Kompas.com - 10/03/2021, 07:51 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan, vaksinasi tidak boleh ditunda sekalipun ada kekhawatiran terhadap varian baru virus corona.

Menurut Wiku, vaksin merupakan intervensi yang sudah teruji manfaat kesehatan maupun kemampuannya untuk menyelamatkan nyawa.

"Kita tidak boleh menunda vaksinasi atas dasar kekhawatiran varian baru yang muncul bahkan jika vaksin mungkin akan kurang efektif terhadap beberapa varian virus Covid-19," kata Wiku dalam konferensi pers yang ditayangkan YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (9/3/2021).

Baca juga: Satgas Ingatkan Pemalsuan Vaksin Covid-19 adalah Tindak Kriminal

Vaksin Covid-19 yang ada saat ini diharapkan dapat memberikan beberapa proteksi untuk melawan varian baru virus corona.

Sebab, pada prinsipnya, pengembangan vaksin Covid-19 memperhatikan respons imun yang luas serta mempertimbangkan berbagai antibodi dan sel.

Oleh karena itu, Wiku menegaskan, adanya mutasi virus corona tak membuat vaksin menjadi tidak efektif sama sekali.

"Jika salah satu vaksin terbukti kurang efektif terhadap satu atau lebih varian, maka hal itu dapat menjadi dasar perbaikan komposisi vaksin untuk melindungi dari varian tersebut secara spesifik," terangnya.

Baca juga: Satgas: Tak seperti PPKM, PSBB Ketat Tak Mampu Turunkan Kasus Aktif Covid-19

Menurut Wiku, saat ini peneliti lembaga pemerintahan di bidang kesehatan dan ilmuwan tengah bekerja keras untuk mengidentifikasi kemunculan varian baru virus corona. Waktu penelitian tersebut tidaklah sebentar.

Maka yang bisa dilakukan masyarakat saat ini ialah melakukan upaya semaksimal mungkin untuk mencegah penyebaran virus dan mutasi yang sangat mungkin mengurangi efikasi vaksin.

Sementara, produsen yang mendayagunakan vaksin harus terus menyesuaikan dengan kondisi evolusi virus corona.

Misalnya dengan memasukkan lebih dari satu strain dalam pengadaan satu produk vaksin, mengadakan suntikan penguat atau booster, dan lainnya.

"Layaknya berperang kita harus memanfaatkan senjata yang ada untuk dapat menang," ujar Wiku.

Baca juga: 6 Kasus Mutasi Virus Corona B.1.1.7 di Indonesia

Wiku melanjutkan, pemerintah berkomitmen untuk terus melakukan penelitian guna meningkatkan kualitas vaksin yang ada saat ini.

Pemerintah juga akan berupaya melakukan percepatan vaksinasi di Tanah Air dan memprioritaskan kelompok rentan untuk menekan laju penularan maupun kemunculan varian baru.

"Ingat, kita semua aman jika semua orang aman. Sehingga bukan hanya soal kesolidan nasional, namun juga masyarakat secara global," kata dia.

Untuk diketahui, kasus mutasi virus corona asal Inggris, B.1.1.7, telah ditemukan di Indonesia.

Baca juga: Kemenkes Tegaskan Belum Ada Kasus Mutasi Virus Corona B.1.1.7 di Jakarta

Jumlah kasus mutasi tersebut bertambah setelah ditemukan dua kasus yang dibawa WNI saat kembali dari Arab Saudi.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin melaporkan, ada penambahan empat kasus yang tersebar di empat provinsi, yakni Sumatera Selatan, Sumatera Utara, Kalimantan Timur dan Kalimantan Selatan.

"Di Palembang, Sumatera Selatan, pada 11 Januari 2021, Kalimantan Selatan 6 Januari, Balikpapan Kalimantan Timur dari 12 Februari dan ada yang keempat itu di Medan Sumatera Utara pada 28 Januari," kata Budi dalam Konferensi pers Perpanjangan PPKM Mikro secara virtual, Senin (8/3/2021).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jaksa Cecar Saksi soal Pembayaran Utang Rp 10 Miliar ke 212 Mart oleh ACT

Jaksa Cecar Saksi soal Pembayaran Utang Rp 10 Miliar ke 212 Mart oleh ACT

Nasional
Jokowi Soroti Keberadaan Asrama Mahasiswa Berdasarkan Kesamaan Daerah

Jokowi Soroti Keberadaan Asrama Mahasiswa Berdasarkan Kesamaan Daerah

Nasional
Minta KPK Taati UU Peradilan Militer, Eks KSAU: Orang Hukum Harusnya Ngerti...

Minta KPK Taati UU Peradilan Militer, Eks KSAU: Orang Hukum Harusnya Ngerti...

Nasional
GASPOL! Hari Ini: Jokowi Tunjuk Yudo Margono Calon Panglima TNI, Prestasi atau Politis?

GASPOL! Hari Ini: Jokowi Tunjuk Yudo Margono Calon Panglima TNI, Prestasi atau Politis?

Nasional
Jokowi: Pak Prabowo Punya Kerutan di Wajah dan Rambut Putih

Jokowi: Pak Prabowo Punya Kerutan di Wajah dan Rambut Putih

Nasional
Vaksinasi Polio Massal Digelar, Kadinkes Aceh Akui Sempat Ada Penolakan

Vaksinasi Polio Massal Digelar, Kadinkes Aceh Akui Sempat Ada Penolakan

Nasional
Helikopter Polri Hilang di Bangka Belitung, TNI AL Kerahkan 4 Alat Canggih

Helikopter Polri Hilang di Bangka Belitung, TNI AL Kerahkan 4 Alat Canggih

Nasional
Survei Charta Politika: Elektabilitas PDI-P Teratas, Demokrat Masuk Lima Besar

Survei Charta Politika: Elektabilitas PDI-P Teratas, Demokrat Masuk Lima Besar

Nasional
Putri Candrawathi Minta Maaf Usai Bikin Karier Anggota Polri Terhambat karena Kasusnya

Putri Candrawathi Minta Maaf Usai Bikin Karier Anggota Polri Terhambat karena Kasusnya

Nasional
UPDATE Korban Gempa Cianjur: 327 Orang Meninggal, 13 Hilang

UPDATE Korban Gempa Cianjur: 327 Orang Meninggal, 13 Hilang

Nasional
Soal Kriteria Pemimpin Jokowi, Kepala BIN: Kerutan Identik Prabowo, Tinggal Warna Rambut

Soal Kriteria Pemimpin Jokowi, Kepala BIN: Kerutan Identik Prabowo, Tinggal Warna Rambut

Nasional
Gelar Vaksinasi Massal, Kemenkes Targetkan 95 Persen Anak di Aceh Dapat Vaksin Polio

Gelar Vaksinasi Massal, Kemenkes Targetkan 95 Persen Anak di Aceh Dapat Vaksin Polio

Nasional
Wapres Bahas Perkembangan Papua dengan Tokoh Gereja

Wapres Bahas Perkembangan Papua dengan Tokoh Gereja

Nasional
Relawan Jokowi Masih Berkumpul, PKS Khawatir Wacana Presiden 3 Periode Masih Hidup

Relawan Jokowi Masih Berkumpul, PKS Khawatir Wacana Presiden 3 Periode Masih Hidup

Nasional
Survei Charta Politika: 59,7 Persen Responden Ingin Jokowi Kembali Reshuffle Kabinet

Survei Charta Politika: 59,7 Persen Responden Ingin Jokowi Kembali Reshuffle Kabinet

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.