Kompas.com - 28/03/2021, 12:54 WIB
Ledakaan yang diduga bom bunuh diri di dekat Gereja Katedral Makassar pada Minggu (28/3/2021). [SS/Twitter Via The Straits Times] SS/Twitter Via The Straits TimesLedakaan yang diduga bom bunuh diri di dekat Gereja Katedral Makassar pada Minggu (28/3/2021). [SS/Twitter Via The Straits Times]
Penulis Irfan Kamil
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Divisi Humas Polri Irjen Argo Yuwono mengonfirmasi kejadian ledakan di depan Gereja Katedral, Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (28/3/2021).

“Memang benar ada kejadian ledakan yang terjadi tadi pagi hari Minggu tanggal 28 Maret 2021 sekitar pukul 10.20 menit WITA di pintu gerbang Gereja Katedral di Makkasar,” kata Argo dalam konferensi pers, Minggu (28/3/2021).

Argo mengatakan, terkait kejadian tersebut kepolisian daerah Sulawesi Selatan bersama Polrestabes Makasaar langsung melakukan olah kejadian perkara.

“Kita mendapatkan informasi bahwa ada dua orang yang berboncengan menggunakan kendaraan roda dua jenis sepeda motor matic yang plat nomor polisi DT 5984 MD ini diduga dinaiki oleh dua orang yang kemudian terjadi ledakan di depan pintu gerbang gereja Katedral Makassar ini,” ujar Argo.

Baca juga: Dewan Masjid Indonesia Kutuk Bom Bunuh Diri di Area Katedral Makassar


Argo menyebut, pelaku diduga hendak masuk ke pelataran gereja melalui pintu gerbang.

Namun, saat pelaku datang kegiatan Misa di gereja sudah selesai.

Diduga, melihat banyak orang yang keluar dari Gereja, pelaku kemudian melakukan ledakan di depan gerbang.

“Dua orang tadi dicegah oleh security gereja tersebut tapi kemudian terjadilah ledakan itu,” kata Argo.

Lebih lanjut Argo menjelaskan dari hasil informasi di lapangan, ditemukan sepeda motor yang sudah hancur dan beberapa bagian tubuh.

Baca juga: Kominfo Minta Masyarakat Tak Sebar Luaskan Video atau Foto Bom Bunuh Diri Depan Gereja Katedral Makassar

Ia juga menyebut, sejumlah pihak keamanan gereja dan jemaat gereja mengalami luka-luka akibat kejadian ini. Korban rata-rata mengalami luka di bagian leher, dada, muka, tangan dan kaki.

Seorang keamanan gereja terluka di bagian perut dan kepala, ada juga yang mengalami luka-luka lecet tangan dan kaki, dan ada yang terkena serpihan-serpihan.

“Jadi ada 14 korban yang sekarang masih dalam perawatan, yang sedang ditangani oleh dokter dan mudah-mudahan segera kembali yang sakit-sakit ringan,” ucap Argo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.