Kompas.com - 24/05/2021, 16:36 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat politik Universitas Paramadina Hendri Satrio menilai, tidak diundangnya Gubernur Jawa Tengah sekaligus kader PDI-P Ganjar Pranowo dalam rapat koordinasi terkait pencapresan partai mengindikasikan bahwa PDI-P ingin menyampaikan pesan agar kader tidak curi start untuk Pemilihan Presiden 2024.

Menurut dia, PDI-P ingin menyampaikan pesan bahwa semua kader potensial memiliki kesempatan dan berada pada garis start yang sama.

"Poin pentingnya adalah, tampaknya PDI Perjuangan ingin melakukan koordinasi dengan semua kader, sehingga para kader-kader potensial yang akan maju di 2024, punya kesempatan yang sama dan berada di garis start yang sama. Jangan lari duluan," kata Hendri saat dihubungi Kompas.com, Senin (24/5/2021).

"Jadi artinya, Mbak Puan, Mas Ganjar, Bu Risma, ataupun Mas Gibran, itu kalaupun mau maju, startnya harus sama," kata dia.

Baca juga: Antara Ganjar dan Puan serta Hawa Pilpres 2024 yang Hadir Lebih Awal di PDI-P…

Selain itu, menurut dia, PDI-P ingin mengingatkan Ganjar bahwa ia masih memiliki tanggung jawab penting yakni sebagai petugas partai dan Gubernur Jawa Tengah.

Hendri juga menilai, PDI-P ingin melakukan konsolidasi secara menyeluruh untuk pencalonan presiden maupun wakil presiden dari internal partai.

PDI-P ingin belajar dari pengalaman pencalonan Presiden Joko Widodo pada 2014.

Pada saat itu, pencalonan Jokowi dari PDI-P memang didorong dari akar rumput.

Selain itu, pada 2014, PDI-P dihadapkan dilema, apakah mengusung Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri atau Jokowi.

"Karena kan mereka dari awal sudah mendorong Bu Megawati, tetapi kemudian memutuskan untuk mendorong Pak Jokowi. Akibatnya adalah konsolidasi dan strategi pemenangannya tidak all out, terutama tidak mempersiapkan wakil presiden," ucap dia.

Baca juga: Karier Politik Ganjar Pranowo di PDI-P Dinilai Berada di Ujung Tanduk Imbas 2024

Oleh karena itu, menurut Hendri, untuk pencalonan presiden 2024, PDI-P tetap akan melihat semua kader potensial tersebut, termasuk Ganjar Pranowo hingga Wali Kota Solo Gibran Rakabuming.

Ia menilai, penentuan calon itu juga didasarkan oleh keputusan dari Ketum PDI-P Megawati Soekarnoputri yang bahkan dinilainya masih berpotensi menjadi calon presiden. 

"Di hasil survei Kedai Kopi, nama bu Megawati itu masih muncul. Jadi artinya ini akan terus dilihat. Nanti kan ada 2022, 2023, sudah mulai mendekat, sudah mulai panas, ini pasti akan dikelola lagi," ujar dia. 

Hendri berpendapat, Megawati masih memiliki kesempatan akan mencalonkan diri sebagai capres dan mendapatkan dukungan lantaran perannya sebagai perekat partai.

Jika ingin solid, menurut dia, PDI-P sebaiknya mendukung Megawati untuk mencalonkan diri kembali.

"Bu Megawati kelebihannya, dia itu glue-nya atau lemnya PDI Perjuangan. Harusnya PDI Perjuangan semua solid mendukung dia, kalau mau solid, begitu ya," kata Hendri.

Baca juga: Tak Diundang PDI-P, Ganjar Pranowo Dinilai Diuntungkan karena Dapat Simpati

Sebelumnya, Ketua DPP PDI-P Bidang Pemenangan Pemilu, Bambang Wuyanto menyebutkan bahwa Ganjar tak diundang ke acara yang dihadiri Puan Maharani karena terkait pencapresan 2024.

Bambang mengatakan, Ganjar tidak dundang karena dinilai berseberangan terkait langkah pencapresan 2024.

Ia menilai, Ganjar terlalu berambisi untuk maju sebagai capres pada Pilpres 2024.

Bambang menyebut, sedari awal DPD PDI-P sudah mengingatkan bahwa sikap Ganjar yang terlalu berambisi untuk maju sebagai capres itu tidak baik.

Ketua Umum PDI-P Megawati, kata dia, juga belum menyampaikan instruksi terkait pencapresan itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

DPR Cabut Persetujuan Sudrajad Dimyati Jadi Hakim Agung

DPR Cabut Persetujuan Sudrajad Dimyati Jadi Hakim Agung

Nasional
Saat KPK Masih Memanjangkan Sabar Meladeni Lukas Enembe...

Saat KPK Masih Memanjangkan Sabar Meladeni Lukas Enembe...

Nasional
Bareskrim Periksa Kesehatan Bharada E, Bripka Ricky, dan Kuat Jelang Pelimpahan Tahap II

Bareskrim Periksa Kesehatan Bharada E, Bripka Ricky, dan Kuat Jelang Pelimpahan Tahap II

Nasional
Ungkap Sikap DPR, Puan Maharani Harap Kenaikan Harga BBM Tak Buat Kualitas Kesejahteraan Rakyat Turun

Ungkap Sikap DPR, Puan Maharani Harap Kenaikan Harga BBM Tak Buat Kualitas Kesejahteraan Rakyat Turun

Nasional
PDI-P Sindir PSI yang Deklarasikan Ganjar Jadi Capres: Ngomonglah Sama Ketum, Begitu Loh Bos!

PDI-P Sindir PSI yang Deklarasikan Ganjar Jadi Capres: Ngomonglah Sama Ketum, Begitu Loh Bos!

Nasional
Penyelidikan TGIPF Bisa Dipakai Menjerat Pelaku Pidana Lain di Tragedi Kanjuruhan

Penyelidikan TGIPF Bisa Dipakai Menjerat Pelaku Pidana Lain di Tragedi Kanjuruhan

Nasional
FGD Reformasi Hukum Peradilan, Sejumlah Aktivis dan Pakar Hukum Kumpul di Kemenko Polhukam

FGD Reformasi Hukum Peradilan, Sejumlah Aktivis dan Pakar Hukum Kumpul di Kemenko Polhukam

Nasional
Pengacara: Bharada E Siap jika Dihadapkan Langsung dengan Ferdy Sambo di Persidangan

Pengacara: Bharada E Siap jika Dihadapkan Langsung dengan Ferdy Sambo di Persidangan

Nasional
Anies Diusung Jadi Capres, Bagaimana Nasib Rencana Koalisi Nasdem-Demokrat-PKS?

Anies Diusung Jadi Capres, Bagaimana Nasib Rencana Koalisi Nasdem-Demokrat-PKS?

Nasional
DPR Masuki Masa Reses Mulai 5-31 Oktober 2022, Puan: Sapalah Rakyat di Dapil

DPR Masuki Masa Reses Mulai 5-31 Oktober 2022, Puan: Sapalah Rakyat di Dapil

Nasional
TGIPF Tragedi Kanjuruhan Telusuri Jaringan Bisnis hingga Pengiklan Laga Arema vs Persebaya

TGIPF Tragedi Kanjuruhan Telusuri Jaringan Bisnis hingga Pengiklan Laga Arema vs Persebaya

Nasional
Profil Chandra Tirta Wijaya yang Dicegah Imigrasi dan Pernah Diperiksa KPK di Kasus Korupsi Garuda

Profil Chandra Tirta Wijaya yang Dicegah Imigrasi dan Pernah Diperiksa KPK di Kasus Korupsi Garuda

Nasional
Soal Pencopotan Hakim MK Aswanto, Mahfud: Kita Sudah Punya Pandangan Hukum

Soal Pencopotan Hakim MK Aswanto, Mahfud: Kita Sudah Punya Pandangan Hukum

Nasional
Tragedi Kanjuruhan, Amnesty Internasional Nilai Kapolda Jawa Timur Layak Dicopot

Tragedi Kanjuruhan, Amnesty Internasional Nilai Kapolda Jawa Timur Layak Dicopot

Nasional
Pencapresan Anies Baswedan oleh Nasdem, 'Ojo Kemajon' atau 'Ojo Kesusu?'

Pencapresan Anies Baswedan oleh Nasdem, "Ojo Kemajon" atau "Ojo Kesusu?"

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.