KILAS

Jaga Kelestarian Ikan Endemik, Kementerian KP Kembangkan Pembenihan Ikan Gabus di Kalsel

Kompas.com - 30/09/2021, 16:12 WIB
Kementerian KP melalui BRSDM menggelar kegiatan ?Temu Lapang Percontohan Penyuluhan Perikanan Pembenihan Ikan Gabus dengan Sistem Jaring Bertingkat? di Kota Banjarbaru, Kalsel, Selasa (28/9/2021).

DOK. Humas Kementerian KPKementerian KP melalui BRSDM menggelar kegiatan ?Temu Lapang Percontohan Penyuluhan Perikanan Pembenihan Ikan Gabus dengan Sistem Jaring Bertingkat? di Kota Banjarbaru, Kalsel, Selasa (28/9/2021).

KOMPAS.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) berupaya menjaga dan melestarikan ikan endemik. Salah satunya dengan mengembangkan pembenihan komoditas ikan gabus di Kalimantan Selatan (Kalsel).

Untuk diketahui, permintaan pasar terhadap ikan gabus mengalami peningkatan sehingga membuat ikan ini memiliki nilai ekonomi cukup tinggi.

Di sisi lain, keberadaan ikan gabus di perairan semakin menurun akibat penangkapan secara berlebihan. Dengan adanya penurunan kuantitas ini, Kementerian KP merasa perlu ada sistem budi daya yang tepat.

Untuk memulai budi daya ikan gabus, Kementerian KP melalui Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) menggelar kegiatan “Temu Lapang Percontohan Penyuluhan Perikanan Pembenihan Ikan Gabus dengan Sistem Jaring Bertingkat” di Kota Banjarbaru, Kalsel, Selasa (28/9/2021).

Baca juga: Albumin dalam Ikan Gabus Bantu Penyembuhan Penyakit Pencernaan

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala BRSDM Kusdiantoro menyampaikan, Kalsel merupakan salah satu sentra potensial komoditas ikan gabus untuk membangun kampung-kampung perikanan budi daya.

Selain mewujudkan kampung perikanan budi daya, kata dia, kegiatan penyuluhan juga mendukung keberlanjutan ikan endemik lokal.

"Ikan haruan atau ikan gabus merupakan ikan endemik lokal yang ada di Kota Banjarbaru. Saya kira kegiatan ini memang sesuai dengan komitmen pak Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KP) Sakti Wahyu Trenggono dalam pembangunan kampung budi daya,” ucap Kusdiantoro dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (1/10/2021).

Adapun pembangunan kampung budi daya, sebut dia, ditujukan untuk dua hal. Pertama, meningkatkan perekonomian daerah dan ketahanan pangan. Kedua, mendukung keberlanjutan ikan-ikan endemik lokal.

Baca juga: Pulihkan Ikan Endemik, KKP Tebar 260.000 Benih Ikan di Sungai Musi

Menteri KP Sakti Wahyu Trenggono sendiri telah mencanangkan tiga program prioritas Kementerian KP pada 2021-2024.

Adapun tiga program prioritas Kementerian KP yaitu, pertama, meningkatkan penerimaan negara bukan pajak (PNBP) dari sumber daya alam (SDA) perikanan tangkap untuk peningkatan kesejahteraan nelayan.

Program prioritas kedua, mengembangkan perikanan budi daya untuk ekspor yang didukung riset kelautan dan perikanan. Ketiga, membangun kampung-kampung perikanan budi daya.

Baca juga: Dukung 3 Program Prioritas Menteri KKP, BRSDM Luncurkan Buku Kampung Perikanan Budi Daya

Program penyuluhan ikan BPPP Banyuwangi

Pada kesempatan yang sama, Kepala Pusat Pelatihan dan Penyuluhan Kelautan dan Perikanan (Puslatluh KP) Lilly Aprilya Pregiwati mengatakan, kegiatan temu lapangan merupakan rangkaian dari program percontohan penyuluhan perikanan Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan (BPPP) Banyuwangi.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korupsi di Lembaga Peradilan, Pukat UGM: Karena Keserakahan

Korupsi di Lembaga Peradilan, Pukat UGM: Karena Keserakahan

Nasional
Suharso Monoarfa Minta Kadernya Pakai Teknologi Dekati Pemilih Muda

Suharso Monoarfa Minta Kadernya Pakai Teknologi Dekati Pemilih Muda

Nasional
Jakarta, Jabar, Banten, Jatim, Bali Sumbang Kasus Covid-19 Harian Terbanyak

Jakarta, Jabar, Banten, Jatim, Bali Sumbang Kasus Covid-19 Harian Terbanyak

Nasional
UPDATE: Tambah 281.161 Total Spesimen Covid-19, Positivity Rate 1,65 Persen

UPDATE: Tambah 281.161 Total Spesimen Covid-19, Positivity Rate 1,65 Persen

Nasional
UPDATE 22 Januari 2022: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 59,43 Persen dari Target

UPDATE 22 Januari 2022: Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 59,43 Persen dari Target

Nasional
Temui Warga Tergusur di Tanjung Priok, Giring Singgung Proyek Firaun

Temui Warga Tergusur di Tanjung Priok, Giring Singgung Proyek Firaun

Nasional
Tingginya Penambahan Covid-19 dalam 3 Hari, Terbaru 3.205 Kasus

Tingginya Penambahan Covid-19 dalam 3 Hari, Terbaru 3.205 Kasus

Nasional
Kemenkes: Dua Pasien Omicron yang Meninggal Dunia Punya Komorbid

Kemenkes: Dua Pasien Omicron yang Meninggal Dunia Punya Komorbid

Nasional
BREAKING NEWS: 2 Pasien Covid-19 Varian Omicron Meninggal Dunia

BREAKING NEWS: 2 Pasien Covid-19 Varian Omicron Meninggal Dunia

Nasional
UPDATE: 16.692 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE: 16.692 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
Duduk Perkara Dugaan Suap dari Istri Bandar Narkoba yang Sebabkan Kapolrestabes Medan Dicopot

Duduk Perkara Dugaan Suap dari Istri Bandar Narkoba yang Sebabkan Kapolrestabes Medan Dicopot

Nasional
Rekor Lagi, 3.205 Kasus Baru Covid-19 Dalam Sehari, Jakarta Tertinggi

Rekor Lagi, 3.205 Kasus Baru Covid-19 Dalam Sehari, Jakarta Tertinggi

Nasional
Jokowi: Saat Pandemi Terlihat Kita Tidak Siap, Keduluan Penyakitnya

Jokowi: Saat Pandemi Terlihat Kita Tidak Siap, Keduluan Penyakitnya

Nasional
UPDATE 22 Januari 2022: Ada 7.612 Suspek Terkait Covid-19

UPDATE 22 Januari 2022: Ada 7.612 Suspek Terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 22 Januari 2022: Tambah 627, Jumlah Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.122.555

UPDATE 22 Januari 2022: Tambah 627, Jumlah Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.122.555

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.