Nasihin Masha
Pegiat Literasi

Pemerhati dan pegiat literasi. Pernah menjadi Pemimpin Redaksi Republika.  

Ayat-ayat Setan Sekitar Proklamasi

Kompas.com - 17/08/2021, 13:32 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

PADA Hari Kemerdekaan yang ke-76 ini, saya memenuhi permintaan seorang pegiat literasi dan penikmat sejarah yang juga penulis, untuk sedikit membuat catatan tentang skandal Ayat-ayat Setan—sebuah istilah yang dikemukakan Yayasan Bung Karno seperti dikatakan Giat Wahyudi di Majalah Tempo—pada buku terjemahan otobiografi Bung Karno yang ditulis Cindy Adams.

Akibat Ayat-ayat Setan itu, Bung Hatta yang kalem segera membuat tulisan panjang yang kemudian diterbitkan menjadi sebuah buku tipis. Tulisan Bung Hatta tersebut sekaligus merespons tulisan berbagai pihak di seputar proklamasi. Namun, saya hanya menulis tentang skandal Ayat-ayat Setan.

Pada 1966 terbit sebuah buku yang berjudul Bung Karno; Penjambung Lidah Rakjat Indonesia. Desain cover buku, foto cover buku, dan jenis huruf cover buku ini persis sesuai edisi aslinya yang terbit dalam Bahasa Inggris.

Ya, buku ini memang buku terjemahan. Buku ini karya Cindy Adams, seorang penulis Amerika Serikat yang berkesempatan mewawancarai dan mendapat kontrak dari Bung Karno untuk membuat otobiografi pemimpin Indonesia tersebut.

Buku ini menjadi satu-satunya buku otobiografi Bung Karno. Buku ini diterjemahkan oleh Mayor Abdul Bar Salim, seorang tentara yang saat menerjemahkan buku ini telah pensiun dari dinasnya.

Salim orang Minangkabau. Ia juga yang menerjemahkan buku tentang revolusi Indonesia yang ditulis oleh perempuan Amerika Serikat. Buku itu berjudul Revolt in Paradise, yang kemudian diterjemahkan menjadi Revolusi di Nusa Damai.

Muriel Stuart Walker, nama asli perempuan itu. Namun, ia kemudian juga memiliki nama Indonesia, K’Tut Tantri. Tantri lahir di Glasgow, Skotlandia (1898), lalu bermigrasi ke Amerika (usai Perang Dunia I), akhirnya berlabuh di Bali (1932) dan menetap di Indonesia selama 15 tahun. Ia meninggal di Sydney (1997), Australia.

Dengan demikian, Salim sudah teruji dalam hal penerjemahan buku.

Skandal dua alinea

Buku otobiografi Bung Karno yang diterjemahkan Salim diterbitkan Gunung Agung, milik Haji Masagung yang sahabat Bung Karno. Buku versi terjemahan ini terbit 470 halaman.

Buku aslinya terbit pada 1965 oleh penerbit The Bobbs-Merrill Company Inc, New York, Amerika Serikat. Judulnya, Sukarno; An Autobiography As Told to Cindy Adams.

Tangkap layar berita di harian Kompas edisi 30 September 1965, tentang penerbitan otobiografi Bung Karno yang ditulis Cindy Adams dalam bahasa Inggris. ARSIP KOMPAS Tangkap layar berita di harian Kompas edisi 30 September 1965, tentang penerbitan otobiografi Bung Karno yang ditulis Cindy Adams dalam bahasa Inggris.

Saya tidak memiliki yang terbitan Bobbs-Merrill ini, tetapi saya memiliki versi bahasa Inggris terbitan Gunung Agung, Hongkong, pada 1966. Gunung Agung memiliki hak penerbitan buku ini untuk peredaran di luar Amerika Serikat dan Kanada. Versi Bahasa Inggris ini memiliki ketebalan 324 halaman.

Dalam terjemahan Salim, ada dua alinea yang kemudian disebut sebagai Ayat-ayat Setan. Dua alinea itu ada pada Bab 26 yang berjudul Proklamasi (halaman 327-333). Hal yang bikin heboh itu ada di halaman 332. Ini kutipan lengkapnya:

“Tidak ada orang jang berteriak “Kami menghendaki Bung Hatta”. Aku tidak memerlukannja. Sama seperti djuga aku tidak memerlukan Sjahrir jang menolak untuk memperlihatkan diri disaat pembatjaan Proklamasi. Sebenarnja aku dapat melakukannja seorang diri, dan memang aku melakukannja sendirian. Didalam dua hari jang memetjahkan uratsjaraf itu maka peranan Hatta dalam sedjarah tidak ada.”

“Peranannja jang tersendiri selama masa perdjoangan kami tidak ada. Hanja Sukarnolah jang tetap mendorongnja kedepan. Aku memerlukan orang jang dinamakan ‘pemimpin’ ini karena satu pertimbangan. Aku memerlukannja oleh karena aku orang Djawa dan dia orang Sumatra dan dihari-hari jang demikian itu aku memerlukan setiap orang denganku. Demi persatuan aku memerlukan seorang dari Sumatra. Dia adalah djalan jang paling baik untuk mendjamin sokongan dari rakjat pulau jang nomor dua terbesar di Indonesia.”

Dua alinea ini jelas-jelas memperlihatkan ego seorang Sukarno dengan menafikan peran orang-orang lain pergerakan kemerdekaan, dalam hal ini yang disebut khusus adalah Hatta dan Syahrir.

Kedua orang ini kebetulan bersahabat sejak di Belanda dan kemudian di PNI (Pendidikan). Keduanya juga sama-sama dari Minangkabau.

Syahrir juga menolak bergabung dalam gerakan yang atas restu Jepang dan berbau Jepang. Karena itu Syahrir tak terlibat dalam BPUPK, yang dibentuk Jepang, maupun dalam momen-momen proklamasi yang juga melibatkan perwira Jepang, yaitu rapat-rapat di rumah Laksamana Maeda.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Waketum MUI Ajak Warga Indonesia Belajar Banyak dari Buya Syafii yang Telah Berpulang

Waketum MUI Ajak Warga Indonesia Belajar Banyak dari Buya Syafii yang Telah Berpulang

Nasional
Reformasi Jilid II Dinilai Perlu demi Jauhkan Politik dari Oligarki

Reformasi Jilid II Dinilai Perlu demi Jauhkan Politik dari Oligarki

Nasional
Buya Syafii Maarif Wafat, Mahfud MD: Umat Islam dan Bangsa Indonesia Kehilangan Tokoh Besarnya

Buya Syafii Maarif Wafat, Mahfud MD: Umat Islam dan Bangsa Indonesia Kehilangan Tokoh Besarnya

Nasional
Mengenang Kedekatan Buya Syafii dan Jokowi, Sang Guru Bangsa yang Didengar Presiden

Mengenang Kedekatan Buya Syafii dan Jokowi, Sang Guru Bangsa yang Didengar Presiden

Nasional
PBNU Kenang Buya Syafii: Salah Seorang Ulama dan Cendekiawan Terbaik Bangsa Indonesia

PBNU Kenang Buya Syafii: Salah Seorang Ulama dan Cendekiawan Terbaik Bangsa Indonesia

Nasional
Kenang Pesan Buya Syafii Maarif, Anwar Abbas: Muhammadiyah Bukan Hanya Islam, tapi juga Gerakan Ilmu

Kenang Pesan Buya Syafii Maarif, Anwar Abbas: Muhammadiyah Bukan Hanya Islam, tapi juga Gerakan Ilmu

Nasional
Mahfud MD: Buya Syafii Ubah Pandangan Saya Tentang Ideologi dan Beragama

Mahfud MD: Buya Syafii Ubah Pandangan Saya Tentang Ideologi dan Beragama

Nasional
Densus 88: Mahasiswa Tersangka Teroris di Malang Kirim Uang untuk Keluarga Napiter

Densus 88: Mahasiswa Tersangka Teroris di Malang Kirim Uang untuk Keluarga Napiter

Nasional
Buya Syafii Maarif Meninggal, Megawati Beri Pengarahan Khusus bagi Keluarga Besar PDI-P dan BPIP

Buya Syafii Maarif Meninggal, Megawati Beri Pengarahan Khusus bagi Keluarga Besar PDI-P dan BPIP

Nasional
Jokowi: Selamat Jalan Sang Guru Bangsa, Buya Syafi'i Maarif

Jokowi: Selamat Jalan Sang Guru Bangsa, Buya Syafi'i Maarif

Nasional
Buya Syafii Maarif Tutup Usia, Jusuf Kalla: Kita Kehilangan Guru Bangsa

Buya Syafii Maarif Tutup Usia, Jusuf Kalla: Kita Kehilangan Guru Bangsa

Nasional
Tren Vonis Ringan Koruptor di 2021 dan KY yang Dinilai Cuma 'Pajangan'

Tren Vonis Ringan Koruptor di 2021 dan KY yang Dinilai Cuma "Pajangan"

Nasional
Megawati Kenang Buya Syafii Marif sebagai Sosok Saleh yang Rendah Hati

Megawati Kenang Buya Syafii Marif sebagai Sosok Saleh yang Rendah Hati

Nasional
Kenangan Terakhir Jokowi Bersama Buya Syafii Maarif...

Kenangan Terakhir Jokowi Bersama Buya Syafii Maarif...

Nasional
Golkar Berduka atas Wafatnya Buya Syafii Maarif: Bangsa Indonesia Sangat Kehilangan Tokoh Besar

Golkar Berduka atas Wafatnya Buya Syafii Maarif: Bangsa Indonesia Sangat Kehilangan Tokoh Besar

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.