Ada Seruan Tak Unggah Berita Covid-19, Anggota DPR: Informasi Apa Adanya Harus Disampaikan

Kompas.com - 14/07/2021, 21:04 WIB
Anggota Komisi IX DPR RI Rahmad Handoyo dok. DPR RIAnggota Komisi IX DPR RI Rahmad Handoyo

JAKARTA, KOMPAS.com - Beredar narasi di media sosial berupa ajakan bagi masyarakat di sejumlah daerah untuk memberhentikan penyebaran informasi terkait Covid-19.

Anggota Komisi IX DPR Rahmad Handoyo menilai, untuk merespons mengenai hal tersebut, masyarakat perlu bijak dalam menyikapinya.

"Saya kira kita harus bijak ya menyikapi terhadap berita apapun terkait perkembangan Covid-19. Covid ini harus ditanggapi dengan sesuatu yang bijak," kata Rahmad saat dihubungi Kompas.com, Rabu (14/7/2021).

Baca juga: 500 Hari Pandemi Covid-19, Upayakan Kompleks Wakil Rakyat Jadi RS Darurat

Menurut Rahmad, masyarakat harus sadar dan mengerti mana berita yang benar dan mana berita bohong yang dibuat memang untuk memperkeruh suasana.

Ia menilai, saat ini masyarakat perlu menyadari bahwa berita atau informasi yang benar berasal dari pemerintah, baik itu pembaruan informasi terkait perkembangan kasus Covid-19 hingga pengendalian pandemi.

"Sampaikanlah berita-berita yang bagaimana saling mengingatkan, saling menguatkan, bagaimana tata aturan terhadap perkembangan pengendalian Covid-19 yang sumbernya itu dari pemerintah," ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, masyarakat perlu menghindari berita-berita bohong atau hoaks yang identik menimbulkan pro dan kontra.

Ia mengatakan, berita-berita bohong yang sengaja dibuat itu memang bertujuan membuat masyarakat khawatir.

"Justru berita-berita seperti itu yang harus diperangi, berita-berita yang tidak benar, berita-berita yang hoaks. Itu yang harus kita perangi," terang dia.

Di sisi lain, Rahmad mengetahui bahwa banyak masyarakat yang lantas khawatir lantaran mendengar setiap harinya berita mengenai Covid-19.

Namun, menurut dia, masyarakat tidak perlu khawatir atau takut. Sebab, berita-berita itu memang benar adanya dan harus disampaikan agar masyarakat semakin waspada untuk bersama memerangi Covid-19.

"Berita apa adanya ya harus kita sampaikan kepada masyarakat terkait korban jiwa, terkait situasi kekinian, terkait berapa jumlah pasien yang terpapar Covid-19. Itu dengan tujuan bahwa masyarakat kita tahu bagaimana situasi dan kondisi, bagaimana situasi dan kondisi saat ini, terkini, ter-update," tuturnya.

"Sehingga, kita semakin waspada, semakin gotong royong, semakin bahu membahu. Tidak perlu takut, tidak perlu kita takut terhadap situasi," sambung dia.

Selain mengajak masyarakat tidak takut terkait pemberitaan yang benar soal situasi Covid-19, Rahmad juga mengingatkan agar semua pihak tetap patuh dan taat terhadap protokol kesehatan.

Ia meyakini, apabila masyarakat menjalankan atau disiplin protokol kesehatan yang ditetapkan pemerintah, maka tidak perlu ada ketakutan terhadap pemberitaan Covid-19.

"Justru yang menjadi takut adalah ketika berita berita besar, ketika berita berita saudara kita yang gugur, tetapi kita tetap abai. Masyarakat tetap tidak mengindahkan terhadap protokol kesehatan," kata Rahmad.

Rahmad berpendapat, pemerintah dan media massa atau sumber pemberitaan yang terpercaya juga harus terus digelorakan.

Menurutnya, peran pemerintah dan media dalam menyampaikan pemberitaan atau informasi yang benar serta apa adanya justru bertujuan meningkatkan kewaspadaan masyarakat akan bahaya Covid-19.

"Itu yang harus kita gelorakan. Kita sampaikan, ini lho dampaknya bila masyarakat, seluruh warga masih banyak yang abai terhadap protokol kesehatan seperti berkerumun, dan masih banyaknya mobilitas ini, otomatis berisiko tinggi terhadap penularan Covid-19," jelasnya.

Rahmad mengingatkan semua pihak soal jihad nasional melawan Covid-19. Ia mencontohkan, jihad nasional dapat dilakukan dengan saling memberikan semangat, saling mengingatkan, saling memberikan masukan bagaimana hidup sehat.

Lalu, semua pihak juga harus bersama saling mengingatkan agar menghindarkan berita-berita hoaks dan meresahkan.

"Tapi harus kita ingat, sekali lagi, dengan kita mendapatkan informasi kekinian terhadap situasi kondisi di Indonesia, itu akan menambah kewaspadaan kita, itu akan menambah solidaritas kita. Menambah semangat kita untuk bergotong royong bersama memenangkan peperangan melawan Covid-19," tegasnya.

Di sisi lain, Rahmad mengingatkan kepada semua pihak, terkhusus mereka yang kerap menyampaikan pendapat agar tidak saling menyalahkan terkait penanganan pandemi.

Sebab, hal-hal itu justru dinilainya akan membuat masyarakat terbelah dan mengganggu jalannya penanganan pandemi.

"Saatnya kita bersatu padu, ayo sampaikan informasi yang sejuk, baik para pengamat, politisi, para akademisi maupun semuanya yang sering berkomentar di media. Ayo beri semangat spirit kesejukan, dengan semangat itu kita yakin bisa mengendalikan Covid-19," imbuh dia.

Sebelumnya, narasi-narasi ajakan untuk masyarakat berhenti menyebarluaskan berita Covid-19 mengemuka dan menjadi topik pembicaraan di media sosial, salah satunya Twitter.

Baca juga: Beredar Poster Ajakan Tak Unggah Berita tentang Covid-19, Ini Kata Psikolog

Bahkan, narasi-narasi itu menuliskan ajakan bagi masyarakat di sejumlah daerah misalnya Kabupaten Lamongan, Kabupaten Nganjuk, Purbalingga, dan Gresik.

Salah satu isi narasi tersebut berbunyi 'Warga Kab. Lamongan kompak untuk tidak upload berita tentang Covid. Biar masyarakat tenang, tentram. Stop info Covid'.

Narasi itupun lengkap dengan tagar #StopMembuatKepanikan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polri Gelar Operasi Aman Nusa II Tangani Dampak Erupsi Semeru, 945 Personel Dikerahkan

Polri Gelar Operasi Aman Nusa II Tangani Dampak Erupsi Semeru, 945 Personel Dikerahkan

Nasional
Tangani Dampak Erupsi Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Kerahkan Tim Respons dari Empat Kota

Tangani Dampak Erupsi Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Kerahkan Tim Respons dari Empat Kota

Nasional
Muhaimin Instruksikan Kader PKB Bantu Warga Terdampak Erupsi Semeru

Muhaimin Instruksikan Kader PKB Bantu Warga Terdampak Erupsi Semeru

Nasional
Luncurkan Kapal Cepat Rudal Kelima, Prabowo: Tanpa Kekuatan Maritim yang Kuat, Tak Mungkin Negara Kuat

Luncurkan Kapal Cepat Rudal Kelima, Prabowo: Tanpa Kekuatan Maritim yang Kuat, Tak Mungkin Negara Kuat

Nasional
Survei Indikator: Polri Geser KPK Jadi Lembaga Penegak Hukum Paling Dipercaya

Survei Indikator: Polri Geser KPK Jadi Lembaga Penegak Hukum Paling Dipercaya

Nasional
BNPB Kirim 20.000 Masker untuk Masyarakat Terdampak Erupsi Gunung Semeru

BNPB Kirim 20.000 Masker untuk Masyarakat Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Nasional
Kemenkes Fokus Selamatkan Nyawa Warga Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Kemenkes Fokus Selamatkan Nyawa Warga Terdampak Erupsi Gunung Semeru

Nasional
Waspada, Hujan Ringan-Lebat Berpotensi Terjadi di Sekitar Puncak dan Lereng Semeru

Waspada, Hujan Ringan-Lebat Berpotensi Terjadi di Sekitar Puncak dan Lereng Semeru

Nasional
Kasus Bunuh Diri Mahasiswi NWR, Bripda Randy Diberhentikan Tak Hormat

Kasus Bunuh Diri Mahasiswi NWR, Bripda Randy Diberhentikan Tak Hormat

Nasional
BMKG Sebut Penerbangan Masih Normal, Tak Terganggu Abu Vulkanik Semeru

BMKG Sebut Penerbangan Masih Normal, Tak Terganggu Abu Vulkanik Semeru

Nasional
UPDATE 5 Desember: 249.214 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19, Positivity Rate 0,12 Persen

UPDATE 5 Desember: 249.214 Spesimen Diperiksa Terkait Covid-19, Positivity Rate 0,12 Persen

Nasional
Korban Luka akibat Erupsi Semeru Jadi 56 Orang, 35 Alami Luka Berat, 21 Lainnya Luka Ringan

Korban Luka akibat Erupsi Semeru Jadi 56 Orang, 35 Alami Luka Berat, 21 Lainnya Luka Ringan

Nasional
UPDATE 5 Desember: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 47,54 Persen, Dosis Pertama 68,39 Persen

UPDATE 5 Desember: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 47,54 Persen, Dosis Pertama 68,39 Persen

Nasional
UPDATE: Korban Jiwa akibat Erupsi Semeru Kini 14 Orang, Tambah 1

UPDATE: Korban Jiwa akibat Erupsi Semeru Kini 14 Orang, Tambah 1

Nasional
BNPB Sebut 5.205 Warga Terdampak Erupsi Semeru, 1.300 di Antaranya Mengungsi

BNPB Sebut 5.205 Warga Terdampak Erupsi Semeru, 1.300 di Antaranya Mengungsi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.