Kompas.com - 24/03/2021, 11:37 WIB
Wapres Ma'ruf Amin saat memberi sambutan di acara peringatan Hari Tuberkulosis (TB) Sedunia 2021 secara virtual, Rabu (24/3/2021). Dok. KIP/SetwapresWapres Ma'ruf Amin saat memberi sambutan di acara peringatan Hari Tuberkulosis (TB) Sedunia 2021 secara virtual, Rabu (24/3/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengatakan, Indonesia saat ini sedang menghadapi beban tiga penyakit yang muncul bersamaan (triple burden of diseases).

Hal tersebut disampaikan Ma'ruf di acara peringatan Hari Tuberkulosis (TB) Sedunia secara virtual, Rabu (24/3/2021).

"Terlepas dari situasi pandemi Covid-19 saat ini, kita harus mengakui tantangan sektor kesehatan masih sangat besar. Saat ini kita sedang menghadapi triple burden of diseases atau beban tiga penyakit yang muncul secara bersamaan," kata dia.

Ketiga beban penyakit tersebut adalah prevalensi penyakit tidak menular secara cepat, angka penyakit menular klasik yang masih relatif tinggi, serta munculnya fenomena ragam penyakit infeksi baru yang berevolusi dari penyakit lama, seperti Covid-19.

Baca juga: Wapres: Sumber Daya untuk Atasi Penyakit TB Terkuras ke Covid-19

Ma'ruf mengatakan, dalam kurun waktu lebih dari 15 tahun telah terjadi transisi epidemiologis penyakit di Indonesia.

Transisi tersebut ditunjukkan dengan penyakit tidak menular seperti jantung, stroke, dan gagal ginjal yang meningkat lebih dari 57 persen dari semula 37 persen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Transisi epidemiologis ini tentu perlu perhatian besar, karena selain menjadi beban utama pembiayaan kesehatan dalam program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN), penyakit tidak menular ini disebabkan perilaku hidup tidak sehat," kata dia.

Padahal, kata dia, penyakit-penyakit tidak menular itu dapat dicegah. Salah satunya dengan memperbaiki pola makan yang tidak seimbang, berolahraga rutin, hingga tidak merokok.

Baca juga: Ini Tanggapan Wapres soal Kontroversi Vaksin Covid-19 AstraZeneca

"Saat berbagai penyakit tidak menular tersebut telah menjadi beban utama pembiayaan kesehatan di Indonesia, kita masih harus berhadapan dengan masih tingginya prevalensi penyakit menular klasik termasuk tuberkulosis (TB), kusta, demam berdarah, dan malaria," ucap dia.

Dikutip dari uii.ac.id, triple burden disease merupakan istilah berbagai penyakit yang mengalami peningkatan tingkat insidensinya di Indonesia, di mana triple burden disease terdiri dari non communicable disease, communicable disease, dan re-emerging disease.

Non communicable disease merupakan penyakit-penyakit yang tidak menular seperti penyakit kardiovaskular, kanker, maupun sindrom metabolik.

Communicable disease merupakan penyakit menular seperti tuberculosis dan campak. Sementara re-emerging disease merupakan penyakit yang pernah menghilang namun kemudian muncul kembali seperti difteri.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.