5 Hal Penting tentang Corona Varian B.1.617, Terdiri dari 3 Tipe hingga Lebih Mudah Menular

Kompas.com - 27/05/2021, 06:15 WIB
Ilustrasi varian B.1.1.7, varian baru virus corona asal inggris disebut menjadi penyebab lonjakan kasus di Thailand. SHUTTERSTOCK/PETERSCHREIBER MEDIAIlustrasi varian B.1.1.7, varian baru virus corona asal inggris disebut menjadi penyebab lonjakan kasus di Thailand.

Adapun 32 tenaga kesehatan (nakes) Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Cilacap dipastikan positif Covid-19 karena diduga tertular oleh 13 anak buah kapal (ABK) asal Filipina yang dinyatakan positif Covid-19 varian B.1.617.2. Sebelumnya kapal yang ditumpangi para ABK tersebut sempat berlabuh ke India.

"Ini menjadi salah satu kasus yang menunjukan bahwa varian B.1.617.2 asal India ini penularannya amat sangat cepat, efektif, dan efisien," kata Dicky kepada Kompas.com, Senin (24/5/2021).

Meski belum ada data terkait kecepatan penularannya, Dicky menduga berdasarkan beberapa temuan kasus di India, varian B.1.617.2 yang merupakan salah satu tipe virus corona B.1.617 ini memiliki tingkat penularan hampir sama dengan B.1.1.7 asal Inggris.

"Potensi (penularan) cepat sekali, datanya menunjukan sampai 70 persen untuk B.1.1.7 ini. Tapi untuk B.1.617.2 ini belum ada datanya, namun kurang lebih dari data di lapangan, penularannya sangat cepat dan relatif sama dengan B.1.1.7," ucapnya.

Baca juga: Varian B.1.1.7, B.1.617, dan B.1.351 Masuk Indonesia, Kenali Gejalanya

Dicky meminta pemerintah dan masyarakat serius dalam menghadali ancaman penularan virus corona varian asal India itu.

Sebab, ia mengungkapkan, selain penularannya diduga lebih cepat, varian ini juga menunjukan gejala yang lebih berat, seperti batuk dengan interval yang lama, hingga mengeluarkan darah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dari data klinis yang ditemukan di India, kita menemukan kecenderungan viral load cukup tinggi. Ibarat (gejala) klinis yang lebih mengganggu ini, seperti batuk terus menerus sampai satu jam, mengeluarkan darah, hingga gangguan pernapasan," tutur Dicky.

"Ini yang kita lihat mengapa di India terjadi chaos di rumah sakit dan terjadi peningkatan kebutuhan oksigen," kata dia.

Baca juga: Ahli WHO: Varian B.1.617 Dipastikan Picu Tsunami Covid-19 India

Dicky berharap pemerintah semakin melakukan pengetatan di wilayah-wilayah perbatasan untuk melakukan pencegahan orang dari luar negeri yang terpapar, bisa masuk ke wilayah Indonesia.

"Semua pintu masuk baik di wilayah darat, laut dan udara harus dikelola dengan baik dan petugas kita harus dilindungi dengan APD yang baik, termasuk diberikan pelatihan terus menerus terkait upaya pencegahan Covid-19," ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dukung Pencapaian Program Prioritas, Kementerian KP Gelar Pelatihan Akbar Kelautan dan Perikanan

Dukung Pencapaian Program Prioritas, Kementerian KP Gelar Pelatihan Akbar Kelautan dan Perikanan

Nasional
Tak Setuju Kemenag Disebut Hadiah Negara untuk NU, Pimpinan MPR: Hasil Perjuangan Tokoh Islam Era Kemerdekaan

Tak Setuju Kemenag Disebut Hadiah Negara untuk NU, Pimpinan MPR: Hasil Perjuangan Tokoh Islam Era Kemerdekaan

Nasional
Sebaran 14.360 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia pada 24 Oktober 2021

Sebaran 14.360 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia pada 24 Oktober 2021

Nasional
UPDATE: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 32,61 Persen

UPDATE: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua Capai 32,61 Persen

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Sebaran 623 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI

UPDATE 24 Oktober: Sebaran 623 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI

Nasional
UPDATE 24 Oktober: 14.360 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 24 Oktober: 14.360 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE: 214.745 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate dengan PCR 1,12 Persen

UPDATE: 214.745 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate dengan PCR 1,12 Persen

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Kasus Suspek Covid-19 Tercatat 5.104

UPDATE 24 Oktober: Kasus Suspek Covid-19 Tercatat 5.104

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.082.454, Tambah 1.037

UPDATE 24 Oktober: Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.082.454, Tambah 1.037

Nasional
UPDATE 24 Oktober: Tambah 29, Pasien Covid-19 Meninggal Dunia Capai 143.205 Orang

UPDATE 24 Oktober: Tambah 29, Pasien Covid-19 Meninggal Dunia Capai 143.205 Orang

Nasional
Hadiri TB Summit 2021, Dompet Dhuafa Dukung Percepatan Pengurangan Kasus TBC di Indonesia

Hadiri TB Summit 2021, Dompet Dhuafa Dukung Percepatan Pengurangan Kasus TBC di Indonesia

Nasional
UPDATE: Bertambah 623, Kini Ada 4.240.019 Kasus Covid-19 di Indonesia

UPDATE: Bertambah 623, Kini Ada 4.240.019 Kasus Covid-19 di Indonesia

Nasional
Usulan Pemerintah Soal Pemilu 15 Mei 2024 Dikhawatirkan Ganggu Tahapan Pilkada

Usulan Pemerintah Soal Pemilu 15 Mei 2024 Dikhawatirkan Ganggu Tahapan Pilkada

Nasional
Mendorong Sinergi Parekraf dan UMKM

Mendorong Sinergi Parekraf dan UMKM

Nasional
Pemerintah dan DPR Diminta Tak Intervensi KPU Tentukan Jadwal Pencoblosan Pemilu

Pemerintah dan DPR Diminta Tak Intervensi KPU Tentukan Jadwal Pencoblosan Pemilu

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.