Gelitik Iklan Politik dan Baliho Puan Maharani

Kompas.com - 21/07/2021, 13:59 WIB
Puan Maharani, dalam sesi wawancara khusus di kantornya saat masih menjabat sebagai Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Jumat (31/10/2014). KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIANPuan Maharani, dalam sesi wawancara khusus di kantornya saat masih menjabat sebagai Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Jumat (31/10/2014).

Merujuk pada Maswadi Rauf (1993), narasi pesan "Kepak Sayap Kebhinekaan" bisa diartikan sebagai penyampaian pesan-pesan yang bercirikan politik oleh aktor-aktor politik kepada pihak lain.

Pancasila, kebhinekaan, dan nasionalisme merupakan pesan-pesan kunci yang selama ini kerap disampaikan para aktor politik dari beragam partai politik (parpol).

Bagi Puan Maharani, pesan kunci tersebut punya ikatan emosional karena ketiganya dirumuskan langsung oleh Soekarno yang tak lain adalah kakeknya.

Pesan iklan politik Puan Maharani dengan narasi "jaga iman, jaga imun, dan Insya Allah aman" menemukan kontekstualitasnya pada saat disandingkan dengan narasi "Kepak Sayap Kebhinekaan".

Pada kedua narasi tersebut, Puan Maharani tidak hanya menunjukkan kapasitasnya sebagai Ketua DPR dan politikus yang mewarisi ideologi Bung Karno.

Pada narasi pertama, kemunculan mbak Puan bisa ditafsirkan sebagai figur ibu muda yang sedang menyugesti anak-anaknya agar senantiasa menjaga iman dan imun agar aman dari badai pandemi.

Adapun pada narasi yang kedua, Puan Maharani dihadirkan sebagai perempuan muda yang tengah mengepakkan sayapnya untuk menjaga kebhinekaan Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pemilihan frasa "kepak sayap" mengandung makna bahwa Puan Maharani merupakan sosok yang memiliki kekuasaan yang terlegimitasi atau legitimate power sebagaimana dijelaskan dua pakar psikologi sosial asal Amerika Serikat John RP French dan Bertram Raven.

Legitimate power sering disebut juga dengan kekuasaan posisional, yakni kekuasaan yang melekat pada seorang individu karena memegang jabatan dalam suatu organisasi.

Sajian iklan politik dan baliho Puan Maharani sontak mengundang perbincangan serta kritik. Pesan-pesan politik melalui beragam medium komunikasi pada akhirnya selalu menggelitik.

Tidak ada yang sempurna dari sebuah taktik. Politik sebagai seni pada akhirnya mendorong seorang Puan Maharani masuk ke palagan guna membangun tapak-tapak keterkenalan secara perlahan.

Penayangan baliho dan iklan politik ini baru penanda awal. Dalam rentang tiga tahun ke depan, adu strategi dan taktik Puan Maharani tampaknya akan semakin mengundang perbincangan.

Apakah ini hanya akan berhenti sebagai sebuah gelitik atau taktik yang berhasil, kita lihat bersama. 

 

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Irjen Napoleon Jadi Tersangka Kasus Penganiayaan Muhammad Kece

Irjen Napoleon Jadi Tersangka Kasus Penganiayaan Muhammad Kece

Nasional
UPDATE: 4.211.460 Kasus Covid-19, Pemerintah Diminta Hati-hati Longgarkan Aktivitas Warga

UPDATE: 4.211.460 Kasus Covid-19, Pemerintah Diminta Hati-hati Longgarkan Aktivitas Warga

Nasional
Menghukum Parpol yang Kadernya Terlibat Korupsi

Menghukum Parpol yang Kadernya Terlibat Korupsi

Nasional
Pemerintah Usul Pileg dan Pilpres Digelar 15 Mei 2024, Ini Tanggapan Parpol

Pemerintah Usul Pileg dan Pilpres Digelar 15 Mei 2024, Ini Tanggapan Parpol

Nasional
Dilema Pembelajaran Tatap Muka di Tengah Pandemi Covid-19...

Dilema Pembelajaran Tatap Muka di Tengah Pandemi Covid-19...

Nasional
Kunjungan ke Bandung, Wapres Sambangi Agrowisata hingga Pimpin Rapat Kemiskinan Ekstrem

Kunjungan ke Bandung, Wapres Sambangi Agrowisata hingga Pimpin Rapat Kemiskinan Ekstrem

Nasional
Kisah Amelia Achmad Yani, 20 Tahun Menepi ke Desa Mengobati Luka Batin

Kisah Amelia Achmad Yani, 20 Tahun Menepi ke Desa Mengobati Luka Batin

Nasional
Pemuda Pegiat Mangrove Minta Beasiswa Kursus Ekspor, Jokowi Siapkan Tiket

Pemuda Pegiat Mangrove Minta Beasiswa Kursus Ekspor, Jokowi Siapkan Tiket

Nasional
Rencana Polri Rekrut 56 Pegawai KPK Dinilai Tunjukkan TWK Tak Bermakna

Rencana Polri Rekrut 56 Pegawai KPK Dinilai Tunjukkan TWK Tak Bermakna

Nasional
Jika Pemecatan Tak Dibatalkan, 56 Pegawai KPK Dinilai Kehilangan Hak Absolut

Jika Pemecatan Tak Dibatalkan, 56 Pegawai KPK Dinilai Kehilangan Hak Absolut

Nasional
Aturan Lengkap Protokol Kesehatan PON XX Papua dalam Inmendagri 46/2021

Aturan Lengkap Protokol Kesehatan PON XX Papua dalam Inmendagri 46/2021

Nasional
Fadjroel: Perdebatan soal Perpanjangan Masa Jabatan Presiden Tak Boleh Dihentikan

Fadjroel: Perdebatan soal Perpanjangan Masa Jabatan Presiden Tak Boleh Dihentikan

Nasional
1 Hari Jelang Pemberhentian Pegawai KPK Tak Lolos TWK, Akankah Jokowi Bersikap?

1 Hari Jelang Pemberhentian Pegawai KPK Tak Lolos TWK, Akankah Jokowi Bersikap?

Nasional
[POPULER NASIONAL] Tiga Patung Penumpas G30S/PKI Dibongkar Penggagas | Nadiem: Tutup Sekolah Salah, Buka Sekolah Salah

[POPULER NASIONAL] Tiga Patung Penumpas G30S/PKI Dibongkar Penggagas | Nadiem: Tutup Sekolah Salah, Buka Sekolah Salah

Nasional
Gonjang-ganjing di KPK, Kemerosotan Kepercayaan Publik, dan Ketidaktegasan Sikap Jokowi

Gonjang-ganjing di KPK, Kemerosotan Kepercayaan Publik, dan Ketidaktegasan Sikap Jokowi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.