Kasus Covid-19 di Cilacap, Epidemiolog: Bukti Varian B.1.617.2 Menyebar Sangat Cepat

Kompas.com - 24/05/2021, 12:37 WIB
Ilustrasi virus corona SHUTTERSTOCK/ker_viiIlustrasi virus corona
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Ahli epidemiologi dari Griffith University Australia Dicky Budiman mengatakan, kasus penyebaran Covid-19 di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah membuktikan varian virus corona B.1.617 memiliki penyebaran yang sangat cepat.

Adapun 32 tenaga kesehatan (nakes) Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Cilacap dipastikan positif Covid-19 karena diduga tertular 13 anak buah kapal (ABK) asal Filipina yang dinyatakan positif Covid-19 varian B.1.617.2, dan sebelumnya ternyata sempat berlabuh ke India.

"Ini menjadi salah satu kasus yang menunjukan bahwa varian B.1.617.2 asal India ini penularannya amat sangat cepat, efektif, dan efisien," kata Dicky kepada Kompas.com, Senin (24/5/2021).

Baca juga: Total 54 Kasus Covid-19 di Indonesia akibat Mutasi Corona B.1.1.7, B.1.351 dan B.1.617

Meski belum ada data terkait kecepatan penularannya, Dicky menduga berdasarkan beberapa temuan kasus di India, varian B.1.617.2 yang merupakan salah satu tipe virus corona B.1.617 ini memiliki tingkat penularan hampir sama dengan B.1.1.7 asal Inggris.

"Potensi (penularan) cepat sekali, datanya menunjukan sampai 70 persen untuk B.1.1.7 ini. Tapi untuk B.1.617.2 ini belum ada datanya, namun kurang lebih dari data di lapangan, penularannya sangat cepat dan relatif sama dengan B.1.1.7," ucapnya.

Dicky meminta pemerintah dan masyarakat serius dalam menghadali ancaman penularan virus corona varian asal India itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebab, ia mengungkapkan, selain penularannya diduga lebih cepat, varian ini juga menunjukan gejala yang lebih berat, seperti batuk dengan interval yang lama, hingga mengeluarkan darah.

Baca juga: Kemenkes: Keterisian RS Rujukan Covid-19 Meningkat, 4 Provinsi di Atas 50 Persen

"Dari data klinis yang ditemukan di India, kita menemukan kecenderungan viral load cukup tinggi. Ibarat (gejala) klinis yang lebih mengganggu ini, seperti batuk terus menerus sampai satu jam, mengeluarkan darah, hingga gangguan pernapasan," tutur Dicky.

"Ini yang kita lihat mengapa di India terjadi chaos di rumah sakit dan terjadi peningkatan kebutuhan oksigen," kata dia.

Dicky berharap pemerintah semakin melakukan pengetatan di wilayah-wilayah perbatasan untuk melakukan pencegahan orang dari luar negeri yang terpapar, bisa masuk ke wilayah Indonesia.

"Semua pintu masuk baik di wilayah darat, laut dan udara harus dikelola dengan baik dan petugas kita harus dilindungi dengan APD yang baik, termasuk diberikan pelatihan terus menerus terkait upaya pencegahan Covid-19," ucap dia.

Baca juga: Kasus Harian Covid-19 di India Turun, Bagaimana Strateginya?

Halaman:


Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Tersangka Suap, Bupati Kuansing Andi Putra Tak Dihadirkan Saat Pengumuman Penetapan

Jadi Tersangka Suap, Bupati Kuansing Andi Putra Tak Dihadirkan Saat Pengumuman Penetapan

Nasional
Profil Bupati Kuansing Andi Putra yang Jadi Tersangka Dugaan Suap Perizinan HGU Sawit

Profil Bupati Kuansing Andi Putra yang Jadi Tersangka Dugaan Suap Perizinan HGU Sawit

Nasional
Megawati Harap Polisi Contoh Jenderal Hoegeng dan Awaloedin Djamin

Megawati Harap Polisi Contoh Jenderal Hoegeng dan Awaloedin Djamin

Nasional
Jadi Tersangka Kasus Suap, Bupati Kuansing Andi Putra Punya Harta Rp 3,7 Miliar

Jadi Tersangka Kasus Suap, Bupati Kuansing Andi Putra Punya Harta Rp 3,7 Miliar

Nasional
OTT Bupati Kuansing Andi Putra, KPK Amankan Rp 500 Juta hingga Iphone XR

OTT Bupati Kuansing Andi Putra, KPK Amankan Rp 500 Juta hingga Iphone XR

Nasional
Airlangga kepada Kader Golkar: Wajib Lanjutkan Perjuangan Para Pahlawan

Airlangga kepada Kader Golkar: Wajib Lanjutkan Perjuangan Para Pahlawan

Nasional
Kejagung Kembalikan Berkas Perkara M Kece dalam Kasus Dugaan Penistaan Agama

Kejagung Kembalikan Berkas Perkara M Kece dalam Kasus Dugaan Penistaan Agama

Nasional
Bareskrim Serahkan Berkas Perkara Irjen Napoleon dalam Kasus Penganiayaan ke Kejaksaan

Bareskrim Serahkan Berkas Perkara Irjen Napoleon dalam Kasus Penganiayaan ke Kejaksaan

Nasional
KPK Tetapkan Bupati Kuansing Andi Putra Tersangka Suap Perpanjangan Izin HGU Sawit

KPK Tetapkan Bupati Kuansing Andi Putra Tersangka Suap Perpanjangan Izin HGU Sawit

Nasional
Rayakan HUT Ke-57, Fraksi Golkar Larang Anggota Tinggalkan DKI Sepanjang Oktober

Rayakan HUT Ke-57, Fraksi Golkar Larang Anggota Tinggalkan DKI Sepanjang Oktober

Nasional
Bupati Kuansing Terjaring OTT, Golkar Tunggu Keterangan Resmi KPK

Bupati Kuansing Terjaring OTT, Golkar Tunggu Keterangan Resmi KPK

Nasional
Lewat 'Indeks Kualitas Kebijakan', LAN Berupaya Tingkatkan Kualitas Kebijakan Pemerintah

Lewat "Indeks Kualitas Kebijakan", LAN Berupaya Tingkatkan Kualitas Kebijakan Pemerintah

Nasional
4 Kader Tersandung Kasus Korupsi, Waketum Golkar: Kami Sudah Wanti-wanti...

4 Kader Tersandung Kasus Korupsi, Waketum Golkar: Kami Sudah Wanti-wanti...

Nasional
Jokowi: Virus Corona Tak Mungkin Hilang Total, Ayo Vaksinasi dan Laksanakan Prokes

Jokowi: Virus Corona Tak Mungkin Hilang Total, Ayo Vaksinasi dan Laksanakan Prokes

Nasional
Komnas HAM dan Propam Polri Tunjuk Penanggung Jawab Guna Optimalkan Pengawasan Kinerja Polisi

Komnas HAM dan Propam Polri Tunjuk Penanggung Jawab Guna Optimalkan Pengawasan Kinerja Polisi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.