KILAS

Indonesia Gandeng Australia Kembangkan Kerja Sama Perikanan Budi Daya

Kompas.com - 13/07/2021, 21:08 WIB
Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia (BRSDM) KKP Sjarief Widjaja dalam simposium virtual bertajuk ?The Role of Research in Problem Solving to Support Aquaculture Industry Development yang digelar pada Senin (12/7/2021) hingga Kamis (15/7/2021). DOK. Humas BRSDM KKPKepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia (BRSDM) KKP Sjarief Widjaja dalam simposium virtual bertajuk ?The Role of Research in Problem Solving to Support Aquaculture Industry Development yang digelar pada Senin (12/7/2021) hingga Kamis (15/7/2021).

KOMPAS.com – Kepala Badan Riset dan Sumber Daya Manusia (BRSDM) Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) Sjarief Widjaja menyatakan Indonesia dan Australia memiliki hubungan saling menguntungkan.

Hubungan saling menguntungkan itu, kata dia, dituangkan dalam beberapa kerja sama  sejumlah lembaga penelitian dari masing-masing negara.

Atas dasar itu Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) bersama Australian Center for International Agriculture Research (ACIAR) menggelar simposium virtual bertajuk “The Role of Research in Problem Solving to Support Aquaculture Industry Development" dari Senin (12/7/2021) hingga Kamis (15/7/2021).

Simposium tersebut merupakan bagian dari program ACIAR FIS/2016/130 Accelerating the Development of Finfish Mariculture in Cambodia through South-South Research Cooperation with Indonesia dan ACIAR Project FIS/2018/115 - Evaluating Processes and Outcomes in South-South Research Collaboration.

Dalam simposium itu, Sjarief Widjaja menyampaikan, Menteri Kelautan dan Perikanan (KP) Sakti Wahyu Trenggono mencetuskan tiga program prioritas yang dicanangkan teraksana pada 2021-2024.

Baca juga: KKP: Benih Lobster Boleh Ditangkap tetapi Hanya untuk Riset

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pertama adalah program penerimaan negara bukan pajak (PNBP) dari sumber daya alam perikanan tangkap untuk peningkatan kesejahteraan nelayan.

Kedua, program pengembangan perikanan budi daya untuk peningkatan ekspor. Lalu ketiga, yakni pembangunan kampung-kampung perikanan budi daya tawar, payau, dan laut berbasis kearifan lokal.

Ia mengungkapkan, Indonesia sangat menghargai dukungan dari pemerintah Australia melalui ACIAR. Menurutnya, lembaga ini sangat mendukung kegiatan penelitian subsektor budi daya, sebagaimana program prioritas KKP saat ini.

“Kami menyambut baik terselenggaranya simposium untuk mendukung pembangunan berkelanjutan perikanan budi daya di kawasan Asia-Pasifik,” tambahnya dalam keterangan tertulisnya, Selasa (13/7/2021).

Baca juga: KKP Siapkan Skema Klaim Kerugian Kerusakan Terumbu Karang di Raja Ampat

Sjarief pun berharap bahwa hasil dari simposium virtual tersebut dapat memberikan kontribusi berarti yang dapat berguna sebagai daya ungkit pengembangan akuakultur.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.