Minta Masyarakat Tak Mudik, Doni: Kerinduan terhadap Keluarga Bisa Menimbulkan Hal Tragis

Kompas.com - 20/04/2021, 15:12 WIB
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) sekaligus Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Doni Monardo. Dokumentasi BNPBKepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) sekaligus Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Doni Monardo.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Doni Monardo mengimbau semua masyarakat bersabar untuk tidak pulang kampung atau melakukan aktivitas mudik Hari Raya Idul Fitri tahun 2021

Dia mengatakan pelaksanaan mudik yang dipaksakan di tengah wabah pandemi Covid-19 dapat menimbulkan kejadian tragis yang tidak diinginkan.

Hal itu disampaikannya saat melakukan Rapat Koordinasi Penanganan Covid-19 bersama Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi dan jajarannya di Rumah Dinas Gubernur Sumut, Medan, Selasa (20/4/2021).

“Mohon bersabar jangan pulang kampung dulu. Kerinduan terhadap keluarga bisa menimbulkan hal yang tragis,” jelas Doni dalam keterangan tertulis, Selasa (20/4/2021).

Lebih lanjut, ia menjelaskan, alasan pemerintah pusat melarang mudik lebaran tahun ini.

Baca juga: Keluh Kesah Pekerja PO Bus soal Larangan Mudik Lebaran, Mencoba Maklum meski Kecewa

Doni mengatakan, larangan mudik dilakukan untuk keselamatan bersama guna mencegah penyebaran virus corona.

“Peniadaan mudik ini adalah untuk kepentingan bersama. Untuk keselamatan bersama, agar bangsa kita bisa terhindar dari Covid-19,” jelas Doni.

Menurut Doni, momentum libur nasional atau mudik pada tahun sebelumnya di Sumut kerap meningkatkan kasus penyebaran Covid-19.

Berdasarkan Data Satgas Penanganan Covid-19, angka kasus aktif naik secara signifikan pascaliburan. Hal itu terjadi karena adanya mobilitas penduduk yang menjadi sarana penyebaran virus Covid-19.

“Sumatera Utara tahun lalu, peningkatan kasus itu terjadi setelah Idul Fitri. Meningkatkan besar sekali. Sampai akhirnya puncaknya ada pada bulan September. Sehingga rumah sakitnya pun penuh, angka kasusnya juga sangat tinggi,” ujarnya.

Baca juga: Larangan Mudik Lebaran 2021 dan Penegasan Jokowi untuk Jaga Keselamatan dari Covid-19

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X