Kubu KLB Konpers di Hambalang Tanpa Moeldoko Dipertanyakan, Dinilai Tanpa Artis Utama

Kompas.com - 26/03/2021, 14:52 WIB
Salah satu tokoh kubu kontra-AHY atau kubu KLB Deli Serdang Max Sopacua dalam konferensi pers di Hambalang, Kabupaten Bogor, Kamis (25/3/2021). YouTube.com/Kompas TVSalah satu tokoh kubu kontra-AHY atau kubu KLB Deli Serdang Max Sopacua dalam konferensi pers di Hambalang, Kabupaten Bogor, Kamis (25/3/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat politik Hendri Satrio mengaku belum bisa menilai apa maksud dan tujuan kubu Kongres Luar Biasa (KLB) menggelar konferensi pers di Hambalang, Bogor, Jawa Barat, Kamis (25/3/2021) terkait polemik Partai Demokrat.

Ia masih bingung mengapa kubu KLB memilih Hambalang sebagai tempat konferensi pers. Untuk itu, ia mempertanyakan kembali maksud dan tujuan kubu KLB memilih Hambalang.

"Saya juga terus terang agak bingung, karena penempatannya itu. Ada beberapa hal, yang pertama, lokasi itu belum bisa mewakili konten yang terjadi saat ini. Jadi yang pertama, memilih Hambalang itu untuk tujuan apa?" kata Hendri saat dihubungi Kompas.com, Jumat (26/3/2021).

Baca juga: Diminta Usut Lagi Kasus Hambalang, KPK: Upaya Menarik Kami ke Pusaran Politik Bukan Hal Baru

Hendri menilai, persoalan Hambalang perlu dilihat dari siapa yang membangun proyek tersebut.

Ia berpendapat, justru bukan Partai Demokrat yang membangun kawasan tersebut, melainkan dibangun oleh pemerintah kala itu yang mana dipimpin Presiden ke-6 Republik Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

"Jadi menurut saya pemilihannya (konferensi pers) juga tidak tepat. Ini yang akhirnya membuat masyarakat lebih banyak membicarakan kenapa di Hambalang, ketimbang dari konten konferensi pers itu sendiri," ucapnya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berikutnya, pendiri Lembaga Survei KedaiKOPI ini justru menyayangkan kubu KLB yang kembali tak menghadirkan Ketua Umum Partai Demokrat versi mereka, yaitu Kepala Kantor Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko.

Baca juga: Jokowi Respons Cepat Isu Jabatan Presiden 3 Periode, Kenapa Diam soal Moeldoko?

Padahal, menurut Hendri, kehadiran Moeldoko sangat penting bagi kubu KLB.

Ia menganalogikan konferensi pers sebagai sebuah pentas dan Moeldoko sebagai artis utamanya.

"Star of the drama-nya enggak ada, Pak Moeldoko itu enggak ada. Jadi ibaratnya, ini ada sebuah pentas, tapi artis utamanya itu enggak datang. Jadi bukan hanya enggak tuntas pentasnya, tetapi juga enggak atraktif, enggak menarik," ucap dia.

Berdasarkan hal tersebut, Hendri pun berpandangan, konferensi pers yang digelar kubu KLB pada Kamis kemarin tidak jelas makna dan tujuannya.

Selain itu, dia juga heran apabila tujuan dari konferensi pers di Hambalang itu dinilai untuk menunjukkan keburukan Partai Demokrat pada masa itu.

Baca juga: Demokrat: Penyelidikan Hambalang terhadap Partai Sudah Selesai

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kepercayaan Publik terhadap KPK Terendah, Pukat UGM: Pengeroposan dari Dalam

Kepercayaan Publik terhadap KPK Terendah, Pukat UGM: Pengeroposan dari Dalam

Nasional
MAKI Cabut Gugatan Praperadilan UU KPK

MAKI Cabut Gugatan Praperadilan UU KPK

Nasional
Kasus Covid-19 di Indonesia Tembus 2 Juta yang Membuat Pemerintah Perketat PPKM Mikro

Kasus Covid-19 di Indonesia Tembus 2 Juta yang Membuat Pemerintah Perketat PPKM Mikro

Nasional
Kasus Covid-19 di DKI Melonjak, Anies Diminta Pertimbangkan Lockdown 14 Hari

Kasus Covid-19 di DKI Melonjak, Anies Diminta Pertimbangkan Lockdown 14 Hari

Nasional
Ditarget Rampung 2022, PLBN Natuna Diharapkan Tumbuhkan Ekonomi di Perbatasan

Ditarget Rampung 2022, PLBN Natuna Diharapkan Tumbuhkan Ekonomi di Perbatasan

Nasional
Akurasi Antigen Disebut Lebih Rendah dari PCR, Kemenkes: Sudah Direkomendasikan WHO

Akurasi Antigen Disebut Lebih Rendah dari PCR, Kemenkes: Sudah Direkomendasikan WHO

Nasional
IDI Imbau Sebaiknya Laporan Harian Covid-19 Berdasarkan PCR dan Antigen Dipisahkan

IDI Imbau Sebaiknya Laporan Harian Covid-19 Berdasarkan PCR dan Antigen Dipisahkan

Nasional
Posko Minim, Mendagri Sebut PPKM Mikro Belum Diimplementasikan Optimal

Posko Minim, Mendagri Sebut PPKM Mikro Belum Diimplementasikan Optimal

Nasional
Wamenkumham Ungkap Alasan Urgensi RKUHP, Berorientasi Hukum Pidana Modern hingga Atasi Overkapasitas Lapas

Wamenkumham Ungkap Alasan Urgensi RKUHP, Berorientasi Hukum Pidana Modern hingga Atasi Overkapasitas Lapas

Nasional
DFW Terima Aduan 3 ABK Indonesia Telantar 6 Bulan di Somalia

DFW Terima Aduan 3 ABK Indonesia Telantar 6 Bulan di Somalia

Nasional
Pemerintah Diminta Repatriasi 3 ABK Indonesia yang Telantar 6 Bulan di Somalia

Pemerintah Diminta Repatriasi 3 ABK Indonesia yang Telantar 6 Bulan di Somalia

Nasional
Kemen PPPA Ungkap Kesulitan Dapatkan Data Kekerasan Perempuan dan Anak

Kemen PPPA Ungkap Kesulitan Dapatkan Data Kekerasan Perempuan dan Anak

Nasional
Polri Tetapkan Dua Bekas Pimpinan Bank Jateng Cabang Jakarta dan Blora Jadi Tersangka

Polri Tetapkan Dua Bekas Pimpinan Bank Jateng Cabang Jakarta dan Blora Jadi Tersangka

Nasional
BPK Ungkap 6 Temuan Masalah Terkait Pelaksanaan Penanganan Pandemi dan Pemulihan Ekonomi Nasional

BPK Ungkap 6 Temuan Masalah Terkait Pelaksanaan Penanganan Pandemi dan Pemulihan Ekonomi Nasional

Nasional
Kemenkes Yakin Pengetatan PPKM Mikro Efektif Atasi Lonjakan Kasus Covid-19

Kemenkes Yakin Pengetatan PPKM Mikro Efektif Atasi Lonjakan Kasus Covid-19

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X