BMKG: Siklon Tropis Seroja Menjauh, Masih Berpotensi Sebabkan Gelombang Tinggi seperti Tsunami

Kompas.com - 06/04/2021, 13:20 WIB
Peta wilayah terdampak siklon tropis seroja bnpbPeta wilayah terdampak siklon tropis seroja

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati mengatakan, Siklon Tropis Seroja mulai terpantau bergerak menjauhi Indonesia.

Menurut pemantauan BMKG, kondisi pengaruh terkuat siklon ini terhadap kawasan Nusa Tenggara Timur (NTT) terjadi pada Senin (5/4/2021) dinihari.

"Sehingga saat ini siklon telah menjauh dan bergerak ke arah barat daya," ujar Dwikorita dalam keterangan pers secara virtual usai rapat terbatas penanganan bencana di NTT dan NTB, yang disiarkan YouTibe Sekretariat Presiden, Selasa (6/4/2021).

Baca juga: Jokowi Minta BMKG Gencarkan Peringatan Cuaca Ekstrem akibat Siklon Tropis Seroja

Meski demikian, kecepatan pusaran angin dari siklon Seroja ini semakin kencang.

Menurut Dwikorita, pada awal terbentuk kecepatannya 85 kilometer/jam. Sementara itu saat ini kecepatan siklon Seroja sudah mencapai 110 kilometer/jam.

BMKG memprediksi siklon tersebut akan semakin meningkat kecepatannya hingga 130 kilometer/jam.

Dwikorita melanjutkan, menguatnya kecepatan pusaran angin siklon ini tidak berbanding lurus dengan dampaknya kepada wilayah Indonesia.

Baca juga: BMKG: Siklon Tropis Seroja Berpeluang Picu Hujan Lebat hingga Gelombang Tinggi


Karena pergerakannya telah menjauh, BMKG memprediksi akan ada dampak tidak langsung dari siklon ini.

"Dampak pada hari ini hingga tanggal 7 April 2021 yang akan sangat dirasakan yakni hujan lebat, angin kencang hingga gelombang tinggi," ucap Dwikorita.

"Yang dikhawatirkan ini (gelombang tinggi) mirip tsunami. Jadi gelombang tinggi masuk ke darat. Meski tidak sekuat gelombang tsunami tapi sama-sama masuk ke darat dan merusak," tuturnya.

Potensi dampak lain yang diperkirakan BMKG adalah ketinggian gelombang di Samudera Hindia bisa mencapai 6 meter.

Kemudian di perairan NTT, perairan Flores, Laut Sawu, hingga perairan di selatan Pulau Sumba ketinggian gelombang diperkirakan sekitar 4-6 meter.

"Sehingga ini perlu mendapatkan perhatian soal kondisi perairan dan lautan," ucap Dwikorita.

Baca juga: Jokowi Perintahkan Perbaikan Rumah Rusak akibat Banjir dan Longsor NTT-NTB



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X