Anggota Komisi I Harap Insiden Hilang Kontak KRI Nanggala-402 Jadi Refleksi TNI untuk Perawatan Alutsista

Kompas.com - 22/04/2021, 14:55 WIB
Kapal selam KRI Nanggala-402 berlayar mendekati dermaga Indah Kiat di Kota Cilegon, Banten, beberapa waktu lalu. CYPRIANUS ANTO SAPTOWALYONOKapal selam KRI Nanggala-402 berlayar mendekati dermaga Indah Kiat di Kota Cilegon, Banten, beberapa waktu lalu.

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Komisi I DPR Fraksi Golkar Dave Laksono mengatakan, insiden hilang kontaknya kapal selam KRI Nanggala-402 harus menjadi momen refleksi bagi TNI terkait pentingnya perawatan seluruh alat utama sistem pertahanan (alutsista).

"Ini seharusnya menjadi momen juga untuk menjadi refleksi bagi TNI AL, dan TNI pada umumnya untuk terus memperhatikan perawatan daripada seluruh alutsista kita, di mana mereka itu bertugas mulia mengamankan negara," kata Dave dalam siaran Kompas TV, Kamis (22/4/2021).

Dave mengungkapkan, seharusnya TNI lebih memastikan seluruh alutsista yang digunakan untuk mengamankan negara dalam keadaan prima.

Baca juga: Bantu Pencarian KRI Nanggala, Polri Kirim Kapal dan Sonar

Selain itu, seluruh alutsista juga diharapkan dalam keadaan siap tempur untuk ditugaskan di manapun.

"Peralatannya itu ya kapal-kapal laut, tempur, udara, tank-tank kita itu harus dipastikan selalu dalam keadaan prima. Selalu dalam keadaan siap tempur," ujarnya.

Lebih lanjut, ia juga mengingatkan bahwa meskipun biaya perawatan alutsista dinilai mahal, namun tetap harus dilakukan. Pasalnya, kata Dave, jiwa dan keselamatan para prajurit TNI jauh lebih mahal harganya.

Untuk itu, Dave mendorong agar TNI terus memperbaiki dan melakukan perawatan secara berkala.

"Kami berharap seluruh kru kapal dapat ditemukan dengan kondisi selamat. Dan para kru itu dapat kembali bergabung bersama keluarganya. Mereka itu adalah pelaut-pelaut tangguh Indonesia, pahlawan bangsa kita," ucap Dave.

Baca juga: Panglima TNI: Pencarian KRI Nanggala Terus Dilakukan, Seluruh Prajurit AL Dikerahkan

Diketahui, KRI Nanggala-402 mengalami hilang kontak di perairan utara Bali, Rabu (21/4/2021), sekitar pukul 03.00 WIB.

Saat itu, kapal baru saja mengantongi izin menyelam untuk melaksanakan gladi resik latihan penembakan Torpedo SUT.

Sebelum hilang kontak, kapal diduga mengalami black out atau hilangnya sumber listrik ketika dalam kondisi statis.

KRI Nanggala-402 sebelumnya dijadwalkan ikut dalam latihan penembakan rudal di laut Bali, Kamis (22/4/2021).

Latihan ini rencananya dihadiri langsung Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Yudo Margono.

Akan tetapi, akibat peristiwa ini memaksa latihan tersebut dibatalkan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X