Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Lewat Teaching Factory, Kementerian KP Cetak Wirausaha Muda di Kampus Vokasi

Kompas.com - 06/08/2021, 20:02 WIB
A P Sari,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Kepala Pusat Pendidikan Kelautan dan Perikanan (Pusdik KP) Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) Bambang Suprakto menjelaskan, saat ini pihaknya menyelenggarakan pendekatan teaching factory dalam praktik pembelajaran kepada para peserta didik.

Melalui pendekatan itu, peserta didik dapat belajar dengan metode “pabrik mini” di dalam kampus, dengan porsi kegiatan praktik sebesar 70 persen dan teori 30 persen yang biayanya disubsidi oleh negara.

“Sebanyak 50 persen kuota peserta didik diisi oleh anak-anak pelaku utama kelautan dan perikanan, seperti nelayan, pembudidayaan ikan, pengolah dan pemasar ikan, hingga petambak garam,” jelas Bambang melalui keterangan tertulisnya, Jumat (6/8/2021).

Baca juga: Ciptakan SDM Terampil di Kelautan dan Perikanan, Kementerian KP Gelar Berbagai Pelatihan

Lewat program tersebut, sebut dia, para lulusannya tidak hanya memperoleh ijazah, tetapi juga sertifikat keahlian serta kompetensi yang diakui dunia usaha dan dunia industri (Dudi) sesuai bidang masing-masing.

“Mereka dicetak bukan hanya menjadi tenaga kerja profesional, tetapi juga lebih diarahkan sebagai wirausaha di sektor kelautan dan perikanan,” ujarnya.

Menurut Bambang, hal itu sejalan dengan arahan Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KP) Sakti Wahyu Trenggono yang meminta seluruh satuan pendidikan di Kementerian KP untuk mengembangkan kegiatan wirausaha bagi peserta didik.

“Di sini, promosi produk hasil karya praktik akhir (KPA) peserta didik merupakan salah satu tindak lanjutnya,” kata dia.

Baca juga: Cegah Penurunan Populasi Ikan Selar Bentong, Kementerian KP Lakukan Penelitian

Salah satu satuan pendidikan yang menerapkan arahan tersebut adalah Politeknik Kelautan dan Perikanan (KP) Karawang, Jawa Barat (Jabar). Politeknik ini menyelenggarakan kegiatan promosi produk hasil KPA taruna secara daring, Jumat.

Pada agenda tersebut, turut hadir komisi pembimbing, komisi penguji, observer dari Dudi dan lembaga keuangan, para orangtua atau wali, serta para taruna dari lingkup Politeknik KP Karawang.

Direktur Politeknik KP Karawang Mochamad Nurhudah mengatakan, proses untuk menjadikan taruna sebagai calon wirausaha dilakukan melalui program-program yang berfokus pada penumbuhan dan penguatan jiwa kewirausahaan.

“Ini bisa dicapai melalui inisiasi dan pengembangan kreativitas dan inovasi. Jenis kegiatan dilakukan melalui pembelajaran teori, praktik reguler, praktik lapangan, magang, dan kunjungan edukasi ke Dudi,” tutur dia.

Baca juga: Atur Penataan Ruang Laut secara Berkelanjutan, Kementerian KP Terbitkan Permen KP Nomor 28 Tahun 2021

Adapun ruang lingkup pembelajaran, jelas dia, meliputi mata kuliah tematik dan proses produksi yang dilakukan di teaching factory, Dudi, usaha mikro kecil menengah (UMKM), dan di tempat orangtua atau wali yang in-line dengan program studi (prodi).

“Metode kuliahnya blended learning dan kegiatan praktikum dilakukan di laboratorium, workshop, teaching factory, studi banding, dan pemagangan,” sebutnya.

Sementara itu, Bambang menerangkan, peningkatan capaian kompetensi diarahkan melalui kegiatan praktik pengenalan kehidupan masyarakat pesisir, praktik kerja lapangan (PKL), dan kerja praktik akhir.

Menurut dia, karya akhir berupa laporan dan kerja praktik akhir merupakan syarat kelulusan kuliah. Laporan ini harus dipertahankan dalam ujian komprehensif yang pelaksanaannya dilakukan dalam dua metode, yakni reguler dan promosi.

Baca juga: Menteri Trenggono Minta Politeknik Kementerian KP Perkuat Potensi Wirausaha Peserta Didik

Halaman:


Terkini Lainnya

Anies, PDI-P, dan PKS Disebut Perpaduan 'Powerful' pada Pilkada Jakarta

Anies, PDI-P, dan PKS Disebut Perpaduan "Powerful" pada Pilkada Jakarta

Nasional
PKS Dianggap Serius Kaji Tawaran Koalisi Prabowo, Tak Usung Anies di Jakarta

PKS Dianggap Serius Kaji Tawaran Koalisi Prabowo, Tak Usung Anies di Jakarta

Nasional
Siapa Teken Keppres Pemindahan Ibu Kota, Jokowi atau Prabowo?

Siapa Teken Keppres Pemindahan Ibu Kota, Jokowi atau Prabowo?

Nasional
Pakar Anggap PDI-P 'Bunuh Diri' jika Usung Anies pada Pilkada Jakarta

Pakar Anggap PDI-P "Bunuh Diri" jika Usung Anies pada Pilkada Jakarta

Nasional
Pimpin Rapat Progres Kerja INA Digital, Menpan-RB Anas Tekankan Percepatan Kinerja

Pimpin Rapat Progres Kerja INA Digital, Menpan-RB Anas Tekankan Percepatan Kinerja

Nasional
Hasto PDI-P Sebut Risma Belum Ditugaskan untuk Maju pada Pilkada Jatim

Hasto PDI-P Sebut Risma Belum Ditugaskan untuk Maju pada Pilkada Jatim

Nasional
Psikolog Forensik Beberkan Dugaan Pelanggaran Etik dalam Penyidikan Kasus 'Vina Cirebon'

Psikolog Forensik Beberkan Dugaan Pelanggaran Etik dalam Penyidikan Kasus "Vina Cirebon"

Nasional
Upaya Polri Perangi Judi “Online”, Bandar Dijerat TPPU hingga Buka “Hotline”

Upaya Polri Perangi Judi “Online”, Bandar Dijerat TPPU hingga Buka “Hotline”

Nasional
Pihak Pegi Setiawan Laporkan Penyidik Polda Jabar ke Propam, Polri: Kami Tak Jawab Dulu

Pihak Pegi Setiawan Laporkan Penyidik Polda Jabar ke Propam, Polri: Kami Tak Jawab Dulu

Nasional
Penculikan Aktivis '98 dan Para Orangtua yang Wafat dalam Penantian...

Penculikan Aktivis '98 dan Para Orangtua yang Wafat dalam Penantian...

Nasional
[POPULER NASIONAL] PDI-P Ingin Usung Kader Sendiri di Pilkada Jakarta | Jemaah Haji Plus Asal Jakarta Terkatung-katung di Mina

[POPULER NASIONAL] PDI-P Ingin Usung Kader Sendiri di Pilkada Jakarta | Jemaah Haji Plus Asal Jakarta Terkatung-katung di Mina

Nasional
Tanggal 25 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 25 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Nasional
KPK Sadap Lebih dari 500 Ponsel, tetapi 'Zonk' karena Koruptor Makin Pintar

KPK Sadap Lebih dari 500 Ponsel, tetapi "Zonk" karena Koruptor Makin Pintar

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com