Kompas.com - 27/07/2021, 10:07 WIB
Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Polhukam) Mahfud MD memberikan keterangan pers terkait UU ITE di Jakarta, Jumat (11/6/2021). ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/pras. ANTARA FOTO/Rivan Awal LinggaMenteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Polhukam) Mahfud MD memberikan keterangan pers terkait UU ITE di Jakarta, Jumat (11/6/2021). ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/pras.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD mengajak kerja sama organisasi masyarakat (ormas) keagamaan untuk menakan kasus Covid-19 di Tanah Air.

Hal itu disampaikan Mahfud saat berdialog dengan pimpinan Konferensi Waligereja Indonesia (KWI), Senin (26/7/2021).

Mahfud mengatakan, dialog ini untuk mengetahui bagaimana kesan KWI terhadap langkah yang dilakukan pemerintah dalam menangani Covid-19.

Baca juga: Tanggapi Penolakan PPKM, Mahfud MD: Pemerintah Harus Ambil Keputusan, Semua Saran Sudah Didengar

"Kalau bisa kita ingin mencari peluang kerja sama untuk menangani Covid-19 ini agar lebih baik, kita temukan titik-titik tertentu untuk bekerja sama," ujar Mahfud dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Selasa (27/7/2021).

Sementara itu, Ketua KWI Kardinal Suharyo Hardjoatmodjo mengapresiasi usaha pemerintah dengan melibatkan TNI, Polri dan elemen masyarakat lain yang secara mati-matian membantu dan melindungi masyarakat agar bisa terselamatkan dari ancaman Covid-19.

Di hari yang sama, Mahfud juga menggelar dialog dengan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Mahfud mengajak pemuka agama memberikan kesadaran kepada masyarakat bahwa Covid-19 ada dan masih panjang.

Sehingga kerja sama pemerintah dengan ormas keagamaan menjadi penting. Hal ini disambut baik Ketua Umum PBNU, KH Said Aqil Siradj.

Menurutnya sekarang saatnya bergandengan tangan, baik partai pendukung, oposisi, maupun masyarakat.

Baca juga: Sebuah Warkop di Pontianak Dirazia Petugas, 34 Pengunjung Positif Covid-19

"Jangan sampai malah ini dibikin kesempatan untuk tujuan target politik. Tidak etis, tidak berakhlak, tidak bermoral orang yang melakukan agenda politik di saat gawat seperti ini," katanya.

Said menekankan bahwa sekarang saatnya satu barisan menolong masyarakat yang terdampak Covid-19.

"Dalam Islam dikatakan ada hifdzun nafs, ada hifdzun maal. Yaitu bagaimana menyelamatkan jiwa dulu, baru ekonomi. Yang paling penting jiwa dulu, nyawa dulu, kesehatan dulu. Dengan sekuat tenaga," imbuh dia.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.