Kompas.com - 01/04/2021, 11:14 WIB
Ilustrasi pasien SHUTTERSTOCK/sumroeng chinnapanIlustrasi pasien

JAKARTA, KOMPAS.com - Universitas Indonesia (UI) melalui Fakultas Ilmu Keperawatan (FIK) merancang sebuah alat yang dapat membantu kerja perawat dalam mendeteksi kegawatdaruratan pada anak.

Dosen sekaligus Manajer Riset, Publikasi dan Pengabdian Masyarakat FIK Dessie Wanda mengatakan, perancangan alat tersebut bermula dari kesulitan menghadapi situasi darurat pada anak untuk menetukan kondisinya.

"Hingga saat ini perawat di seluruh rumah sakit Indonesia masih menggunakan metode konvensional untuk mendeteksi kegawatdaruratan pada anak dan membutuhkan waktu lebih dari 1 menit. Hal ini tentunya memperlambat kerja perawat dalam mendeteksi kegawatdaruratan pada anak," kata Dessie, dikutip dari siaran pers UI, Kamis (1/4/2021).

Baca juga: 5 Langkah Sederhana Menjaga Kesehatan Anak di Masa Pandemi

Oleh karena itu, pihaknya pun mencoba merancang alat berupa aplikasi berbasis android bernama Pediatric Assessment Triangle (PAT).

Aplikasi tersebut dapat mendeteksi kegawatdaruratan pada anak secara cepat dan tepat.

Cara bekerjanya adalah dengan mengkaji first impression pada pasien anak agar perawat segera dapat memberikan pertolongan untuk mencegah komplikasi lebih parah hingga kematian.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Deteksi kegawatadaruratan menggunakan PAT dapat dilakukan kurang dari 1 menit dan sangat membantu praktisi kesehatan (perawat dan tenaga kesehatan lainnya) dalam mendeteksi dan menangani kegawatan pada anak terutama di masa pandemi," kata dia.

Dessi mengatakan, PAT baru pertama kali diciptakan di Indonesia bahkan di dunia.

Aplikasi tersebut juga sudah terdaftar di HAKI sehingga dapat digunakan oleh perawat dan tenaga kesehatan lainnya.

Baca juga: Kesehatan Anak Terancam saat Pandemi, Pemerintah Diminta Fokus Faskes

Saat ini, kata dia, aplikasi tersebut juga telah digunakan para perawat dan tenaga kesehatan lainnya di Rumah Sakit dr. Suyoto, Jakarta.

"Penggunaan aplikasi ini juga dapat menjadi salah satu solusi untuk meminimalisir transmisi Covid-19 karena bersifat paperless," kata dia.

"Sistem paperless documentation ini dapat mengurangi kemungkinan transmisi infeksi melalui benda-benda yang ada di Instalasi Gawat Darurat (IGD)," kata dia.

Adapun proyek pengembangan aplikasi tersebut merupakan hasil karya bersama dengan mahasiswa peminatan keperawatan anak program magister FIK UI yang dimulai pada bulan April 2020.

Proyek tersebut juga dibiayai Direktorat Inovasi dan Techno Park UI dan bekerja sama dengan RS dr. Suyoto, Jakarta.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Golkar Siapkan Pengganti Azis Syamsuddin di DPR

Golkar Siapkan Pengganti Azis Syamsuddin di DPR

Nasional
Golkar Tawarkan Bantuan Hukum pada Azis Syamsuddin yang Tersandung Kasus Dugaan Suap

Golkar Tawarkan Bantuan Hukum pada Azis Syamsuddin yang Tersandung Kasus Dugaan Suap

Nasional
Kompolnas: Polri Harus Evaluasi Strategi Keamanan di Papua Pasca Penyerangan Puskemas Kiwirok

Kompolnas: Polri Harus Evaluasi Strategi Keamanan di Papua Pasca Penyerangan Puskemas Kiwirok

Nasional
Azis Syamsuddin Nyatakan Mundur dari Jabatan Wakil Ketua DPR

Azis Syamsuddin Nyatakan Mundur dari Jabatan Wakil Ketua DPR

Nasional
Wapres: Indonesia Berpotensi Jadi Produsen Produk Halal Terbesar Dunia, tapi Belum Dioptimalkan

Wapres: Indonesia Berpotensi Jadi Produsen Produk Halal Terbesar Dunia, tapi Belum Dioptimalkan

Nasional
Komnas HAM Bernegosiasi dengan KKB Untuk Evakuasi Nakes Gerald Sokoy

Komnas HAM Bernegosiasi dengan KKB Untuk Evakuasi Nakes Gerald Sokoy

Nasional
Terjadi Pembakaran Mimbar Masjid di Makassar, JK Minta Masyarakat Tak Terprovokasi

Terjadi Pembakaran Mimbar Masjid di Makassar, JK Minta Masyarakat Tak Terprovokasi

Nasional
Wapres: Tak Boleh Lagi Bertumpu pada SDA, tapi SDM yang Kuasai Riset dan Inovasi

Wapres: Tak Boleh Lagi Bertumpu pada SDA, tapi SDM yang Kuasai Riset dan Inovasi

Nasional
Pemerintah Diharapkan Jamin Keamanan Nakes di Daerah Konflik

Pemerintah Diharapkan Jamin Keamanan Nakes di Daerah Konflik

Nasional
Menlu Harap Negara-negara Lain Pertimbangkan Indonesia Keluar dari Red List Dunia

Menlu Harap Negara-negara Lain Pertimbangkan Indonesia Keluar dari Red List Dunia

Nasional
Komnas HAM Minta Polda Tingkatkan Jaminan Keamanan untuk Nakes di Papua

Komnas HAM Minta Polda Tingkatkan Jaminan Keamanan untuk Nakes di Papua

Nasional
Nama Azis Syamsuddin di Pusaran Kasus Korupsi...

Nama Azis Syamsuddin di Pusaran Kasus Korupsi...

Nasional
Wapres: Program Pemerintah Saat ini Membangun SDM Unggul dan Kreatif

Wapres: Program Pemerintah Saat ini Membangun SDM Unggul dan Kreatif

Nasional
Wapres: Riset dan Inovasi Penting untuk Kemajuan Ekonomi Negara

Wapres: Riset dan Inovasi Penting untuk Kemajuan Ekonomi Negara

Nasional
Soal Azis Syamsuddin Ditahan KPK, Airlangga Hartarto: Golkar Sedang Kaji secara Mendalam

Soal Azis Syamsuddin Ditahan KPK, Airlangga Hartarto: Golkar Sedang Kaji secara Mendalam

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.