Kompas.com - 04/06/2021, 20:41 WIB
Kementerian Kelautan dan Perikanan melakukan riset dan mengembangkan ikan mas super bernama Mustika. DOK. Humas Kementerian KPKementerian Kelautan dan Perikanan melakukan riset dan mengembangkan ikan mas super bernama Mustika.

Pemasaran hasil produksi ikan masyarakat tidak hanya di daerah setempat, tapi juga sampai ke provinsi tetangga seperti Riau, Jambi, Bengkulu, dan Sumatera Utara.

Untuk pemenuhan kebutuhan tersebut, di Pasaman terdapat tiga Balai Benih Ikan (BBI) yang beroperasi, yaitu BBI Rao, BBI Lundar dan BBI Panti.

Selain oleh BBI, pembenihan ikan mas di Pasaman juga dilakukan oleh Unit Pembenihan Rakyat (UPR).

Baca juga: Berantas Penangkapan Ikan Ilegal, KKP Gandeng Pengawas Perbatasan Australia

Besarnya potensi dan kebutuhan ikan mas di Pasaman memerlukan upaya pengembangan yang harus dilakukan secara terintegrasi antar lembaga baik Dinas Perikanan di daerah maupun instansi pusat.

Dalam rangka pengembangan budidaya ikan mas di Pasaman, sudah dilakukan kerja sama antara BRPI dengan Dinas Perikanan setempat dengan Nomor 2170/BRSDM.BRPI/KS.300/IX/2020 dan 523/387/Diskan/XI/2020 tentang Riset Pengembangan Ikan Mas di Kabupaten Pasaman.

Melihat perkembangan tersebut, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono pun mengapresiasi dan mendukung penuh pengembangan ikan mas Mustika di Pasaman.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada kunjungan kerjanya di Pasaman, Jumat (4/6/2021), Sakti menyerahkan bantuan secara simbolis berupa calon induk Ikan Mas Mustika sebanyak 200 ekor kepada Dinas Perikanan Pasaman.

Baca juga: KKP Ringkus 2 Kapal Illegal Fishing Asal Filipina di Laut Sulawesi

Bantuan ini bertujuan untuk mendukung program yang sedang digalakkan Pemerintah Kabupaten setempat, yakni Kampung Ikan Mas Pasaman (Kangmasman).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.