Pagu Anggaran 2022 Kemendikbud-Ristek Turun, Nadiem: Setahun ke Belakang Sudah Berhemat...

Kompas.com - 03/06/2021, 14:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim menuturkan, pihaknya akan terus beroperasi secara efisien mengikuti arahan Presiden Joko Widodo.

Hal tersebut disampaikannya untuk menanggapi rencana pagu anggaran Kemendikbudristek pada 2022 yang berjumlah Rp 73,08 Triliun.

Jumlah tersebut turun jika dibandingkan pagu anggaran Kemendikbudristek 2021.

"Apa pun yang terjadi di situasi pandemi, Kemendikbud-Ristek sesuai arahan Presiden akan terus beroperasi dengan berbagai macam efisiensi seperti hybrid, bekerja dari rumah dan juga dari kantor," kata Nadiem dalam rapat kerja bersama Komisi X DPR, Kamis (3/6/2021).

Baca juga: Nadiem: Mal hingga Kantor Sudah Buka, Saatnya Sekolah Tatap Muka Terbatas

Nadiem melanjutkan, pihaknya juga sudah biasa menghemat anggaran.

Ia pun mengatakan, dalam satu tahun terakhir, Kemendikbud-ristek melakukan penghematan luar biasa.

"Kita telah dari satu tahun ke belakang kita mengalami penghematan yang luar biasa. Jadi itu benar-benar suatu hal yang mungkin kita akan pertahankan sesuai arahan Presiden," tegasnya.

Nadiem mengatakan, pihaknya juga melakukan efisiensi belanja barang.

Selain itu, Kemendikbudristek juga menggunakan teknologi dalam bekerja. Hal itu, menurutnya menjadi tema besar dalam menghemat anggaran.

"Juga reformasi transparansi daripada belanja barang kita. Tentunya terus mendorong ketahanan ekonomi di dalam dunia pendidikan dengan berbagai macam bantuan sosial yang berhubungan dengan pendidikan," jelasnya.

Baca juga: Kemendikbudristek: Sekolah Tatap Muka Juli, Orangtua Berhak Memilih

Menurut Nadiem, hal tersebut juga menjadi salah satu kunci pemulihan ekonomi.

Di sisi lain, ia juga memastikan bahwa akses pendidikan tetap terjaga.

Nadiem memastikan beberapa program tetap berjalan seperti beasiswa yang tidak bisa diberhentikan secara tiba-tiba.

"Sekolah-sekolah kita di luar negeri yang tentunya nggak bisa kita berhentikan pendanaannya, dan juga beasiswa-beasiswa yang sedang berjalan. Beasiswa yang diberikan di dalam dari Kemendikbud-Ristek," ucapnya.

"Jadi itu harus masih dilanjutkan. Kita nggak bisa berhentikan mereka di tengah-tengah," sambung dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.