrak Elektoral untuk 2024, PPP Gelar Workshop Anggota DPRD Se-Indonesia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.