Kompas.com - 11/06/2021, 09:58 WIB
Tangkapan layar Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Edhie Baskoro Yudhoyono saat menjalani sidang promosi doktor Institut Pertanian Bogor (IPB), Kamis (10/6/2021) KOMPAS.com/NICHOLAS RYAN ADITYATangkapan layar Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Edhie Baskoro Yudhoyono saat menjalani sidang promosi doktor Institut Pertanian Bogor (IPB), Kamis (10/6/2021)

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas) meraih gelar doktor Manajemen Bisnis di Institut Pertanian Bogor (IPB), Kamis (10/6/2021).

Putra kedua Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) itu berhasil meraih gelar doktor usai menjalani sidang promosi doktor secara terbuka dan virtual.

Adapun pariwisata Labuan Bajo menjadi saksi yang mengantar Ibas meraih gelar doktor (S3) IPB lantaran tema yang dibawakan yaitu "Strategi Pembiayaan dan Investasi untuk Pengembangan Pariwisata Terpadu yang Berkelanjutan dan Inklusif".

Ketua Fraksi Partai Demokrat itupun lulus dengan nilai akademik 4,0 dan berpeluang lulus dengan predikat cumlaude.

Menariknya, sidang yang dijalani Ibas selama lebih dari dua jam itu juga ditonton oleh beberapa pejabat publik dan tokoh bangsa di antaranya Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Menteri Investasi Bahlil Lahadalia, dan SBY.

Tak hanya itu, sejumlah pengurus dan kader Partai Demokrat juga turut menjadi saksi Ibas meraih gelar doktor dengan menonton melalui siaran streaming.

Sama seperti momen kelulusan mahasiswa, usai keputusan sidang menyatakan lulus, momen gembira dan sedih pun bercampur tatkala Ibas menyampaikan ucapan terima kasih atas dukungan keluarganya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, di tengah kebahagiaan Ibas yang lulus sidang promosi doktor, ada hal yang patut menjadi perhatian mana kala pariwisata Labuan Bajo ternyata belum sejahtera.

Baca juga: Menko Perekonomian Harap Disertasi Ibas soal Labuan Bajo Bisa Terealisasi

Hal itu terungkap lewat disertasi Ibas yang menyebut, Labuan Bajo sebagai kawasan wisata super prioritas, tetapi kondisi ekonominya belum sejahtera.

Labuan Bajo yang belum sejahtera

Membawa tema pengembangan pariwisata yang berkelanjutan dan inklusif, Ibas menggunakan latar belakang penelitian yaitu destinasi wisata super prioritas Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur.

Saat memaparkan disertasinya, Ibas mengungkapkan bahwa Labuan Bajo dikenal memiliki potensi wisata, tetapi kondisi ekonominya justru tidak sejahtera.

"Kawasan pariwisata Labuan Bajo merupakan destinasi pariwisata super prioritas yang memiliki keindahan alam, budaya, dan hospitality. Namun, (Labuan Bajo) belum sejahtera karena tingkat kemiskinan relatif tinggi," kata Ibas dalam sidang yang disaksikan secara virtual melalui channel Youtube Edhie Baskoro Yudhoyono, Kamis (10/6/2021).

Berdasarkan disertasinya, Ibas menyebut bahwa pariwisata Labuan Bajo belum optimal dalam kesejahteraan masyarakat.

Dia menuliskan presentase kemiskinan di Labuan Bajo sebesar 18,01 persen dengan pendapatan per kapita Rp 11,92 juta per tahun, dan indeks pembangunan manusia (IPM) terkategori rendah 63,50.

"Income per kapita dan nilai IPM relatif rendah, serta pembiayaan dan investasi yang masih terbatas," ucapnya.

Dinyatakan lulus

Usai mempresentasikan disertasi sekaligus menjawab pertanyaan lebih kurang dua jam, Ibas kemudian dinyatakan lulus oleh Wakil Rektor IPB University Bidang Internasionalisasi, Kerja Sama dan Alumni Dodik Ridho Nurrochmat.

Ia menyampaikan hasil putusan sidang promosi doktor yang dijalani Ibas pada Kamis siang.

Baca juga: Sidang Promosi Doktor, Disertasi Ibas Ungkap Kawasan Pariwisata Labuan Bajo yang Belum Sejahtera

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pusako: Hukuman Jaksa Pinangki Semestinya Diperberat, Bukan Dipangkas

Pusako: Hukuman Jaksa Pinangki Semestinya Diperberat, Bukan Dipangkas

Nasional
Puncak Lonjakan Covid-19 Diprediksi Juni, Apa yang Harus Dilakukan?

Puncak Lonjakan Covid-19 Diprediksi Juni, Apa yang Harus Dilakukan?

Nasional
Pimpinan Komisi I DPR: Kami Tunggu Pemerintah Kirim Draf Revisi UU ITE

Pimpinan Komisi I DPR: Kami Tunggu Pemerintah Kirim Draf Revisi UU ITE

Nasional
Dukung 3 Program Prioritas Menteri KKP, BRSDM Luncurkan Buku 'Kampung Perikanan Budi Daya'

Dukung 3 Program Prioritas Menteri KKP, BRSDM Luncurkan Buku "Kampung Perikanan Budi Daya"

Nasional
PPKM Mikro Diperpanjang, Kemendagri Ingatkan Puskesmas Punya Peran Sentral

PPKM Mikro Diperpanjang, Kemendagri Ingatkan Puskesmas Punya Peran Sentral

Nasional
Pengurangan Hukuman Pinangki Dinilai Jadi Pintu Masuk Meringankan Vonis Djoko Tjandra

Pengurangan Hukuman Pinangki Dinilai Jadi Pintu Masuk Meringankan Vonis Djoko Tjandra

Nasional
KPK Upayakan Penuhi Keinginan Pegawai yang MInta Salinan Hasil TWK

KPK Upayakan Penuhi Keinginan Pegawai yang MInta Salinan Hasil TWK

Nasional
BIN: 85 Persen Generasi Milenial Rentan Terpapar Radikalisme

BIN: 85 Persen Generasi Milenial Rentan Terpapar Radikalisme

Nasional
Ada PPKM, Nadiem Sebut Pembelajaran Tatap Muka Terbatas Kemungkinan Ditunda

Ada PPKM, Nadiem Sebut Pembelajaran Tatap Muka Terbatas Kemungkinan Ditunda

Nasional
Polri Temukan Profil Pelaku Penyebar 279 Juta Data BPJS Kesehatan

Polri Temukan Profil Pelaku Penyebar 279 Juta Data BPJS Kesehatan

Nasional
Mendagri Minta Kepala Daerah Maksimalkan Masa Jabatannya untuk Tangani Pandemi Covid-19

Mendagri Minta Kepala Daerah Maksimalkan Masa Jabatannya untuk Tangani Pandemi Covid-19

Nasional
Pengurus GKI Yasmin Berharap Jokowi Koreksi Kebijakan Wali Kota Bogor soal Relokasi Gereja

Pengurus GKI Yasmin Berharap Jokowi Koreksi Kebijakan Wali Kota Bogor soal Relokasi Gereja

Nasional
Tingkat Kepercayaan dan Jumlah OTT KPK Menurun, Ini Tanggapan Firli Bahuri

Tingkat Kepercayaan dan Jumlah OTT KPK Menurun, Ini Tanggapan Firli Bahuri

Nasional
BIN Ungkap Satelit Mata-mata Asing Menempel di Banyak Peralatan Negara

BIN Ungkap Satelit Mata-mata Asing Menempel di Banyak Peralatan Negara

Nasional
UPDATE: Sebaran 8.161 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di Jawa Barat

UPDATE: Sebaran 8.161 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di Jawa Barat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X