Majelis Hakim: Surat Dakwaan Jaksa terhadap Rizieq Shihab di Kasus Kerumunan Petamburan Sesuai UU

Kompas.com - 06/04/2021, 10:15 WIB
Laptop menampilkan suasana sidang kasus pelanggaran protokol kesehatan dengan terdakwa Rizieq Shihab di halaman Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Timur, Jakarta, Jumat (26/3/2021). Sidang tersebut beragendakan pembacaan nota keberatan atau eksepsi. ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTALaptop menampilkan suasana sidang kasus pelanggaran protokol kesehatan dengan terdakwa Rizieq Shihab di halaman Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Timur, Jakarta, Jumat (26/3/2021). Sidang tersebut beragendakan pembacaan nota keberatan atau eksepsi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua majelis hakim di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Suparman Nyompa, menyatakan surat dakwaan yang disusun jaksa penuntut umum (JPU) terhadap terdakwa Rizieq Shihab dalam kasus pelanggaran kekarantinaan kesehatan di Petamburan, Jakarta Pusat, sudah disusun sesuai undang-undang.

Suparman mengatakan, nota keberatan (eksepsi) terdakwa dan kuasa hukum yang menganggap dakwaan jaksa tidak cermat, tidak dapat diterima.

"Surat dakwaan penuntut umum sudah disusun berdasarkan ketentuan Pasal 143 Ayat (2) KUHAP, karena itu keberatan yang diajukan terdakwa dan penasihat hukum dinyatakan tidak dapat diterima," kata Suparman saat membacakan putusan sela dalam persidangan di PN Jakarta Timur yang disiarkan secara daring, Selasa (6/4/2021).

Baca juga: Putusan Sela, Hakim Tolak Eksepsi Rizieq dalam Kasus Petamburan


Ketua majelis hakim pun menyatakan PN Jakarta Timur berwenang mengadili perkara dugaan pelanggaran kekarantinaan tersebut. Pemeriksaan perkara akan terus dilanjutkan.

"Karena tidak dapat diterima, makan PN Jakarta Timur berwenang mengadili perkara ini," ujar Suparman.

Perkara pelanggaran kekarantinaan kesehatan di Petamburan dengan terdakwa Rizieq Shihab tercatat dengan nomor 221/Pid.B/2021/PN.Jkt.Tim.

Pada 14 November 2020, beberapa hari setelah Rizieq Shihab kembali ke tanah air, ia menggelar acara Maulid Nabi Muhammad SAW sekaligus pernikahan putrinya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X