ICW Yakin Penyidik KPK Stepanus Robin Patujju Tidak Bertindak Sendirian

Kompas.com - 23/04/2021, 18:52 WIB
Penyidik KPK Stepanus Robin Pattuju digiring petugas untuk mengikuti konferensi pers usai menjalani pemeriksaan di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Kamis (22/4/2021). KPK menetapkan Penyidik KPK Stepanus Robin Pattuju dan Pengacara Maskur Husain sebagai tersangka dalam kasus dugaan tindak pidana korupsi penerimaan hadiah atau janji oleh penyelenggara negara terkait penanganan perkara Wali Kota Tanjung Balai Tahun 2020-2021. Dhemas ReviyantoPenyidik KPK Stepanus Robin Pattuju digiring petugas untuk mengikuti konferensi pers usai menjalani pemeriksaan di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Kamis (22/4/2021). KPK menetapkan Penyidik KPK Stepanus Robin Pattuju dan Pengacara Maskur Husain sebagai tersangka dalam kasus dugaan tindak pidana korupsi penerimaan hadiah atau janji oleh penyelenggara negara terkait penanganan perkara Wali Kota Tanjung Balai Tahun 2020-2021.
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia Corruption Watch (ICW) meyakini penyidik KPK Stepanus Robin Pattuju tidak bertindak sendirian dalam perkara dugaan suap yang menyeretnya.

Peneliti ICW Kurnia Ramadhana menyebut pihaknya meyakini adanya keterlibatan lebih banyak pihak dalam perkara tersebut.

Menurut Kurnia, proses untuk menghentikan penyelidikan merupakan kesepakatan bersama.

Baca juga: MKD DPR Tunggu Laporan Terkait Azis Syamsuddin yang Disebut di Kasus Suap Penyidik KPK

“Sebab proses untuk merealisasikan janjinya menghentikan perkara pada tingkat penyelidikan merupakan kesepakatan kolektif bersama penyidik lain dan mendapatkan persetujuan dari atasannya di kedeputian pendindakan,” jelas Kurnia melalui keterangan tertulis, Jumat (23/4/2021).

“Pertanyaannya adakah penyidik lain yang terlibat? Atau bahkan lebih jauh apakah atasannya di kedeputian penindakan mengetahui rencana jahat ini,” kata dia.

Selain itu Kurnia juga meminta KPK harus berfokus pada pengusutan penerimaan uang oleh Stepanus Robin sejumlah Rp 438 juta pada rentang waktu Oktober 2020 sampai April 2021.

Kurnia menuturkan pengusutan itu perlu dilakukan untuk mencari informasi apakah seberapa sering praktik tersebut dilakukan Stepanus Robin.

“Jika iya (sering dilakukan) siapa lagi pihak-pihak yang pernah melakukan transaksi tersebut,” turur Kurnia.

KPK menetapkan tiga orang tersangka dalam kasus ini yakni Stepanus Robin, Wali Kota Tanjungbalai M Syahrial dan seorang pengacara Maskur Husain.

KPK menduga Stepanus Robin meminta uang sebesar 1,5 miliar pada M Syahrizal dengan janji akan menutup kasus yang sedang diselidiki KPK di pemerintahan Tanjungbalai, Sumatera Utara.

Baca juga: Diduga, Penyidik KPK Stepanus Robin Dikenalkan ke Azis Syamsuddin oleh Ajudan yang Anggota Polri

Pada kasus ini KPK juga menyebut adanya dugaan keterlibatan pada Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin. Sebab Stepanus Robin dan M Syahrial dikenalkan melalui Azis.

Pertemuan ketiganya disebut KPK terjadi di kediaman Azis di kawasan Jakarta Selatan pada Oktober 2020.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X