Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/08/2021, 19:14 WIB

KOMPAS.com - Pemerintah Indonesia kembali mengirimkan kandidat perawat dan perawat lansia atau careworker dari Pekerja Migran Indonesia (PMI) untuk program Indonesia-Japan Economic Partnership Agreement (IJEPA) Batch XIV 2021.

Kali ini, total kandidat IJEPA batch XIV yang akan diberangkatkan ke Jepang berjumlah 271 orang yang terdiri dari 9 perawat (kangoshi) dan 263 careworker (kaigofukushishi).

Sebelumnya, pada Desember 2020, Indonesia telah memberangkatkan total 295 kandidat perawat dan careworker melalui program IJEPA batch XIII atau G to G Jepang.

Adapun pelepasan para kandidat PMI kali ini dilakukan secara virtual dan merupakan yang pertama di masa pandemi Covid-19.

Direktur Jenderal Pembinaan Penempatan Tenaga Kerja dan Perluasan Kesempatan Kerja (Binapenta dan PKK) Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) Suhartono mengatakan, berdasar informasi dan surat dari Kedutaan Besar (Kedubes) Jepang, mereka telah menjadwalkan keberangkatan para kandidat IJEPA Batch IV yang dibagi ke dalam tiga kelompok.

“Yakni untuk tanggal 17, 18 dan 20 Agustus 2021. Mereka (pihak Jepang) meminta agar para kandidat dapat diberangkatkan sesuai penjadwalan tersebut, " ujar Suhartono dalam rilis resmi yang diterima Kompas.com, Minggu (8/8/2021).

Suhartono melanjutkan, saat ini, permohonan visa para kandidat program IJEPA Batch XIV sedang dalam tahap peninjauan.

Begitu visa tersebut disetujui, Pemerintah Jepang akan langsung memberitahukan hasilnya secara resmi kepada pihak Kemenaker.

“Untuk mempersiapkan proses pemberangkatan, Kemenaker dan Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) akan terus berkordinasi dengan berbagai pihak. Terutama, terkait teknis pelaksanaan pemberangkatan para kandidat,“ kata Suhartono.

Sebagai informasi, Pemerintah Indonesia dan Jepang telah menjalin kerja sama yang sangat baik secara intens, khususnya lewat program penempatan PMI dan pemagangan ke Jepang.

Dalam program penempatan PMI, kerja sama kedua pihak dibagi ke dalam dua kategori, yaitu program IJEPA dan Specified Skilled Worker (SSW) atau pekerja berketerampilan khusus.

“Kami sangat berterima kasih atas kesempatan yang diberikan kepada PMI. Kami berharap, kerja sama ini dapat ditingkatkan, baik dalam penambahan kuota penempatan PMI sebagai kandidat perawat dan careworker, ataupun dalam perluasan sektor penempatan PMI di bawah program IJEPA,” jelas Suhartono.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengacara Chuck Putranto Tuding JPU Potong Fakta Terkait Pengamanan CCTV

Pengacara Chuck Putranto Tuding JPU Potong Fakta Terkait Pengamanan CCTV

Nasional
Wapres Minta Empat Hal Ini Dilakukan untuk Tingkatkan Pemanfaatan Migas

Wapres Minta Empat Hal Ini Dilakukan untuk Tingkatkan Pemanfaatan Migas

Nasional
Anggota KPUD Sangihe Jelaskan Alasan Laporkan Idham Holik ke DKPP: Saya Merasa Terancam, Terintimidasi

Anggota KPUD Sangihe Jelaskan Alasan Laporkan Idham Holik ke DKPP: Saya Merasa Terancam, Terintimidasi

Nasional
Artis Verrell Bramasta Gabung PAN

Artis Verrell Bramasta Gabung PAN

Nasional
Soal Dugaan Pemalsuan Obat Praxion Penyebab Gagal Ginjal, BPOM: Perlu Investigasi Lebih Lanjut

Soal Dugaan Pemalsuan Obat Praxion Penyebab Gagal Ginjal, BPOM: Perlu Investigasi Lebih Lanjut

Nasional
Soal Pengumuman Koalisi dan Capres, PDI-P: Mudah-mudahan Juni

Soal Pengumuman Koalisi dan Capres, PDI-P: Mudah-mudahan Juni

Nasional
Risma Dicecar DPR soal Anggaran Kemiskinan Rp 500 Triliun yang Habis untuk Rapat

Risma Dicecar DPR soal Anggaran Kemiskinan Rp 500 Triliun yang Habis untuk Rapat

Nasional
Akhir Maret, WSBP Siap Laksanakan Pembayaran Pertama ke Kreditur

Akhir Maret, WSBP Siap Laksanakan Pembayaran Pertama ke Kreditur

Nasional
Gempa Turkiye, 1 WNI Asal Bali Ditemukan Tewas Tertimbun Reruntuhan

Gempa Turkiye, 1 WNI Asal Bali Ditemukan Tewas Tertimbun Reruntuhan

Nasional
KPK Periksa Sekda Papua Terkait Dugaan Perintangan Penyidikan Kasus Lukas Enembe

KPK Periksa Sekda Papua Terkait Dugaan Perintangan Penyidikan Kasus Lukas Enembe

Nasional
TNI Diminta Bentuk Tim Operasi Khusus Pembebasan Pilot Susi Air yang Disandera KKB

TNI Diminta Bentuk Tim Operasi Khusus Pembebasan Pilot Susi Air yang Disandera KKB

Nasional
Dalam Duplik, Pengacara Baiquni Wibowo Klaim Kejujuran Kliennya Dimanfaatkan JPU

Dalam Duplik, Pengacara Baiquni Wibowo Klaim Kejujuran Kliennya Dimanfaatkan JPU

Nasional
Rencana Revisi UU Koperasi, Teten Masduki: Supaya Penjahat Keuangan Tak Pindah ke Koperasi

Rencana Revisi UU Koperasi, Teten Masduki: Supaya Penjahat Keuangan Tak Pindah ke Koperasi

Nasional
Firli Dikritik Koleganya di KPK, Pukat UGM: Tunjukkan Selama Ini Kepemimpinan Dominan Perseorangan

Firli Dikritik Koleganya di KPK, Pukat UGM: Tunjukkan Selama Ini Kepemimpinan Dominan Perseorangan

Nasional
Mensos Ungkap Bansos Sosial-Non Alam pada 2022 Lebihi 100 Persen

Mensos Ungkap Bansos Sosial-Non Alam pada 2022 Lebihi 100 Persen

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.