Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mobilitas ke Pusat Perbelanjaan Jelang Lebaran Meningkat hingga 111 Persen

Kompas.com - 18/05/2021, 16:13 WIB
Fitria Chusna Farisa,
Diamanty Meiliana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito menyebut, mobilitas penduduk ke pusat perbelanjaan mengalami peningkatan signifikan selama bulan Ramadhan dan jelang Lebaran 1442 Hijriah.

Peningkatan itu terjadi pada 21 April-12 Mei 2021 di 4 pulau di Tanah Air yaitu Jawa, Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi.

Tertinggi yaitu di Sumatera Barat dengan 111 persen.

"Pada empat pulau ini dapat dilihat bahwa tren perkembangan mobilitas penduduknya mengalami peningkatan yang cukup signifikan di mana mobilitasnya mencapai hingga 61 sampai 111 persen," kata Wiku dalam tayangan YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (18/5/2021).

Baca juga: Satgas: 264 Pelaku Perjalanan Saat Operasi Ketupat Positif Covid-19

Wiku menjabarkan, di Pulau Jawa kenaikan mobilitas ke pusat perbelanjaan paling tinggi terjadi di Jawa Tengah yakni 80 persen. Kemudian Jawa Barat 68 persen, dan Jawa Timur 61 persen.

Di Pulau Sumatera, kenaikan tertinggi terjadi di Sumatera Barat yaitu hingga 111 persen. Kemudian Bengkulu mencapai 93 persen, dan Aceh 83 persen.

Selanjutnya, kenaikan mobilitas tertinggi di Pulau Kalimantan terjadi di Kalimantan Utara, yakni 95 persen.

Lalu Kalimantan Timur mencapai 67 persen, dan Kalimantan Tengah 59 persen.

Terakhir, di Pulau Sulawesi kenaikan mobilitas tertinggi terjadi di Sulawesi Barat yang mencapai 107 persen.

Kemudian Gorontalo kenaikannya mencapai 105 persen, lalu Sulawesi Tengah dan Sulawesi Tenggara 84 persen.

Baca juga: Satgas Covid-19: Pemudik Balik dari Daerah Zona Merah dan Oranye, Diminta Karantina Mandiri

"Adanya kenaikan tren mobilitas ke pusat perbelanjaan ini terjadi bertepatan dengan tradisi membeli baju lebaran pada akhir-akhir hari menjelang Idul Fitri, yaitu diantaranya tanggal 9 sampai 13 Mei 2021," ujar Wiku.

Mengacu pada data tersebut, kata Wiku, peningkatan kegiatan pada sektor ekonomi merupakan hal yang tidak bisa dilepaskan dari momen jelang Lebaran.

Wiku mengatakan, pada prinsipnya pemerintah tidak melarang kegiatan ekonomi.

Namun, ia meminta masyarakat bertanggung jawab dengan patuh pada protokol kesehatan di setiap aktivitas ekonomi dan sosial.

Jika masyarakat tidak patuh, kegiatan ekonomi dipastikan berimbas pada kenaikan kasus dan mengakibatkan adanya pembatasan kegiatan.

Baca juga: Satgas: 20 Provinsi Alami Kenaikan Kasus Kematian akibat Covid-19

Terkait hal ini, Wiku pun meminta pemerintah bersikap bijak dengan menyiapkan fasilitas kesehatan dan tenaga medis yang memadai, juga meningkatkan testing, tracing, dan treatment di wilayah masing-masing.

"Mohon kepada seluruh kepala daerah, gubernur, bupati, maupun wali kota untuk segera mengambil langkah yang tepat untuk dapat mencegah dan secara bersamaan juga mendeteksi kasus sedini mungkin agar tidak terjadi kenaikan kasus Covid-19 yang signifikan dan menyebabkan korban jiwa," kata dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pihak Pegi Setiawan Laporkan Penyidik Polda Jabar ke Propam, Polri: Kami Tak Jawab Dulu

Pihak Pegi Setiawan Laporkan Penyidik Polda Jabar ke Propam, Polri: Kami Tak Jawab Dulu

Nasional
Penculikan Aktivis 98 dan Para Orangtua yang Wafat dalam Penantian...

Penculikan Aktivis 98 dan Para Orangtua yang Wafat dalam Penantian...

Nasional
[POPULER NASIONAL] PDI-P Ingin Usung Kader Sendiri di Pilkada Jakarta | Jemaah Haji Plus Asal Jakarta Terkatung-katung di Mina

[POPULER NASIONAL] PDI-P Ingin Usung Kader Sendiri di Pilkada Jakarta | Jemaah Haji Plus Asal Jakarta Terkatung-katung di Mina

Nasional
Tanggal 25 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 25 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Nasional
KPK Sadap Lebih dari 500 Ponsel, tetapi 'Zonk' karena Koruptor Makin Pintar

KPK Sadap Lebih dari 500 Ponsel, tetapi "Zonk" karena Koruptor Makin Pintar

Nasional
Polri Sebut Bandar Judi “Online” Akan Dijerat TPPU

Polri Sebut Bandar Judi “Online” Akan Dijerat TPPU

Nasional
Pimpinan KPK Sebut OTT 'Hiburan' agar Masyarakat Senang

Pimpinan KPK Sebut OTT "Hiburan" agar Masyarakat Senang

Nasional
Dapat Banyak Ucapan Ulang Tahun, Jokowi: Terima Kasih Seluruh Masyarakat Atas Perhatiannya

Dapat Banyak Ucapan Ulang Tahun, Jokowi: Terima Kasih Seluruh Masyarakat Atas Perhatiannya

Nasional
Polri: Perputaran Uang 3 Situs Judi Online dengan 18 Tersangka Capai Rp1 Triliun

Polri: Perputaran Uang 3 Situs Judi Online dengan 18 Tersangka Capai Rp1 Triliun

Nasional
Menag: Tidak Ada Penyalahgunaan Kuota Haji Tambahan

Menag: Tidak Ada Penyalahgunaan Kuota Haji Tambahan

Nasional
Polri Tangkap 5.982 Tersangka Judi 'Online' Sejak 2022, Puluhan Ribu Situs Diblokir

Polri Tangkap 5.982 Tersangka Judi "Online" Sejak 2022, Puluhan Ribu Situs Diblokir

Nasional
KPK Geledah Rumah Mantan Direktur PT PGN

KPK Geledah Rumah Mantan Direktur PT PGN

Nasional
Imbas Gangguan PDN, Lembaga Pemerintah Diminta Tak Terlalu Bergantung

Imbas Gangguan PDN, Lembaga Pemerintah Diminta Tak Terlalu Bergantung

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com