Deden Mauli Darajat
Dosen

Dosen Jurnalistik dan Direktur Eksekutif Pusat Pengkajian Komunikasi dan Media (P2KM) UIN Jakarta.

Adaptasi Digital, Membangun Kesadaran di Tengah Pusaran Arus Teknologi

Kompas.com - 23/08/2021, 15:14 WIB
Ilustrasi media sosial dan interaksi dunia digital. SHUTTERSTOCK/RAWPIXEL.COMIlustrasi media sosial dan interaksi dunia digital.

Dunia digital

Ketika berada di dunia digital, kita harus memahami beberapa hal, sedikitnya empat hal.

Pertama jejak digital itu permanen. Apa pun yang kita unggah di dunia digital tidak dapat dihapus. Meski kemudian itu dihapus dari status, karena sudah telanjur tersiar maka rekam jejak itu akan tetap ada.

Kedua, jangan mudah mengumbar data pribadi di ruang digital. Sebab, tidak semua orang yang bergabung di dunia digital memiliki niat dan perilaku yang baik.

Tidak sedikit kasus kriminalitas di dunia digital berawal dari bocornya data pribadi di ranah digital. Data pribadi itu kemudian digunakan untuk penipuan.

Misalnya, seorang penipu menelepon seseorang yang sudah lanjut usia bahwa anaknya sedang sakit lalu si penipu meminta pulsa. Karena sudah lanjut usia dan tidak paham tentang penipuan ini, orangtua tadi mengirim pulsa untuk si penipu.

Ketiga, memahami lingkungan digital. Sebelum beranjak lebih jauh, kita harus memahami lingkungan digital kita belakangan ini.

Seperti halnya lingkungan hidup, ada udara, ada juga polusi. Ada hal-hal yang bermanfaat, ada juga sampah, dan seterusrnya. Pun demikian di lingkungan digital.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pemilahan tentang hal-hal yang positif dan negatif harus selalu kita lakukan setiap hari. Pemahaman akan lingkungan ini penting untuk menjaga agar lingkungan digital kita ini sehat dan menyehatkan.

Yang terakhir, yang keempat, adalah memperbanyak unggahan yang positif. Jika ada hal negatif di ruang digital kita maka kita harus menghapus dan melawannya dengan yang positif.

Baca juga: Media Sosial Jadi Tempat Masyarakat China Saling Bantu Korban Banjir dengan Cepat

Jangan pernah lelah dan bosan untuk menyebarkan postingan yang positif dan bermanfaat di ruang digital kita.

Postingan-postingan positif ini menjadi legacy dan menjadi bagian dari kebaikan yang kita tebar di dunia digital. Sebab, sebaik-baik manusia adalah yang dapat memberikan kebaikan dan kebermanfaatan untuk orang lain. Tabik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menko PMK Ingatkan Daerah Antisipasi Bencana Hidrometeorologi

Menko PMK Ingatkan Daerah Antisipasi Bencana Hidrometeorologi

Nasional
HUT ke-50 Korpri, Jokowi: Jadilah Abdi Negara yang Tangguh dan Inovatif

HUT ke-50 Korpri, Jokowi: Jadilah Abdi Negara yang Tangguh dan Inovatif

Nasional
WNA dari 11 Negara Dilarang Masuk ke Indonesia, Kecuali untuk Delegasi G20

WNA dari 11 Negara Dilarang Masuk ke Indonesia, Kecuali untuk Delegasi G20

Nasional
Mengenal Kapal Selam KRI Cakra-401 yang Baru Selesai Jalani 'Overhaul'

Mengenal Kapal Selam KRI Cakra-401 yang Baru Selesai Jalani "Overhaul"

Nasional
Erick Thohir Jadi Anggota Kehormatan Banser, Anggota Komisi VI Nilai Bukan Politisasi

Erick Thohir Jadi Anggota Kehormatan Banser, Anggota Komisi VI Nilai Bukan Politisasi

Nasional
Antisipasi La Nina, KSAL Perintahkan Jajarannya Siapkan Sarana-Prasarana dan SAR

Antisipasi La Nina, KSAL Perintahkan Jajarannya Siapkan Sarana-Prasarana dan SAR

Nasional
Aturan Terbaru Perjalanan Internasional, WNI yang Masuk dari 11 Negara Ini Wajib Karantina 14 Hari

Aturan Terbaru Perjalanan Internasional, WNI yang Masuk dari 11 Negara Ini Wajib Karantina 14 Hari

Nasional
PPKM Jawa-Bali Berakhir Saat Varian Omicron Jadi Perhatian, Akankah Diperketat?

PPKM Jawa-Bali Berakhir Saat Varian Omicron Jadi Perhatian, Akankah Diperketat?

Nasional
KPK Yakin Hakim MA Independen dan Profesional Tangani Kasasi Edhy Prabowo

KPK Yakin Hakim MA Independen dan Profesional Tangani Kasasi Edhy Prabowo

Nasional
Sekjen Gerindra Minta Kader Belajar dari PDI-P untuk Pertahankan Kepercayaan Masyarakat

Sekjen Gerindra Minta Kader Belajar dari PDI-P untuk Pertahankan Kepercayaan Masyarakat

Nasional
Apakah Varian Omicron Berpengaruh pada Efektivitas Vaksin? Ini Kata Luhut

Apakah Varian Omicron Berpengaruh pada Efektivitas Vaksin? Ini Kata Luhut

Nasional
KRI Cakra-401 Selesai 'Overhaul', TNI AL Tunggu Kemenhan untuk Serah Terima

KRI Cakra-401 Selesai "Overhaul", TNI AL Tunggu Kemenhan untuk Serah Terima

Nasional
Persiapkan Pemilu 2024, PPP Targetkan 3.000 Kursi DPRD

Persiapkan Pemilu 2024, PPP Targetkan 3.000 Kursi DPRD

Nasional
Muncul Varian Omicron, Menkes: Kemungkinan Besar Lebih Cepat Penularannya

Muncul Varian Omicron, Menkes: Kemungkinan Besar Lebih Cepat Penularannya

Nasional
Gerindra Berharap Dapat Koalisi dengan PDI-P untuk Menangkan Prabowo sebagai Presiden

Gerindra Berharap Dapat Koalisi dengan PDI-P untuk Menangkan Prabowo sebagai Presiden

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.