Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 11/08/2021, 07:05 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) akan menggunakan alat pendeteksi Covid-19 berbasis embusan nafas yaitu GeNose C19 di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta mulai 16 Agustus 2021.

Sekretaris Jenderal DPR Indra Iskandar menilai, penggunaan GeNose memudahkan petugas keamanan internal dan kesehatan DPR melakukan pengecekan terhadap pengunjung.

"Selain tes swab antigen, kami menggunakan GeNose yang lebih efektif dan praktis. Sehingga metode pengamannya, protokol kesehatannya menjadi berlapis," kata Indra dalam keterangannya, Selasa (10/8/2021).

Menurut Indra, penggunaan GeNose C19 akan melengkapi layanan tes Covid-19 lainnya di Kompleks Parlemen yaitu swab antigen.

Ia mengatakan, penggunaan GeNose C19 juga untuk memastikan semua pihak yang hendak masuk lingkungan parlemen tak terinfeksi Covid-19.

Baca juga: Dua Sektor Ini Masih Rutin Gunakan GeNose C19

Indra mengapresiasi kelancaran training pengoperasian GeNose C19 di kantor pelayanan kesehatan (yankes) DPR, Senin (9/8/2021).

"Alat buatan Universitas Gadjah Mada (UGM) tersebut merupakan buatan dalam negeri yang kemampuannya sudah teruji dan akurat," ucapnya.

"Apalagi, GeNose juga penggunaannya instan, sederhana, user friendly, hanya butuh beberapa menit. Mitra-mitra kami yang antigen-nya sudah expired date, bisa segera menggunakan GeNose di lokasi," tambah dia.

Terdekat, lanjut Indra, penggunaan GeNose di DPR akan diterapkan dalam pelaksanaan Sidang Tahunan MPR dan Pidato Kenegaraan Presiden Joko Widodo dalam rangka peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Republik Indonesia yang ke-76, sidang bersama DPR dan DPD serta Sidang Paripurna DPR tentang RAPBN pada 16 Agustus 2021.

Ia mengatakan, jalannya sidang tersebut akan dilaksanakan secara minimalis, sederhana dan tanpa memakan waktu yang lama.

"Di masa sidang-sidang komisi, akan digunakan GeNose untuk mem-back up protokol kesehatan yang sudah ada di DPR. Ini demi kesehatan dan keselamatan bersama," tambahnya.

Baca juga: Sidang Tahunan MPR Hanya Akan Dihadiri 60 Orang

Sementara itu, Rektor UGM Panut Mulyono menyampaikan apresiasi atas dukungan yang diberikan DPR terkait pemanfaatan GeNose.

Sebagai catatan, produk GeNose menjadi contoh Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 6 Tahun 2016 tentang Pengembangan Industri Farmasi dan Alat Kesehatan Dalam Negeri.

“Kami sungguh merasakan betapa tingginya dukungan Komisi IX pada inovasi dan penemuan terkait alat dan obat untuk mengatasi pandemi Covid ini,” kata Panut.

Menurut dia, dukungan dari para anggota DPR semakin memotivasi para peneliti UGM lainnya dalam menghasilkan sebuah produk inovasi yang bermanfaat langsung ke masyarakat.

“Dukungan ini makin menguatkan UGM untuk terus berkiprah dan berkontribusi mencari solusi dari persoalan yang dihadapi bangsa agar kita segera keluar dari krisis kesehatan dan ekonomi segera pulih,” tutur dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.