Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Luhut: Varian Delta Sangat Cepat Membuat Saturasi Oksigen Pasien Covid-19 Menurun

Kompas.com - 02/08/2021, 21:01 WIB
Dian Erika Nugraheny,
Dani Prabowo

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, varian delta virus corona sangat cepat membuat penurunan saturasi oksigen pasien Covid-19.

Oleh karenanya, diperlukan strategi penanganan pada pasien positif agar jangan sampai terjadi  penurunan saturasi oksigen.

"Untuk diketahui bahwa varian delta ini sangat cepat membuat penurunan saturasi oksigen," ujar Luhut dalam konferensi pers secara virtual, Senin (2/8/2021).

Dia mengungkapkan, saat ini angka kematian Covid-19 masih tinggi. Penyebabnya, banyak pasien Covid-19 yang terlambat ditangani saat masuk RS.

Baca juga: Luhut Klaim Pemenuhan Oksigen dan Obat Semakin Membaik

 

Sementara, pada saat ditangani itulah baru terdeteksi saturasi oksigen mereka menurun drastis.

"Ini terjadi karena masih banyaknya masyarakat yang melakukan isolasi mandiri (isoman) sehingga telat dilakukan perawatan intensif di rumah sakit, yang akibatnya mengakibatkan kematian karena saturasi oksigen mereka rata-rata di bawah 90 persen," jelas Luhut.

Oleh karenanya, dia menekankan keberadaan lokasi isolasi yang terpusat baik di level desa, kecamatan, kabupaten atau kota ataupun di level provinsi sangat penting.

Hal ini utamanya agar para pasien Covid-19 berisiko tinggi, seperti ibu hamil atau yang memiliki komorbid dapat lebih terjaga saat positif.

"Kita ingin hindari orang yang bisa meninggal karena saturasi oksigen sudah turun dan mengalami perburukan dan baru dibawa ke RS sehingga berpotensi menimbulkan kematian karena keterlambatan mendapatkan penanganan," tambah Luhut.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com