KILAS

Ajak Jajaran Kemensos Genjot Kualitas SDM, Mensos Risma: Kuncinya Reformasi Birokrasi

Kompas.com - 13/05/2021, 12:20 WIB
Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini dalam acara peluncuran aplikasi E-Performance di Gedung Aneka Bhakti, Jakarta, Senin (10/5/2021). Dok. Humas Kementerian SosialMenteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini dalam acara peluncuran aplikasi E-Performance di Gedung Aneka Bhakti, Jakarta, Senin (10/5/2021).

KOMPAS.com – Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini mengajak seluruh jajaran Kementerian Sosial (Kemensos) untuk bekerja keras meningkatkan atau menggenjot kualitas sumber daya manusia (SDM) dan memperkuat reformasi birokrasi.

“Korea Selatan bisa menjadi contoh ideal bagi Indonesia bagaimana mereka melakukan transformasi dari negara berkembang menjadi negara maju. Saya lihat kuncinya adalah pada konsistensi dan tekad kuat melakukan reformasi birokrasi,” kata Mensos yang akrab di sapa Risma ini, di Jakarta pada Kamis (13/5/2021).

Lebih lanjut, Mensos mengatakan, dahulu ia telah melakukan reformasi di Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya dan kini akan mendorong reformasi di Kemensos.

Adapun dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com pada Kamis, Mensos Risma menekankan pentingnya pemahaman tentang Aparatur Sipil Negara (ASN) yang disebut juga sebagai “abdi negara”.

Baca juga: Peduli Penyandang Disabilitas, Mensos Risma Salurkan Bantuan Orthosis dan Sembako

Menurutnya, seorang “abdi” dalam Bahasa Jawa memiliki arti sebagai “pembantu” atau “pesuruh”.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Jadi kita ini adalah pesuruh rakyat. Kerja kita ditunggu rakyat. Mereka tidak peduli kita di dalam seperti apa. Bagaimana kita di dalam bertabrakan dengan urusan administrasi yang rumit, sulit, dan berat. Masyarakat tidak peduli,” ucap Mensos.

Penggunaan aplikasi E-Performance

Demi memperkuat sistem birokrasi dan memastikan kinerja ASN di lingkungan Kementerian Sosial (Kemensos), belum lama ini Menteri Sosial (Mensos) Risma meluncurkan aplikasi E-Performance.

Melalui E-Performance, Kemensos dapat melakukan monitoring, pengukuran, dan evaluasi kinerja ASN dengan lebih cepat dan presisi.

Baca juga: 12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Bahkan, terdapat berbagai indikator penting yang terkoneksi secara otomatis di dalam aplikasi E-Performance, antara lain pukul berapa masuk kantor, output apa yang dihasilkan saat bekerja, dan pukul berapa pulang kantor.

“Dengan E-Perfomance masing-masing mengerjakan apa, output seperti apa, sehingga jangan sampai terima gaji utuh tetapi tidak menampilkan kinerja yang baik dalam bekerja,” kata Mensos Risma.

Apabila didapati performance ASN kurang baik, seperti selalu datang terlambat atau pulang lebih cepat, maka skor akan dihitung dan ditotal untuk kemudian dilanjutkan prosesnya ke bagian kepegawaian.

Mensos Risma optimis, teknologi yang digunakan untuk mengukur kinerja ASN tersebut akan membantu meningkatkan produktivitas kinerja ASN dan institusi di Kemensos.

Baca juga: Kemensos Luncurkan e-Performance, Risma: Jangan Sampai Terima Gaji Utuh, Tapi Kinerja Tidak Baik

“Aplikasi E-Perfomance sangat bisa mengukur kinerja ASN dan untuk tahap awal akan dilakukan evaluasi usai sebulan diterapkan. (Selain itu) E-perfomane tidak dari nol, karena sebelumnya diterapkan di Kota Surabaya sejak 2011,” katanya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bertemu Gus Ami, YouTuber Alman Mulyana Ceritakan Suka Duka Jadi TKI di Arab Saudi

Bertemu Gus Ami, YouTuber Alman Mulyana Ceritakan Suka Duka Jadi TKI di Arab Saudi

Nasional
Pemerintah Diminta Hentikan Kerja Sama dengan Perusahaan Afiliasi Junta Militer Myanmar

Pemerintah Diminta Hentikan Kerja Sama dengan Perusahaan Afiliasi Junta Militer Myanmar

Nasional
Prabowo, Anies, dan Ganjar Kokoh 3 Besar Hasil Survei, Demokrat: Saat Ini Kader Tetap Harap AHY untuk 2024

Prabowo, Anies, dan Ganjar Kokoh 3 Besar Hasil Survei, Demokrat: Saat Ini Kader Tetap Harap AHY untuk 2024

Nasional
Satgas: Tidak Semua Kasus Positif Covid-19 Layak Jadi Objek Penelusuran Genomik

Satgas: Tidak Semua Kasus Positif Covid-19 Layak Jadi Objek Penelusuran Genomik

Nasional
Pengusul Presiden Tiga Periode Disebut Ingin Tampar Muka Jokowi, Ini Respons Komunitas Jokpro 2024

Pengusul Presiden Tiga Periode Disebut Ingin Tampar Muka Jokowi, Ini Respons Komunitas Jokpro 2024

Nasional
Kasus Covid-19 di Bangkalan Melonjak, Anggota Komisi IV DPR Ini Sampaikan Beberapa Hal

Kasus Covid-19 di Bangkalan Melonjak, Anggota Komisi IV DPR Ini Sampaikan Beberapa Hal

Nasional
Kasus Covid-19 Meningkat, Rutan KPK Kembali Berlakukan Kunjungan Daring

Kasus Covid-19 Meningkat, Rutan KPK Kembali Berlakukan Kunjungan Daring

Nasional
KPK Eksekusi Mantan Pejabat Pemkab Subang ke Lapas Sukamiskin

KPK Eksekusi Mantan Pejabat Pemkab Subang ke Lapas Sukamiskin

Nasional
Serba-serbi Work From Bali ala Pemerintah yang Menuai Kontroversi...

Serba-serbi Work From Bali ala Pemerintah yang Menuai Kontroversi...

Nasional
Tolak Usul Pemprov Sulbar, Mensos Risma Ingin 11.000 PMI dari Malaysia Dipulangkan

Tolak Usul Pemprov Sulbar, Mensos Risma Ingin 11.000 PMI dari Malaysia Dipulangkan

Nasional
Soal Siapa Penggagas Ide TWK, Ini Penjelasan Nurul Ghufron

Soal Siapa Penggagas Ide TWK, Ini Penjelasan Nurul Ghufron

Nasional
Perhimpunan Dokter Paru: Jika PPKM Skala Besar Tak Dilakukan, Fasilitas Kesehatan Bisa Kolaps

Perhimpunan Dokter Paru: Jika PPKM Skala Besar Tak Dilakukan, Fasilitas Kesehatan Bisa Kolaps

Nasional
Pukat UGM: Sudah Teprediksi BKN dan KPK akan Menghindar jika Diminta Akuntabilitasnya soal TWK

Pukat UGM: Sudah Teprediksi BKN dan KPK akan Menghindar jika Diminta Akuntabilitasnya soal TWK

Nasional
Optimalkan Hasil Panen Udang, KKP akan Buat Standarisasi Pengelolaan Tambak Super-Insentif

Optimalkan Hasil Panen Udang, KKP akan Buat Standarisasi Pengelolaan Tambak Super-Insentif

Nasional
Saat Soekarno Dibuat Kesal Menunggu Presiden AS Eisenhower

Saat Soekarno Dibuat Kesal Menunggu Presiden AS Eisenhower

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X