Kompas.com - 09/08/2021, 14:35 WIB
 Ilustrasi buah-buahan (Dok. Pixabay) Ilustrasi buah-buahan

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo mengungkapkan, tingkat konsumsi buah-buahan oleh masyarakat Indonesia masih rendah.

Hal tersebut, menurut dia, dihitung berdasarkan rekomendasi badan kesehatan dunia (WHO).

"Meskipun kita memiliki banyak buah-buahan khas Indonesia. Namun, tingkat konsumsi buah kita masih rendah, yakni 88,5 gram per orang per hari. Masih jauh di bawah rekomendasi WHO sebesar 150 gram per orang per hari," ujar Jokowi saat memberikan sambutan dalam acara Gelar Buah Nusantara 2021 yang ditayangkan YouTube Perekonomian RI, Senin (9/8/2021).

Baca juga: Jokowi: Saya Tak Mau Lagi Dengar Pengusaha Kesulitan Dapat Izin Usaha

Padahal, lanjut Jokowi, di masa pandemi seperti sekarang ini masyarakar harus terus menjaga stamina dan meningkatkan imunitas tubuh.

Mengkonsumsi lebih banyak buah dan sayur disebutnya sangat penting untuk membantu kondisi tubuh tetap sehat dan terhindar dari penyakit.

"Kita punya banyak buah-buahan khas Indonesia yang mudah diperoleh, terjangkau harganya dan mengandung banyak vitamin yang menyehatkan tubuh," ucap Jokowi.

"Karena itu saya mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk lebih banyak lagi mengkonsumsi buah-buahan, mencintai aneka buahan nusantara yang berlimpah dengan kandungan gizi yang tidak kalah dibandingkan buah impor," ujar dia.

Baca juga: Jokowi: UU Cipta Kerja Dukung Upaya Pencegahan Korupsi karena Pangkas Sistem Perizinan

Kepala Negara menekankan, dengan mengkonsumsi buah nusantara, bukan saja menambah asupan gizi di masa pandemi, tapi juga untuk membantu para petani buah lokal.

Ke depannya, Jokowi ingin buah nusantara makin disukai, makin digemari, bukan hanya oleh masyarakat di dalam negeri, tapi juga mulia masuk ke pasar internasional.

Dia menyebutkan, potensi pasar ekspor masih sangat terbuka lebar dan peluangnya masih sangat menjanjikan.

"Kita sudah mengekspor mangga, nanas, pisang, manggis ke berbagai negara. Kita ingin mengekspor lebih banyak lagi aneka buah-buahan nusantara. Sehingga buah Indonesia juga digemari oleh masyarakat di berbagai negara," tutur Jokowi.

"Untuk bisa masuk pasar internasional kuncinya hanya satu, buah nusantara harus makin berdaya saing, baik dari sisi harga maupun kualitas, harganya harus kompetitif, cita rasanya terjaga, pasokannya berlanjut, produksinya tidak pernah putus, packagingnya juga menarik," kata dia.

Baca juga: Jokowi: Jika Ada Aparat Pemerintah Tidak Bersih, Laporkan ke Saya

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.