Kompas.com - 04/05/2021, 06:57 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Doni Monardo meminta masyarakat mematuhi larangan mudik Lebaran tahun ini.

Ia menyebut, sekalipun hasil tes menyatakan seseorang negatif Covid-19, orang tersebut tetap bisa tertular virus corona selama perjalanan menuju ke kampung halaman.

"Anda yang sudah memegang dokumen negatif Covid pun belum tentu selamanya akan negatif. Bisa jadi Anda akan tertular di dalam perjalanan," kata Doni dalam konferensi pers yang ditayangkan YouTube Sekretariat Presiden, Senin (3/5/2021).

Jika hal itu terjadi, bukan tidak mungkin virus corona menyebar ke para orang tua, keluarga, dan sanak saudara yang ada di kampung halaman.

Sebab, virus sangat mungkin menular akibat adanya interaksi atau kontak fisik melalui salaman atau pelukan.

"Bisa jadi Anda sudah sebagai carrier, sudah terpapar Covid, sudah terinfeksi. Setelah sekian hari keluarga di kampung bisa jadi terpapar Covid, tertular akibat pertemuan tersebut," ujar Doni.

Padahal, lanjut Doni, tidak semua daerah punya rumah sakit dan dokter yang memadai untuk merawat pasien Covid-19.

Baca juga: Gara-gara 1 Orang Mengeluh Sakit, 54 Ibu-ibu Pengajian dari 2 Kampung Tertular Covid-19

Akhirnya, hal ini akan berujung pada kenaikan angka kematian pasien virus corona.

Doni mengingatkan bahwa pasca Lebaran tahun lalu kasus Covid-19 melonjak 93 persen. Hal ini terjadi karena masih ada masyarakat yang nekat mudik, meski pemerintah telah melarang.

Ia juga mengingatkan bahwa saat ini sejumlah negara, seperti India, tengah mengalami lonjakan virus corona. Peningkatan itu disebabkan adanya pelonggaran dan kenaikan mobilitas penduduk.

Belajar dari hal tersebut, Doni meminta masyarakat bersabar dan menahan diri untuk tidak mudik.

"Saya juga menghimbau bahwa tidak cukup hanya pemerintah saja yang mengajak kita larangan mudik, tetapi kita juga mengajak kepada orang tua, keluarga yang ada di kampung halaman untuk juga mau menyampaikan pesan jangan dulu kembali ke kampung halaman, jangan dulu liburan di kampung, jangan Lebaran di kampung," ujarnya.

Doni mengatakan, keputusan pemerintah melarang mudik Lebaran diambil melalui berbagai pertimbangan, masukan, dan data terkait kasus Covid-19 selama satu tahun terakhir.

Langkah ini ditempuh demi menyelamatkan seluruh masyarakat Indonesia dari ancaman penularan virus corona.

Baca juga: 22 Jemaah Masjid di Bantul Terkonfirmasi Positif Covid-19

"Yang masih punya keinginan untuk mudik, tolong sekali lagi dikendalikan keinginan tersebut untuk bersabar, jangan mudik," kata dia.

Adapun larangan mudik berlaku 6-17 Mei 2021. Presiden Joko Widodo sebelumnya telah menegaskan bahwa aturan ini berlaku untuk seluruh masyarakat Indonesia.

"Pada lebaran kali ini pemerintah memutuskan melarang mudik bagi ASN, TNI, Polri, pegawai BUMN, karyawan swasta, dan seluruh masyarakat," kata Jokowi melalui tayangan YouTube Sekretariat Presiden, Jumat (16/4/2021).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.