Kompas.com - 29/09/2021, 16:26 WIB
Penulis Irfan Kamil
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Perwakilan 56 pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tidak menyangka Kepala Kepolisian RI Jenderal (Pol) Listyo Sigit menawarkan mereka menjadi aparatur sipil negara (ASN) di Kepolisian Republik Indonesia.

Adapun 56 pegawai tersebut akan diberhentikan secara hormat setelah dinyatakan tidak lolos tes wawasan kebangsaan (TWK).

“Belum pernah ada pembahasan terkait dengan hal ini sebelumnya, sehingga kami perlu mencerna dan mendiskusikan tawaran ini dengan seksama,” ujar Juru Bicara 56 Pegawai KPK Rasamala Aritonang, melalui siaran pers, Rabu (29/9/2021).

Baca juga: 56 Pegawai yang Dianggap KPK Tak Bisa Dibina dan Berstatus Merah Bakal Direkrut Kapolri

Ia juga menilai, tawaran menjadi ASN Polri menjadikan TWK seolah-olah tidak valid.

Padahal, soal hasilnya, Wakil Ketua KPK Alexander Marwata menyebut 56 pegawai KPK itu sudah merah dan tidak bisa dibina.

Namun nyatanya, kata Rasamala, pegawai tersebut kini disetujui menjadi ASN di instansi yang berbeda.

“Artinya, sebenarnya kami lolos TWK. Ketidaklolosan kami, semakin nyata merupakan praktik penyingkiran dari KPK,” kata Rasamala.

Menurut dia, tawaran pengangkatan sebagai ASN di instansi selain KPK itu tidak menggugurkan rekomendasi Komnas HAM dan Ombudsman tentang TWK yang bermasalah.

Ia pun berharap pelanggaran HAM dan cacat prosedur dalam TWK itu dapat ditindaklanjuti.

“Pernyataan Kapolri tentang pengangkatan kami sebagai ASN masih terlalu dini untuk kami tanggapi. Sebab, kami belum mengetahui mekanisme dan detail terkait tawaran tersebut,” kata dia.

Baca juga: Mahfud: Langkah KPK Tak Salah, Kebijakan Presiden Setujui Kapolri Juga Benar

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.