Kompas.com - 24/03/2021, 10:41 WIB
Wakil Presiden Ma'ruf Amin saat membuka Rakernas BSI secara virtual, Kamis (25/2/2021). Dok. KIP/SetwapresWakil Presiden Ma'ruf Amin saat membuka Rakernas BSI secara virtual, Kamis (25/2/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengatakan, mengubah persepsi masyarakat tentang wakaf uang membutuhkan upaya yang besar.

Sebab selama ini masyarakat masih menilai bahwa wakaf hanya bisa dilakukan dengan barang atau tanah untuk masjid, makam, atau madrasah.

"Ini memang pekerjaan besar mengubah persepsi, pemahaman masyarakat (tentang wakaf uang), yang kalau dalam bahasa fiqih-nya ini, ini masalah-masalah yang terbarukan," kata Ma'ruf dalam webinar bertajuk Potensi Wakaf Besar tapi Literasinya Rendah yang disiarkan daring, Kamis (4/3).

Baca juga: Wapres soal Wakaf Uang: Yang Penting Bukan Fisiknya, tapi Manfaatnya

Ma'ruf memastikan, wakaf uang yang akan terkumpul nantinya tidak berbentuk uang secara fisik, tetapi lebih kepada nilainya.

Oleh karena itu, ia pun berharap agar masyarakat tidak ragu melakukan wakaf uang.

Nilai tersebut, kata dia, akan diinvestasikan dalam berbagai portofolio yang aman dan menguntungkan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kemudian manfaatnya pun akan diberikan kepada penerima wakaf (wakif).

"Jadi Gerakan Nasional Wakaf Uang (GNWU) yang baru diluncurkan diharap sebagai literasi masyarakat jika wakaf bisa dalam bentuk uang," kata Ma'ruf.

Baca juga: Soal Wakaf Uang, Wapres: Seharusnya Masyarakat Berterima Kasih pada Pemerintah

Dalam hal wakaf uang, kata dia, Ma'ruf juga memastikan kembali bahwa pemerintah hanya memfasilitasi melalui koordinasi Badan Wakaf Indonesia (BWI).

BWI akan melakukan pengelolaan wakaf uang yang terjamin melalui lembaga penerima wakaf berupa bank.

Setelah melalui bank, kata dia, nantinya wakaf dikembangkan agar nilainya tidak boleh kurang atau hilang.

"Hasilnya nanti dikembalikan kepada nazir sesuai niat si pemberi wakaf untuk apa? Untuk dibuat pendidikan? Untuk sosial? Untuk beasiswa? Atau untuk pengembangan ekonomi masyarakat?" ucap dia.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.