KILAS

Menteri Trenggono Dorong Lulusan Satuan Pendidikan Kementerian KP Jadi Entrepreneur

Kompas.com - 30/08/2021, 21:39 WIB
Menteri KP Sakti Wahyu Trenggono dalam ?Audiensi Menteri Kelautan dan Perikanan Bersama Lulusan Terbaik Satuan Pendidikan Tinggi Lingkup Kementerian KP Tahun 2021? di kantor Kementerian KP, Senin (30/8/2021).
DOK. Humas Kementerian KPMenteri KP Sakti Wahyu Trenggono dalam ?Audiensi Menteri Kelautan dan Perikanan Bersama Lulusan Terbaik Satuan Pendidikan Tinggi Lingkup Kementerian KP Tahun 2021? di kantor Kementerian KP, Senin (30/8/2021).

KOMPAS.com – Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KP) Sakti Wahyu Trenggono mendorong lulusan satuan pendidikan Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) menjadi entrepreneur atau pengusaha andal.

“Anda harus menjadi pemimpin-pemimpin utama di masanya serta dapat mengisi seluruh peluang usaha di sektor kelautan dan perikanan,” ujarnya.

Menurut Trenggono, lulusan satuan pendidikan tinggi Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) memiliki ruang yang tidak terbatas dalam berkarya.

Terlebih, para lulusan telah diberikan pembelajaran dengan pola pendidikan vokasi berbasis teaching factory. Pendidikan ini membekali lulusan dengan 30 persen teori dan 70 persen praktik, serta pendidikan mental, karakter, dan kedisiplinan ala militer.

Baca juga: Staf Khusus Jokowi: Pendidikan Vokasi Solusi Masalah Pengangguran

Pernyataan tersebut Trenggono sampaikan saat menerima 58 lulusan terbaik dan teladan dari 11 satuan pendidikan tinggi yang tersebar di seluruh Indonesia dalam “Audiensi Menteri KP Bersama Lulusan Terbaik Satuan Pendidikan Tinggi Lingkup Kementerian KP Tahun 2021” di kantor Kementerian KP, Jakarta, Senin (30/8/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lulusan satuan pendidikan Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) merupakan tonggak pembangunan bangsa dan negara pada sektor kelautan dan perikanan.

Untuk dapat membangun sektor tersebut, Kementerian KP telah berkomitmen penuh menghasilkan sumber daya manusia (SDM) yang mumpuni.

Mumpuni yang dimaksud, yaitu memiliki kemampuan dalam mengantisipasi kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek), mampu menjawab tantangan yang sangat dinamis, dan menjadi entrepreneur sukses.

Baca juga: Ganjar Pranowo Dorong Mahasiswa Vokasi Berani Jadi Entrepreneur

Untuk diketahui, Indonesia baru mengambil 3,3 persen dari pergerakan pasar produk perikanan dunia yang mencapai 162,7 miliar dollar Amerika Serikat (AS).

Oleh karenanya, Trenggono berharap, lulusan satuan pendidikan tinggi Kementerian KP dapat menguasai produk-produk unggulan dari hulu ke hilir, seperti udang, kepiting, dan rumput laut.

"Saat ini kami juga telah tergabung dalam jaringan besar laba-laba digital. Sebab, tidak ada satu pun orang yang tidak memiliki device. Kami sudah saling terkoneksi," terangnya.

Trenggono menyebut, lulusan satuan pendidikan tinggi Kementerian KP merupakan generasi muda yang memiliki keunggulan dibanding sekolah umum biasa.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mulai Bekerja Setelah Dilantik, Ini Profil 7 Anggota Komisi Nasional Disabilitas

Mulai Bekerja Setelah Dilantik, Ini Profil 7 Anggota Komisi Nasional Disabilitas

Nasional
[POPULER NASIONAL] Peringatan BMKG soal Potensi Tsunami 8 Meter | Alasan Vaksinasi Menurun karena Banyak Daerah Inginkan Vaksin Sinovac

[POPULER NASIONAL] Peringatan BMKG soal Potensi Tsunami 8 Meter | Alasan Vaksinasi Menurun karena Banyak Daerah Inginkan Vaksin Sinovac

Nasional
Nelayan Indonesia, Australia, dan Riwayat Permasalahan di Perairan

Nelayan Indonesia, Australia, dan Riwayat Permasalahan di Perairan

Nasional
Luhut Sebut Aturan Karantina Luar Negeri Diperpanjang dari 7 Hari Jadi 10 Hari

Luhut Sebut Aturan Karantina Luar Negeri Diperpanjang dari 7 Hari Jadi 10 Hari

Nasional
Luhut Larang Pejabat Negara ke Luar Negeri untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Luhut Larang Pejabat Negara ke Luar Negeri untuk Cegah Masuknya Varian Omicron

Nasional
Ketum PKB: 'Reshuffle' Kabinet Masih Sebatas Rumor

Ketum PKB: "Reshuffle" Kabinet Masih Sebatas Rumor

Nasional
Singgung Varian Corona Omicron, Menlu Ungkap 4 Agenda RI Wujudkan Visi 2045

Singgung Varian Corona Omicron, Menlu Ungkap 4 Agenda RI Wujudkan Visi 2045

Nasional
Mensos Ingatkan Guru Ajarkan Siswa Tak 'Bully' Penyandang Disabilitas

Mensos Ingatkan Guru Ajarkan Siswa Tak "Bully" Penyandang Disabilitas

Nasional
Jokowi Lantik Anggota Komnas Disabilitas, Mensos: Beban Saya Turun

Jokowi Lantik Anggota Komnas Disabilitas, Mensos: Beban Saya Turun

Nasional
Polisi Sebut Terduga Teroris di Luwu Timur Pernah Berlatih Pakai Senpi M16

Polisi Sebut Terduga Teroris di Luwu Timur Pernah Berlatih Pakai Senpi M16

Nasional
Kunjungi Kapolri, Jenderal Dudung: Sowan sebagai Pejabat Baru KSAD

Kunjungi Kapolri, Jenderal Dudung: Sowan sebagai Pejabat Baru KSAD

Nasional
Pembukaan Presidensi G20, Jokowi: Saya Undang Para Delegasi Datang ke Indonesia

Pembukaan Presidensi G20, Jokowi: Saya Undang Para Delegasi Datang ke Indonesia

Nasional
Kemenkes Sebut Varian Omicron Sudah Terdeteksi di 23 Negara

Kemenkes Sebut Varian Omicron Sudah Terdeteksi di 23 Negara

Nasional
Mensesneg: Untuk Pertama Kalinya Komnas Disabilitas Dibentuk

Mensesneg: Untuk Pertama Kalinya Komnas Disabilitas Dibentuk

Nasional
UPDATE 1 Desember: 292.143 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa, Positivity Rate PCR 0,76 Persen

UPDATE 1 Desember: 292.143 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa, Positivity Rate PCR 0,76 Persen

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.