Tinjau Tol Semarang-Demak, Jokowi: Multifungsi, Kurangi Macet dan Banjir Rob

Kompas.com - 11/06/2021, 17:58 WIB
Foto tanhkapan layar YouTube Sekretariat Presiden: Presiden Joko Widodo meninjau proyek pembangunan jalan tol Semarang-Demak di Jawa Tengah, Jumat (11/6/2021).  Kompas.com/Fitria Chusna FarisaFoto tanhkapan layar YouTube Sekretariat Presiden: Presiden Joko Widodo meninjau proyek pembangunan jalan tol Semarang-Demak di Jawa Tengah, Jumat (11/6/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo meninjau proyek pembangunan jalan tol Semarang-Demak di Jawa Tengah, Jumat (11/6/2021).

Selain mengurangi kemacetan, kata presiden, jalan tol itu nantinya mampu mengendalikan banjir rob.

"Keistimewaan jalan tol ini adalah multifungsi, selain meningkatkan konektivitas, jalan tol Semarang-Demak seksi 1 ini juga akan berfungsi untuk pengendalian banjir rob," kata Jokowi dalam tayangan YouTube Sekretariat Presiden, Jumat.

Menurut Jokowi, kemacetan di wilayah Kaligawe-Bandara Ahmad Yani, Semarang, telah terjadi selama puluhan tahun. Hal ini karena seluruh kendaraan besar menggunakan jalur tersebut.

Baca juga: Proyek Tol Semarang-Demak Rambah Hutan Bakau Pantura, Ini Kata PUPR

Oleh karenanya, diharapkan keberadaan tol mampu mengurangi kemacetan lalu lintas secara signifikan.

Selanjutnya, dengan adanya kolam retensi, tanggul laut, dan pengembangan area yang semula kerap terendam banjir, jalan tol Semarang-Demak disebut-sebut mampu mengendalikan banjir rob.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Seperti kita lihat sekarang ini, yang masih terendam nantinya semuanya akan kering dan bisa digunakan baik untuk kawasan industri dan pendukungnya, serta pusat-pusat pertumbuhan ekonomi baru," ujar Jokowi.

Adapun proyek jalan tol Semarang-Demak merupakan bagian dari jaringan tol Jawa koridor Pantai Utara Jawa. Koridor ini akan menghubungkan Semarang, Demak, Rembang, Tuban, dan Gresik.

"Untuk ruas Gresik-Surabaya telah terhubung jalan tol dan telah dioperasikan," kata Jokowi.

Baca juga: Tol Semarang-Demak Seksi II Ditargetkan Rampung Pada Maret 2022

Jalan tol Semarang-Demak terdiri dari 2 seksi dengan panjang total mencapai 26,7 kilometer.

Seksi pertama menghubungkan Kaligawe-Sayung dengan panjang mencapai 26,7 kilometer. Sementara, panjang seksi 2 mencapai 16,31 kilometer, mengubungkan Sayung-Demak.

Pendanaan proyek jalan tol seksi pertama berasal dari pemerintah, sementara seksi 2 dengan skema kerja sama pemerintah dan badan usaha (KPBU).

"Kita harapkan ini segera bisa diselesaikan sehingga sekali lagi mendorong pertumbuhan ekonomi di provinsi Jawa Tengah," kata presiden.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPK Jebloskan Eks Dirut PT DI Budi Santoso ke Lapas Sukamiskin

KPK Jebloskan Eks Dirut PT DI Budi Santoso ke Lapas Sukamiskin

Nasional
 Pimpinan Komisi IX: Ketegasan dan Kedisiplinan Jadi Kunci Sukses PPKM Mikro

Pimpinan Komisi IX: Ketegasan dan Kedisiplinan Jadi Kunci Sukses PPKM Mikro

Nasional
UPDATE 24 Juni: 12.838.745 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 24 Juni: 12.838.745 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
Satgas: Pandemi Covid-19 Hampir Mencapai Puncaknya

Satgas: Pandemi Covid-19 Hampir Mencapai Puncaknya

Nasional
UPDATE 24 Juni: Sebaran 20.574 Kasus Harian Covid-19 di Indonesia, Jakarta Tembus 7.500 Kasus

UPDATE 24 Juni: Sebaran 20.574 Kasus Harian Covid-19 di Indonesia, Jakarta Tembus 7.500 Kasus

Nasional
Kasus Covid-19 di Pulau Jawa Meningkat 2 Kali Lipat Dibanding Minggu Lalu

Kasus Covid-19 di Pulau Jawa Meningkat 2 Kali Lipat Dibanding Minggu Lalu

Nasional
Kasus Covid-19 Kembali Catat Rekor, Ini Respons Istana

Kasus Covid-19 Kembali Catat Rekor, Ini Respons Istana

Nasional
Komnas Perempuan: Tak Ada Satu Pun Pasal dalam RUU PKS yang Legalkan Zina

Komnas Perempuan: Tak Ada Satu Pun Pasal dalam RUU PKS yang Legalkan Zina

Nasional
UPDATE 24 Juni: Ada 171.542 Kasus Aktif Covid-19 Di Indonesia

UPDATE 24 Juni: Ada 171.542 Kasus Aktif Covid-19 Di Indonesia

Nasional
UPDATE 24 Juni: Total 136.896 Spesimen Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

UPDATE 24 Juni: Total 136.896 Spesimen Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

Nasional
Berkas Perkara Dilimpahkan ke Tipikor Palembang, Eks Bupati Muara Enim Juarsah Segera Disidang

Berkas Perkara Dilimpahkan ke Tipikor Palembang, Eks Bupati Muara Enim Juarsah Segera Disidang

Nasional
RSUP Fatmawati, RSUP Persahabatan, dan RSPI Sulianti Saroso Jadi RS Khusus Covid-19

RSUP Fatmawati, RSUP Persahabatan, dan RSPI Sulianti Saroso Jadi RS Khusus Covid-19

Nasional
Selidiki TWK Pegawai KPK, Komnas HAM Dalami Keterangan Pegawai yang Memenuhi Syarat

Selidiki TWK Pegawai KPK, Komnas HAM Dalami Keterangan Pegawai yang Memenuhi Syarat

Nasional
Mayoritas Langgar Imigrasi, 145 WNI Dipulangkan dari Malaysia

Mayoritas Langgar Imigrasi, 145 WNI Dipulangkan dari Malaysia

Nasional
Rekor 20.574 Kasus Baru Covid-19, Pimpinan Komisi IX Minta Pembatasan Diperketat

Rekor 20.574 Kasus Baru Covid-19, Pimpinan Komisi IX Minta Pembatasan Diperketat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X