Jokowi: RI Tak Masuk 10 Besar Negara dengan Kasus Covid-19 Tertinggi di Dunia

Kompas.com - 15/09/2021, 12:21 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo mengklaim bahwa kasus Covid-19 di Indonesia terus menunjukkan penurunan.

Perkembangan tersebut membuat RI kini tidak lagi masuk ke dalam daftar negara dengan jumlah kasus Covid-19 terbesar.

"Sebagai negara dengan penduduk terbesar keempat di dunia Indonesia tidak masuk dalam 10 besar jumlah kasus (Covid-19) tertinggi di dunia," kata Jokowi dalam acara UOB Economic Outlook 2002, Rabu (15/9/2021).

Jokowi mengatakan, kasus Covid-19 harian terus menurun tajam. Dari puncaknya sebesar 56.000 kasus pada 15 Juli 2021, kini jadi 2.577 kasus pada 13 September 2021.

Baca juga: Jangan Terlena Pelonggaran, Ledakan Kasus Covid-19 Mengintai...

Persentase kasus Covid-19 harian di Indonesia saat ini mencapai 13,6 kasus per 1 juta penduduk, jauh di bawah negara-negara tetangga di ASEAN.

Tingkat keterisian rumah sakit atau bed occupancy rate (BOR) juga berangsur-angsur melandai.

BOR nasional berada di angka 13,8 persen dan BOR Rumah Sakit Darurat Covid-19 Wisma Atlet yang dulu sempat mencapai 92 persen kini sudah turun di angka 7 persen.

Per 12 September 2021 angka positivity rate harian RI sebesar di 2,64 persen, lebih baik dari rata-rata dunia yang mencapai 8,34 persen.

"Angka kesembuhan kita 94,03 persen, di atas rata-rata dunia yang 89,59 persen," ucap Jokowi.

Baca juga: Covid-19 Varian Mu Terdeteksi di 48 Negara, Bagaimana di Indonesia?

Terkait vaksinasi, lanjut Jokowi, sebanyak 34,94 persen atau 72,76 juta penduduk sudah disuntik vaksin. Sementara, dari sisi dosis, 42,2 persen dosis vaksin sudah disuntikkan.

Jokowi pun berjanji untuk terus meningkatkan kecepatan vaksinasi.

Upaya itu akan diimbangi dengan pengendalian mobilitas penduduk melalui Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 1-4.

Selain dari sisi kesehatan, pemerintah juga mengupayakan langkah-langkah pemulihan ekonomi.

Pada tahun 2020 dana yang dialokasikan untuk pemulihan ekonomi mencapai Rp 695,2 triliun dengan realisasi Rp 579,8 triliun.

Sementara, pada tahun 2021 dianggarkan Rp 744,75 triliun dan hingga Juli 2021 telah terealisasi Rp 305,5 triliun.

Baca juga: 3 Cara Membedakan Gejala Flu dan Covid-19

Dengan upaya-upaya tersebut presiden tidak hanya mengklaim bahwa eskalasi pandemi mulai melandai, tetapi ekonomi juga sudah menunjukkan perbaikan.

"Tetapi kita harus selalu waspada, kita harus selalu disiplin terhadap protokol kesehatan, selalu memakai masker," kata dia.

Untuk diketahui, Indonesia sempat masuk ke dalam daftar 10 negara di dunia dengan penambahan kasus Covid-19 harian terbesar. Hal itu terjadi saat lonjakan pandemi sekira bulan Juli 2021.

RI juga sempat beberapa kali masuk dalam daftar 10 negara dengan jumlah kematian pasien Covid-19 tertinggi, bahkan menempati posisi puncak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.