Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 09/03/2021, 13:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Kementerian Pertahanan (Kemhan) terus melakukan pembaruan dan inovasi melalui penelitian dan pengembangan terhadap alat utama sistem senjata (alutsista) TNI sebagai upaya meningkatkan sistem pertahanan negara. Terbaru, lembaga ini membuat Mobile Command Control Vehicle (MCCV).

MCCV adalah kendaraan taktis berteknologi modern yang berfungsi sebagai pusat integrasi komunikasi dan komando pengendalian antara komandan operasi dengan prajurit atau personel di lapangan, baik di medan pertempuran maupun perkotaan.

Kepala pusat penelitian dan pengembangan (Kapuslitbang) alat peralatan pertahanan (Alpalhan) Brigjen TNI Rosidin MSi (han) MSc mengatakan, MCCV adalah terobosan dalam dunia militer.

Sebab, sebelumnya TNI belum memiliki kendaraan khusus untuk pusat komando dan pengendalian yang berperan sebagai mobile ground control station (MGCS).

Baca juga: Wamenhan Sebut Pembebasan Bea Impor Pengadaan Senjata untuk Peningkatan Alutista

“Sebagaimana diketahui (bahwa) satuan TNI memiliki alat komunikasi yang berbeda-beda. Maka dari itu, kehadiran MCCV dapat mengintegrasikan seluruh alat komunikasi dalam rangka komando dan pengendalian,” ujar Brigjen Rosidin saat memaparkan presentasi prototipe alutsista terbaru TNI kepada Kompas.com, di Kantor Balitbang Kemhan, Jakarta, Senin (1/3/2021).

Dalam rangka pusat komando pengendalian, Kapuslitbang Alpahan Balitbang Kemhan tersebut menyampaikan, kehadiran MCCV dapat membantu TNI dalam mengendalikan operasi mulai dari tingkat komandan hingga prajurit di lapangan.

“Ini bisa digunakan untuk komando dan kendali (Kodal) operasi tempur. Baik itu serangan maupun pertahanan apabila ada ancaman eksternal,” ujarnya.

Secara susunan, Brigjen Rosidin menjelaskan bahwa unit MCCV ini terdiri dari dua bagian dengan fungsi berbeda, yaitu kendaraan utama dan kendaraan support.

Adapun fungsi kendaraan utama, yaitu sebagai pusat pengumpulan data dan pengendalian komunikasi.

Mobile command control vehicle (MCCV)Fikri Mobile command control vehicle (MCCV)

Area ini dilengkapi dengan radio master, consoles, dan peralatan elektronik lainnya untuk mengintegrasi berbagai data di sekitar daerah operasi, baik perkotaan maupun medan operasi.

Sementara itu, kendaraan support digunakan sebagai tempat briefing, perencanaan operasi dan tempat beristirahat bagi VIP user.

Nilai tambahnya, MCCV telah didukung dengan perangkat drone yang pengendaliannya bisa dilakukan secara langsung pada kendaraan tersebut.

“Seluruh pergerakan pasukan di sekitar wilayah operasi dapat tervisualisasikan secara jelas. Dengan demikian, maka seluruh instruksi dapat dengan mudah disampaikan kepada prajurit terdepan sesuai keadaan nyata di lapangan,” ucap Brigjen Rosidin.

Sebagai proteksi, MCCV juga dilengkapi dengan perlindungan balistik, anti-thermal censor, radio jammer, dan multispectral camouflage net.

Untuk mobilitas, MCCV menggunakan roda berjenis run flat type yang memiliki kemampuan menahan tembakan proyektil.

Baca juga: Anggaran Pertahanan Kecil, Indonesia Sulit Modernisasi Alutista Nasional

Dengan ketangguhan yang dimiliki, MCCV ini bisa digunakan untuk segala jenis operasi. Misalnya, pengamanan saat demo, manajemen penanggulangan bencana alam, posko taktis (poskotis) dalam special force operations lain.

“MCCV juga bisa dimanfaatkan untuk mengantisipasi ancaman internal. Misalnya, dalam hal pengendalian massa demonstrasi atau melacak pergerakan teroris,” jelasnya.

Sekertaris Balitbang Kemhan Brigjen TNI Abdullah Sani menambahkan, kehadiran prototipe MCCV ini dapat dikembangkan lagi sehingga kualitasnya bisa ditingkatkan.

“Dengan begitu, kendala TNI dalam melaksanakan tugas operasi khususnya dalam aspek Kodal serta integrasi komunikasi dalam operasi apapun dapat teratasi,” ujar Brigjen Sani.

Hal senada turut disampaikan Kabalitbang Kemhan Marsekal Madya (Marsdya) TNI Julexi Tambayong.

Ia mengatakan fokus Kemhan saat ini adalah terusmengembangkan alutsista buatan dalam negeri bersama sejumlah industri lokal untuk berupaya mewujudkan kemandirian.

“Kami telah berhasil memproduksi alat peralatan pertahanan sendiri, dan dengan kualitas yang terus ditingkatkan bukan tidak mungkin dimasa depan produk-produk ini dapat dieksport ke luar negeri juga," jelas Marsda TNI Julexi Tambayong.

Sebagai informasi, MCCV merupakan salah satu dari tiga alutsista yang telah dibuat Kemhan untuk memaksimalkan sistem pertahanan nasional. Dua alutsista lain adalah Kendaraan Peluncur Roket R-HAN 122B dan radar pasif.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
NASIONAL
Apa itu PPATK?
Apa itu PPATK?
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IDAI: Kanker pada Anak Tak Dapat Dicegah, tetapi Bisa Disembuhkan

IDAI: Kanker pada Anak Tak Dapat Dicegah, tetapi Bisa Disembuhkan

Nasional
KPK: Untuk Penasihat Hukum Lukas Enembe, Stop Narasi Kontraproduktif

KPK: Untuk Penasihat Hukum Lukas Enembe, Stop Narasi Kontraproduktif

Nasional
Lukas Enembe Minta Berobat ke Singapura, KPK: RSPAD Masih Memadai Sejauh Ini

Lukas Enembe Minta Berobat ke Singapura, KPK: RSPAD Masih Memadai Sejauh Ini

Nasional
KPK: Tak Ada yang Dijanjikan ke Lukas Enembe

KPK: Tak Ada yang Dijanjikan ke Lukas Enembe

Nasional
Selain Anies, Prabowo dan Gatot Nurmantyo Akan Diundang ke Rakernas Partai Ummat

Selain Anies, Prabowo dan Gatot Nurmantyo Akan Diundang ke Rakernas Partai Ummat

Nasional
IDAI Ungkap Penyebab Rendahnya Angka Harapan Hidup Anak Pengidap Kanker di Indonesia

IDAI Ungkap Penyebab Rendahnya Angka Harapan Hidup Anak Pengidap Kanker di Indonesia

Nasional
Ini Gejala Umum Kanker pada Anak Menurut IDAI

Ini Gejala Umum Kanker pada Anak Menurut IDAI

Nasional
UPDATE 4 Februari 2023: Kasus Covid-19 Bertambah 186, Totalnya Jadi  6.730.964

UPDATE 4 Februari 2023: Kasus Covid-19 Bertambah 186, Totalnya Jadi 6.730.964

Nasional
Jadi Bakal Capres Favorit Partai Ummat, Anies Diundang ke Rakernas

Jadi Bakal Capres Favorit Partai Ummat, Anies Diundang ke Rakernas

Nasional
Polri: Hoaks, Video Tentara China Dijemput Mobil Polisi

Polri: Hoaks, Video Tentara China Dijemput Mobil Polisi

Nasional
Ribuan Anak Indonesia Idap Kanker Sepanjang 2022, Paling Banyak Leukimia

Ribuan Anak Indonesia Idap Kanker Sepanjang 2022, Paling Banyak Leukimia

Nasional
Kunjungi Menhan Turki, Prabowo Tandatangani Rencana Aksi Kerja Sama Pertahanan

Kunjungi Menhan Turki, Prabowo Tandatangani Rencana Aksi Kerja Sama Pertahanan

Nasional
Kementerian KP Latih Peserta Didik lewat Festival Kewirausahaan

Kementerian KP Latih Peserta Didik lewat Festival Kewirausahaan

Nasional
Anak Buah Sambo Beberkan Budaya Sulit Tolak Perintah Atasan, Kompolnas: Sekarang Bukan Zaman Orde Baru

Anak Buah Sambo Beberkan Budaya Sulit Tolak Perintah Atasan, Kompolnas: Sekarang Bukan Zaman Orde Baru

Nasional
IDAI: Kelebihan Nutrisi Tingkatkan Risiko Kanker pada Anak

IDAI: Kelebihan Nutrisi Tingkatkan Risiko Kanker pada Anak

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.