Jokowi dan Cerita Topeng Petruk

Kompas.com - 26/03/2021, 07:00 WIB
Presiden RI Joko Widodo (ketiga kanan) didampingi Gubernur DIY Sri Sultan HB X (kanan) dan seniman Yogyakarta Butet Kartaredjasa (kedua kanan) meninjau vaksinasi untuk seniman di Padepokan Seni Bagong Kussudihardjo, Bantul, Rabu (3/10/2021). Dalam kunjungan itu Presiden Joko Widodo menyaksikan secara langsung proses vaksinasi COVID-19 bagi seniman di Yogyakarta. ANTARA FOTO/Diaz Firmansyah/AFA/hp. ANTARA FOTO/Guntur Aga Tirtana/Radar JogjaPresiden RI Joko Widodo (ketiga kanan) didampingi Gubernur DIY Sri Sultan HB X (kanan) dan seniman Yogyakarta Butet Kartaredjasa (kedua kanan) meninjau vaksinasi untuk seniman di Padepokan Seni Bagong Kussudihardjo, Bantul, Rabu (3/10/2021). Dalam kunjungan itu Presiden Joko Widodo menyaksikan secara langsung proses vaksinasi COVID-19 bagi seniman di Yogyakarta. ANTARA FOTO/Diaz Firmansyah/AFA/hp.

KETIKA Presiden Joko Widodo (Jokowi) menghadiri acara vaksinasi di Padepokan Seni Bagong Kusudiardjo, Bantul, Yogyakarta, Kamis pagi, 10 Maret 2021 lalu, digelar acara penyambutan seni tari topeng petruk.

Penampilan sembilan penari berbusana tokoh wayang Petruk ini langsung viral dan jadi pembahasan ramai di media sosial sampai saat ini.

Baca juga: Jokowi Tinjau Vaksinasi Massal 517 Seniman dan Budayawan Yogyakarta

Banyak tafsiran bermunculan mengenai acara seni tari ini. Ada yang mengatakan para penari ini tampil dengan topeng Pinokio yang dikutuk menjadi hindung panjang karena berbohong. Penampilan para penari ini ditafsirkan sebagai sindiran atau parodi kepada Jokowi.

Ada yang mengatakan pemilik Padepokan Seni Bagong Kussudiardja (PSBK) ini, Butet Kartaredjasa, menyambut Jokowi dengan melancarkan kritik halus atau sindiran gaya Jawa kepada presiden.

“Ini cara Butet menyindir Jokowi,” ujar seorang mantan menteri kabinet Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla.

Setelah acara ini saya kontak Butet yang sedang tidur siang di tempat tinggalnya di Yogyakarta.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Seni tari ini menampilkan para penari bertopeng tokoh Pinokio atau Petruk?” tanya saya.

“Bukan Pinokio, tapi topeng Petruk punakawan, wong cilik,” jawab Butet.

“Tapi terserahlah bagi mereka yang sedang cari panggung politik menafsirkan menurut kemauan mereka sendiri-sendiri tentang tarian topeng Petruk itu,” kata Butet.

Tapi tokoh Petruk dalam dunia perwayangan Jawa, wayang kulit maupun wayang orang, punya hidung panjang hampir mirip dengan tokoh Pinokio yang sedang kena kutuk karena berbohong.

Lalu saya kirimkan kepada Butet berapa tulisan dari media sosial. Bunyinya seperti ini.

“Sudah wajar......kalau Jokowi ketika mengunjungi padepokan Bagong Kussudiardjo disambut oleh pasukan Pinokio berbusana adat Jawa, dan Butet Kertadjasa tentunya,” kata tulisan di medsos tersebut.

“Sambutan dengan pasukan Pinokio berbusana adat Jawa merupakan sindiran yang pas, telak dan terukur,”  lanjut tulisan itu.

Menurut Butet, kedatangan Presiden ke padepokan seni itu untuk menyaksikan acara vaksinasi covid-19 bagi para pekerja seni, budayawan dan lain-lainnya. Pagi itu, kata Butet, ada 517 seniman, budayawan dan pekerja seni lainnya.

Sekitar satu minggu sebelumnya, tutur Butet, salah seorang pembantu Presiden Jokowi, Anggit, mengkontak dirinya. Anggit bertanya apakah padepokan seni di Bantul itu bisa digunakan untuk vaksinasi yang akan disaksikan oleh Presiden.

“Saya jawab bisa walaupun tidak mudah untuk mengumpulkan para seniman dan para budayawan untuk vaksinasi ini,” kata Butet,

Budayawan dan seniman dibutuhkan

Menurut Butet, acara vaksinasi di PSBK di Bantul ini menunjukan bahwa pemerintahan Jokowi sangat membutuhkan budayawan, seniman dan para pekerja seni.

“Ini penting sekali, selain itu acara ini bisa mendorong para pekerja seni untuk tidak takut disuntik vaksin ini,” ujar Butet.

Penampilan tari topeng Petruk karya Pandiman Djojonegoro dari padepokan Omah Cangkem dan Koreografer Anter Asmototejo, menurut Butet justru hendak menampilkan tokoh wayang Petruk.

“Itu Petruk punakawan, wong cilik. Maka ketika Petruk diberi kesempatan jadi pemimpin (atau raja atau ratu), bergelarlah dia sebagai Ratu Petruk kantong bolong. Kekayaan yang Ratu Petruk peroleh tidak dikantongin sendiri, tapi masuk kantong bolong (berlubang)....ini artinya jatuh ke tangan rakyat atau dikembalikan pada wong cilik,” jelas Butet.

Di antara mereka yang ikut divaksin adalah Romo Sindunata SJ. “Beliau di antara budayawan dan seniman yang saya beri prioritas untuk dapat vaksin ini,” ujar Butet.

Kebetulan Romo Sindu adalah wartawan, punya padepokan seni yang diberi nama Omah Petruk di tepi Kali Boyong di Sleman, Yogyakarta, di lereng Gunung Merapi.

Menurut sebuah tulisan wartawan, padepokan ini diberi nama Omah Petruk, karena tokoh wayang Petruk ini adalah punakawan (abdi pemimpin) yang cerdas dan pandai bicara.

Ketika saya tanya apakah tokoh Petruk dalam tarian topeng Petruk di PSBK sama dengan tokoh Petruk yang dilukiskan di tepi Kali Boyong itu, Butet mengatakan beda.

Tentang Omah Petruk yang dikelola Romo Sindu ini, saya punya cerita kecil. Cerita itu menjadi salah satu artikel ringan dalam buku Sisi Lain Istana Jilid III - Sarung Jokowi dan Wak, Wak, Wak yang diterbitkan Penerbit Buku Kompas Jakarta pada 2017.

Dalam artikel dengan subjudul Mata Jokowi ditutup Kain Hitam itu saya cerita tentang pentas monolog seniman muda Yogyakarta, Ferry Luviyanto, di depan tujuh patung para presiden Republik Indonesia yang ada di Omah Petruk itu. Pentas ini berlangsung saat hujan gerimis Kamis malam, 25 November 2014.

Ferry dalam pentas ini melakonkan dirinnya seperti ketujuh presiden itu dengan penuh kejenakaan. Penampilannya itu diakhiri dengan menutup mata patung Jokowi dengan kain hitam.

“Supaya presiden ketujuh ini tidak hanya bisa melihat realitas negeri ini dengan mata fisiknya, tapi juga bisa melihat dengan mata bainnya seperti Gus Dur,” ujar Ferry dengan gaya jenaka di sambut tepuk tangan hadirin.

Tentang tokoh wayang Petruk yang banyak dibicarakan ini memang punya banyak penafsiran. Untuk menuliskan beberapa penfasiran tentang tokoh Petruk ini saya membaca dua buku, yakni yang pertama adalah buku berjudul Petruk dadi Ratu: Polah Tingkah Penguasa yang Tidak Mampu oleh Dr Suwardi Endraswara, M.Hum.

Buku kedua berjudul Merapi dan Orang Jawa, Persepsi dan Kepercayaanya oleh Lucas Sasongko Triyoga. Di cover depan buku terbitan Grasindo, PT Gramedia Widiasarana Jakarta, tahun 2010 ini dituliskan potongan kalimat dari Profesor Michael R. Dove, Ph D, seorang pakar antropologi ekologi yang kini mengajar di Yale Scholl of Forestry and Environmental Studies, Amerika Serikat. Bunyinya demikian, “Menajubkan....buku ini merupakan karang pertama yang menganalisa gunung berapi di Indonesia dari segi manusia....”.

 

Dalam buku tulisan Lucas Sasongko Triyoga (Koko) ini dituliskan tentang tokoh Kyai atau Eyang Petruk, salah satu penguasa di kawasan Gunung Merapi atau Keraton (Kerajaan) Merapi. Ini adalah sebuah kepercayaan yang sangat populer di wilayah Gunung Merapi di Jawa Tengah dan Yogyakarta.

Lucas Sasongko Triyoga, memperoleh gelar sarjana antropologi dari Universitas Gadjah Mada, Yogakarta, tahun 1987, pernah kerja di Majalah Kebudayaan Basis dan wartawan sejumlah media massa di Jakarta dan Bandung. Ia lama jadi peneliti lingkungan hidup dan kini tinggal di Yogya.

Dalam bukunya Lucas menuliskan, Gunung Merapi merupakan satu gunung berapi yang aktif di Indonesia dan dipercayai sebagai keraton mahluk halus, surga perantauan para roh, dan tempat bersemayam roh para leluhur Keraton Mataram.

Di antara leluhur Mataram yang terkenal di Gunung Merapi, terutama di Desa Wukirsari (bagian barat dan utara Gunung Merapi) adalah Eyang atau Kyai Petruk.

Eyang Petruk diyakini oleh banyak orang dari Merapi sampai saat ini sebagi salah satu bupati keraton Merapi. Eyang Petruk populer karena sering menampakan diri untuk memberi tahu penduduk gunung itu manakala sang gunung hendak erupsi. Eyang Petruk juga selalu memberi tahu cara bagaimana menyelamatkan diri dari bahaya erupsi.

Minggu, 21 Maret 2021 lalu saya kontak seorang jurukunci atau penjaga Candi Wukir (peninggalan Kerjaan Mataram Hindu abad ke-7) di lereng barat Merapi bernama Fadly Ananto alias Anto (28 tahun).

Ia mengatakan, tokoh Eyang atau Kyai Petruk ini sangat populer di tempat tinggalnya Muntilan Magelang.

“Eyang Petruk nampak di awan bila terjadi erupsi atau letusan,” ujar Anto yang sering kontak saya untuk minta tolong dicarikan pembeli untuk emping singkong manis buatannya.

Menurut Anto, seperti yang ditulis penulis sejarah Indonesia asal Australia, MC Ricklefs, letusan Merapi dan pemunculan tokoh Petruk, sangat dipercayai sebagai isyarat akan munculnya masalah di negeri ini.

Sebagai catatan kecil. Saya pernah pernah bertemu Anto di Candi Waukir, beberapa pekan lalu. Saya diajak teman-teman yang bekerja di kompleks istana kepresidenan di Jakarta. Anto menjadi pemandu rombongan kami dari Jakarta ketika mengadakan acara di Candi Wukir, Muntilan itu.

Petruk, reformis di negara korup

Di masyarakat Jawa ada seribu lakon dan tokoh Petruk. Seribu, di sini artinya banyak. Mari kita baca dan kita cuplik-cuplik kalimat-kalimat dari buku Petruk dadi Ratu: Polah tingkah Penguasa yang tidak Mampu.

Di bawah sub judul Petruk Sang Reformis di Negara Korup, Dr Suwardi Endraswara antara lain membuat kalimat-kalimat seperti berikut.

“Sebenarnya agak berat mengisahkan soal Petruk ini, abot begitu. Karena cerita yang berasal dari dunia perwayangan ini adalah jenis cerita karangan alias kembangan, alias tambahan dari cerita utama Mahabarata yang asli.”

Kisah ini merupakan hasil imajinasi kritis para pekerja seni. Sentuhan estetis dan sekaligus politis amat menarik diperbincangkan. Bayangkan mana ada tokoh Semar, Gareng, Petruk, Bagong, ( Togok, Mbilung, Cangik, Limbuk) di lakon Mahabarata made in India telah menarik dikaitkan dengan dunia politik. Jadi bisa dibilang punakawan ini cerita tambahan produk lokal, made in dalam negeri.

Suwardi Endrawara, lahir di Kulon Progo, Yogyakarta, 3 April 1964 ini adalah doktor yang mempelajari teks-teks mistis kejawen. Ia antara lain menuliskan kalimat-kalimat seperti berikut ini pula.

“Petruk itu dikira sang reformis sejati. Petualangan dia menjadi raja, banyak dikira sebuah spekulatif yang menjanjikan ketentraman. Terlebih lagi ketika negara sudah mulai kolaps, orang Jawa lalu mendewakan dongeng-dongeng. Di negeri dongeng, segalanya fantastis . Banyak hal yang tidak mungkin menjadi mungkin.”

Kembali kepercakapan dengan Butet. Ketika saya tanya lagi tentang tokoh Petruk itu sama yang ada di dua buku itu, Butet mengatakan bukan. Tai Butet mengatakan, tentang Petruk ini memang “macem-macem”.

Apakah Petruk punya anak ?

“Setahu saya nggak sih,” jawab Butet.

Ketika saya tanya pada seorang wartawati yang tidak mau disebutkan namanya, ia mengatakan, “Kalau penguasa semacam Petruk itu mempunyai keturunan maka kekuasaanya akan turun-temurun.”



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satgas: Penyelenggaraan Konser Bergantung pada Kebijakan Pemda

Satgas: Penyelenggaraan Konser Bergantung pada Kebijakan Pemda

Nasional
Komnas HAM Belum Terima Konfirmasi Istana soal Pertemuan dengan Jokowi Terkait Polemik TWK

Komnas HAM Belum Terima Konfirmasi Istana soal Pertemuan dengan Jokowi Terkait Polemik TWK

Nasional
Kapolri Sebut Presiden Jokowi Setuju 56 Pegawai Nonaktif KPK Direkrut Jadi ASN Polri

Kapolri Sebut Presiden Jokowi Setuju 56 Pegawai Nonaktif KPK Direkrut Jadi ASN Polri

Nasional
BKKBN Tunggu Proses Hukum Kasus Dugaan Penipuan Terkait Jabatan yang Dialami Mantan Kolonel TNI AU

BKKBN Tunggu Proses Hukum Kasus Dugaan Penipuan Terkait Jabatan yang Dialami Mantan Kolonel TNI AU

Nasional
Kapolri Bakal Rekrut 56 Pegawai KPK yang Tak Lolos TWK Jadi ASN Polri

Kapolri Bakal Rekrut 56 Pegawai KPK yang Tak Lolos TWK Jadi ASN Polri

Nasional
Pilih Nyemplung Menanam Mangrove, Jokowi: Masak Saya Sendiri di Darat, Kan Nggak Lucu...

Pilih Nyemplung Menanam Mangrove, Jokowi: Masak Saya Sendiri di Darat, Kan Nggak Lucu...

Nasional
Jokowi: Indonesia Punya Hutan Mangrove Terluas di Dunia, Wajib Kita Pelihara

Jokowi: Indonesia Punya Hutan Mangrove Terluas di Dunia, Wajib Kita Pelihara

Nasional
Temui Menkopolhukam, Nasdem Usulkan Ulama Syaikhoni Kholil Jadi Pahlawan Nasional

Temui Menkopolhukam, Nasdem Usulkan Ulama Syaikhoni Kholil Jadi Pahlawan Nasional

Nasional
Deputi KSP Khawatir Revisi UU ASN Buka Celah Jual Beli Jabatan

Deputi KSP Khawatir Revisi UU ASN Buka Celah Jual Beli Jabatan

Nasional
Ini 10 Desa Terbaik di Indonesia dalam Keterbukaan Informasi Publik

Ini 10 Desa Terbaik di Indonesia dalam Keterbukaan Informasi Publik

Nasional
Azyumardi Azra: Jokowi Tak Minat dengan KPK, Pidato Kenegaraannya Tak Singgung soal Korupsi

Azyumardi Azra: Jokowi Tak Minat dengan KPK, Pidato Kenegaraannya Tak Singgung soal Korupsi

Nasional
Respons Wakil Ketua MKD soal Rendahnya Tingkat Kepercayaan Publik terhadap DPR

Respons Wakil Ketua MKD soal Rendahnya Tingkat Kepercayaan Publik terhadap DPR

Nasional
Panglima TNI Apresiasi Sinergitas Satgas Madago Raya Buru Teroris Poso

Panglima TNI Apresiasi Sinergitas Satgas Madago Raya Buru Teroris Poso

Nasional
Kemendagri Terbitkan Aturan soal PON XX Papua, Penonton di Stadion Dibatasi

Kemendagri Terbitkan Aturan soal PON XX Papua, Penonton di Stadion Dibatasi

Nasional
Soal Varian Baru R.1, Satgas: Pengingat bahwa Covid-19 Belum Sepenuhnya Hilang

Soal Varian Baru R.1, Satgas: Pengingat bahwa Covid-19 Belum Sepenuhnya Hilang

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.