Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Ari Junaedi
Akademisi dan konsultan komunikasi

Doktor komunikasi politik & Direktur Lembaga Kajian Politik Nusakom Pratama.

Ganjar Pranowo dan PDI-P yang Sedang “Membesarkan” Diri

Kompas.com - 24/05/2021, 13:01 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

DRAMA “mengharu-biru” sedang digambarkan media di kandang partai berlambang banteng akhir-akhir ini. Perhelatan rutin konsolidasi PDI Perjuangan yang digelar di Panti Marhaen, Semarang, Jawa Tengah (Sabtu, 22 Maret 2021) menjadi “gaduh” usai Ketua DPP PDI Perjuangan Puan Maharani menyatakan kriteria pemimpin ideal.

“Pemimpin yang ideal adalah yang tidak besar karena media sosial tetapi yang terbukti bisa kerja di lapangan bersama rakyat,” ujar Puan yang juga Ketua DPR ini.

Menjadi “ramai” karena dikaitkan dengan sosok Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, yang kebetulan tidak diundang di acara konsolidasi. Padahal acara ini wajib diikuti pengurus struktural partai, kader yang duduk di legeslatif maupun yang menjabat di tataran eksekutif.

Baca juga: Gonjang-ganjing Nasib Ganjar di PDI-P, Tak Diundang Acara Puan hingga soal Medsos

Belum sampai di sini, Ketua DPD PDI Perjuangan Bambang Wiryanto malah tanpa “tedeng aling-aling” menyebut lugas kalau Ganjar Pranowo terlalu “kemajon” dan merasa lebih pintar dan kerap “bermain” di luar garis partai.

Kemajon ini bahasa Jawa yang bermakna terlalu maju dan merasa paling bisa. Tentu saja, pernyataan Puan dan Bambang Wiryanto ini “membelah” pendapat kader dan simpatisan.

Sebagian kader “tegak lurus” dengan pernyataan Puan dan Bambang Pacul – nama akrab Ketua Badan Pemenangan Pemilu DPP PDI Perjuangan Bambang Wiryanto.

Tetapi kader yang kritis seperti Ketua DPC PDI Perjuangan Solo yang juga Mantan Walikota Solo FX Rudi menyayangkan friksi yang terjadi karena Ganjar Pranowo tidak diundang di acara tersebut.

Bagi simpatisan dan “die hard” Ganjar Pranowo yang datang dari lintas partai dan non partai, serangan terhadap Ganjar ini dianggap mengingkari aspirasi masyarakat.

Mereka beranggapan PDI Perjuangan telah telanjur dinobatkan sebagai partai fenomenal yang melahirkan pemimpin-pemimpin dari arus bawah.

Pemimpin-pemimpin yang yang sukses memimpin dari “bawah” seperti Joko Widodo di Solo, Basuki Purnama di Jakarta, Djarot Saeful Hidayat di Blitar, Abdullah Azwar Anas di Banyuwangi, Hasto Wardoyo di Kulon Progo, Tri Rismaharini di Surabaya, Indah Putri Indriani di Luwu Utara, Mardani Maming di Tanah Bumbu, Muchamad Nur Arifin di Trenggalek, Matias Mairuma di Kaimana, Tja Tju Mie di Singkawang, Karoline Margret Natasha di Landak, Paulus Hadi di Sanggau atau Tjokorda Alit Ngurah di Badung semuanya melalui proses pengkaderan di partai besutan Megawati Soekarnoputri itu.

Pahami DNA partai metal

Silang sengkarut pendapat yang terjadi di pemberitaan PDI Perjuangan seperti sekarang ini, seperti mengingatkan narasi lama yang terjadi ketika Walikota Solo Joko Widodo akan dimajukan untuk menantang gubernur petahana DKI Jakarta yang cukup kuat, Fauzi Bowo di tahun 2014.

Sebagian elit partai berlogo banteng moncong putih tidak rela jika Jokowi yang dimajukan. Tetapi yang paham dengan kerja tulus Jokowi dalam melayani masyarakat tetap “kekeuh” berjuang mengegolkan Jokowi harus mendapat rekomendasi dari PDIP.

Kader-kader PDI Perjuangan seperti TB Hassanudin, dan Effendi Simbolon rela “bertempur” membela Jokowi walau ketika itu arus besar di PDIP lebih memilih Fauzi Bowo.

Semua hasil survei yang digelar beberapa lembaga survei menempatkan Fauzi Bowo sebagai pemenang dan Jokowi akan sia-sia maju di hajatan Pilkada DKI. Ternyata hasil di Pilgub DKI justru Fauzi babak belur dan Jokowi menggapai Balaikota DKI.

Ada satu hal yang diabaikan sejumlah pengamat politik dan pemberitaan media sekarang ini: kekuatan dan kehebatan PDI Perjuangan adalah terletak kepada kharisma dan ketegasan Megawati Soekarnoputri selaku ketua umum.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tak Ada Tim Transisi pada Pergantian Pemerintahan dari Jokowi ke Prabowo

Tak Ada Tim Transisi pada Pergantian Pemerintahan dari Jokowi ke Prabowo

Nasional
Tok! Kasasi KPK Kabul, Eltinus Omaleng Dihukum 2 Tahun Penjara

Tok! Kasasi KPK Kabul, Eltinus Omaleng Dihukum 2 Tahun Penjara

Nasional
Penetapan Presiden di KPU: Prabowo Mesra dengan Anies, Titiek Malu-malu Jadi Ibu Negara

Penetapan Presiden di KPU: Prabowo Mesra dengan Anies, Titiek Malu-malu Jadi Ibu Negara

Nasional
Gibran Bertemu Ma'ruf Amin, Saat Wapres Termuda Sowan ke yang Paling Tua

Gibran Bertemu Ma'ruf Amin, Saat Wapres Termuda Sowan ke yang Paling Tua

Nasional
Anies Dinilai Masih Berpeluang Maju Pilkada Jakarta, Mungkin Diusung Nasdem dan PKB

Anies Dinilai Masih Berpeluang Maju Pilkada Jakarta, Mungkin Diusung Nasdem dan PKB

Nasional
Petuah Jokowi-Ma'ruf ke Prabowo-Gibran, Minta Langsung Kerja Usai Dilantik

Petuah Jokowi-Ma'ruf ke Prabowo-Gibran, Minta Langsung Kerja Usai Dilantik

Nasional
Kejagung Periksa 3 Saksi Terkait Kasus Korupsi Timah, Salah Satunya Pihak ESDM

Kejagung Periksa 3 Saksi Terkait Kasus Korupsi Timah, Salah Satunya Pihak ESDM

Nasional
Tak Dukung Anies Maju Pilkada Jakarta, PKS Dinilai Ogah Jadi “Ban Serep” Lagi

Tak Dukung Anies Maju Pilkada Jakarta, PKS Dinilai Ogah Jadi “Ban Serep” Lagi

Nasional
2 Prajurit Tersambar Petir di Mabes TNI, 1 Meninggal Dunia

2 Prajurit Tersambar Petir di Mabes TNI, 1 Meninggal Dunia

Nasional
Usung Perubahan Saat Pilpres, PKB-Nasdem-PKS Kini Beri Sinyal Bakal Gabung Koalisi Prabowo

Usung Perubahan Saat Pilpres, PKB-Nasdem-PKS Kini Beri Sinyal Bakal Gabung Koalisi Prabowo

Nasional
[POPULER NASIONAL] Anies-Muhaimin Hadir Penetapan Presiden-Wapres Terpilih Prabowo-Gibran | Mooryati Soedibjo Tutup Usia

[POPULER NASIONAL] Anies-Muhaimin Hadir Penetapan Presiden-Wapres Terpilih Prabowo-Gibran | Mooryati Soedibjo Tutup Usia

Nasional
Sejarah Hari Posyandu Nasional 29 April

Sejarah Hari Posyandu Nasional 29 April

Nasional
Tanggal 27 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 27 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Wakil Ketua KPK Dinilai Punya Motif Buruk Laporkan Anggota Dewas

Wakil Ketua KPK Dinilai Punya Motif Buruk Laporkan Anggota Dewas

Nasional
Jokowi Ungkap Kematian akibat Stroke, Jantung dan Kanker di RI Capai Ratusan Ribu Kasus Per Tahun

Jokowi Ungkap Kematian akibat Stroke, Jantung dan Kanker di RI Capai Ratusan Ribu Kasus Per Tahun

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com