Klaim Kasus Aktif Covid-19 Indonesia Sangat Baik, Doni Monardo: Kasus dan Kematian Global Naik

Kompas.com - 16/04/2021, 11:47 WIB
Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Doni Monardo. Dokumentasi BNPBKetua Satgas Penanganan Covid-19 Doni Monardo.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Doni Monardo mengklaim, kasus aktif Covid-19 secara nasional sudah sangat baik.

Ia pun membandingkan kondisi tersebut dengan kasus globall berdasarkan data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang disebut mengalami kenaikan.

"Kasus aktif nasional sudah sangat baik, sementara kasus global menurut WHO mengalami kenaikan hingga 9 persen dan angka kematian global naik 5 persen," kata Doni dalam keterangannya, Jumat (16/4/2021).

Menurut data WHO, lanjut Doni, beberapa negara di dunia bahkan mengalami peningkatan kasus akhir pekan ini.

Padahal, beberapa negara tersebut sudah melaksanakan program vaksinasi bagi masyarakat, tetapi tetap mengalami peningkatan kasus.

Baca juga: Kakorlantas Polri: Mudik Lebih Awal Sebelum 6-17 Mei Tak Dilarang, Asal Jaga Prokes Covid-19

Sementara itu, jelas Doni, menurut Data Satgas Penanganan Covid-19 nasional, kasus di Indonesia mengalami penurunan sebesar 14,2 persen pada pekan ini dari pekan sebelumnya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk kasus kematian, juga diklaim Doni mengalami penurunan sebesar 17,6 persen. Akan tetapi, angka kesembuhan juga dinilai menurun sebesar 3,5 persen dibanding pekan sebelumnya.

"Kasus kita secara nasional sudah sangat baik sekarang. Sementara di negara lain mengalami peningkatan yang luar biasa. Angka kematiannya tinggi kasus aktif hariannya juga sangat tinggi sekali padahal banyak negara yang sudah vaksin,” ungkapnya.

Atas hal tersebut, Doni kembali menegaskan bahwa vaksinasi bukan jaminan seseorang tidak terpapar Covid-19.

Vaksin, kata dia, berhubungan dengan daya tahan dan kekebalan tubuh seseorang. Sehingga dengan vaksinasi, maka seseorang mampu lebih tahan terhadap Covid-19.

Baca juga: Kemenkes: Semua Vaksin Covid-19 Masih Efektif Lawan Varian Baru Virus Corona

"Vaksin tidak menjadi jaminan bahwa kasus COVID-19 akan berkurang. Tapi vaksin bisa membantu membuat orang menjadi lebih tahan terhadap COVID-19,” ucap Doni.

Sebagai seorang penyintas, Doni juga menjelaskan bahwa Covid-19 masih menjadi ancaman bagi setiap orang.

Ia mengingatkan, Covid-19 akan menimbulkan kematian bagi seseorang jika penanganannya terlambat.

"Kalau terlambat dirawat di rumah sakit maka risikonya adalah kematian," kata dia.

Untuk itu, meminjam pernyataan Presiden Joko Widodo, Doni menyampaikan bahwa kunci pengendalian Covid-19 adalah dengan menjalankan 'gas dan rem'.

Menurutnya, hal itu perlu dilakukan bersama-sama mengingat pandemi yang sudah berjalan selama satu tahun ini belum berakhir.

"Gas dan rem. Kita harus bisa kontrol. Kita harus bisa mengendalikan emosi. COVID-19 belum berakhir, masih ada. Tidak ada negara di dunia ini yang terbebas dari COVID-19,” tegas Doni.

Baca juga: Kasus Sembuh Covid-19 Turun, Satgas Sebut Bukan Berarti Penanganan Pasien Menurun

Selain itu, ia juga menyampaikan arahan Presiden Jokowi pada acara Rakornas Penanggulangan Bencana 2021 yaitu upaya untuk tetap konsisten mematuhi protokol kesehatan 3M, mengikuti program 3T dan menaati program vaksinasi.

Adapun 3M yang dimaksud dan sudah diketahui bersama adalah mengenakan masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak atau menghindari kerumunan.

Sementara 3T yaitu testing, tracing, dan treatment yang digalakkan oleh pemerintah kepada masyarakat.

Doni menekankan, upaya tersebut harus dilakukan bersama mulai dari pemerintah hingga masyarakat dan dibantu komponen lainnya, sehingga penularan Covid-19 dapat dikendalikan.

"Konsisten. Tidak bisa kita hanya disiplin satu hari dua hari. Satu jam kita lengah, kita lalai satu menit, kita pun bisa terpapar COVID-19,” tutup dia.

Diberitakan sebelumnya, jumlah kasus aktif Covid-19 di Indonesia pada Kamis (15/4/2021) tercatat ada 108.032 orang.

Baca juga: Kasus Covid-19 dari Varian Virus Corona B1525 Terdeteksi di Batam

Kasus aktif adalah pasien yang dinyatakan positif Covid-19 dan sedang menjalani perawatan.

Angka itu didapatkan dengan mengurangi total kasus positif Covid-19 dengan angka kesembuhan dan kematian.

Berdasarkan data yang sama, kasus positif Covid-19 di Indonesia mencapai 1.589.359 orang hingga Kamis.

Jumlah tersebut didapatkan setelah ada penambahan sebanyak 6.177 kasus dalam 24 jam terakhir.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 Merebak di DPR: 11 Anggota Positif, 3 Komisi Tiadakan Rapat Secara Fisik

Kasus Covid-19 Merebak di DPR: 11 Anggota Positif, 3 Komisi Tiadakan Rapat Secara Fisik

Nasional
Hampir Mendekati Zona Merah, Satgas Beri Peringatan Dini untuk 10 Daerah Ini

Hampir Mendekati Zona Merah, Satgas Beri Peringatan Dini untuk 10 Daerah Ini

Nasional
Satgas: Corona Varian Delta Berbahaya, Utamakan Disiplin Protokol Kesehatan

Satgas: Corona Varian Delta Berbahaya, Utamakan Disiplin Protokol Kesehatan

Nasional
Membandingkan Vonis Pinangki dengan Angelina Sondakh yang Justru Diperberat oleh Hakim Saat Kasasi

Membandingkan Vonis Pinangki dengan Angelina Sondakh yang Justru Diperberat oleh Hakim Saat Kasasi

Nasional
Satgas Tegaskan Biaya Penanganan KIPI Akibat Vaksin Covid-19 Ditanggung Pemerintah

Satgas Tegaskan Biaya Penanganan KIPI Akibat Vaksin Covid-19 Ditanggung Pemerintah

Nasional
[POPULER NASIONAL] Buronan Adelin Lis Tertangkap di Singapura | Ridwan Kamil Minta Libur Panjang Idul Adha Ditiadakan

[POPULER NASIONAL] Buronan Adelin Lis Tertangkap di Singapura | Ridwan Kamil Minta Libur Panjang Idul Adha Ditiadakan

Nasional
Sederet Fakta Pemeriksaan Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron oleh Komnas HAM

Sederet Fakta Pemeriksaan Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron oleh Komnas HAM

Nasional
Informasi Terbaru soal Pembelajaran Tatap Muka Terbatas yang Perlu Diketahui Orangtua...

Informasi Terbaru soal Pembelajaran Tatap Muka Terbatas yang Perlu Diketahui Orangtua...

Nasional
Kasus Covid-19 Meningkat, Pemerintah Diminta Pertimbangkan Lockdown dan Percepat Vaksinasi

Kasus Covid-19 Meningkat, Pemerintah Diminta Pertimbangkan Lockdown dan Percepat Vaksinasi

Nasional
Tak Setuju Pembongkaran Jalur Sepeda, Ulil: Simbol Teladan dalam Penataan Kota

Tak Setuju Pembongkaran Jalur Sepeda, Ulil: Simbol Teladan dalam Penataan Kota

Nasional
Kemenkes Percepat Vaksinasi untuk Tekan Penularan Covid-19 akibat Varian Virus Corona Delta

Kemenkes Percepat Vaksinasi untuk Tekan Penularan Covid-19 akibat Varian Virus Corona Delta

Nasional
Menpan-RB Serahkan Kebijakan Bekerja dari Rumah dan Kantor ke Masing-masing Kementerian dan Lembaga

Menpan-RB Serahkan Kebijakan Bekerja dari Rumah dan Kantor ke Masing-masing Kementerian dan Lembaga

Nasional
Terawan Ngotot Pengembangan Vaksin Nusantara Dilanjutkan, Epidemiolog: Harus Didasarkan Bukti Ilmiah

Terawan Ngotot Pengembangan Vaksin Nusantara Dilanjutkan, Epidemiolog: Harus Didasarkan Bukti Ilmiah

Nasional
Polisi Ungkap Modus Pinjol Ilegal 'Rp Cepat': Tawarkan Bunga Pinjaman Rendah tetapi Tagihan Tak Wajar

Polisi Ungkap Modus Pinjol Ilegal "Rp Cepat": Tawarkan Bunga Pinjaman Rendah tetapi Tagihan Tak Wajar

Nasional
KSP: Pembangunan IKN Hanya 10 Persen dari APBN, Sisanya Investasi

KSP: Pembangunan IKN Hanya 10 Persen dari APBN, Sisanya Investasi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X