Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

1,38 Juta Kasus Covid-19 dan Penurunan Angka Pemeriksaan Spesimen

Kompas.com - 09/03/2021, 06:17 WIB
Tatang Guritno,
Kristian Erdianto

Tim Redaksi

JAKARTA,KOMPAS.com – Jumlah kasus positif Covid-19 masih bertambah. Serangkaian upaya untuk mengatasi pandemi terus dilakukan pemerintah.

Selain melakukan vaksinasi, pemerintah kembali memperpanjang pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) skala mikro hingga 22 Maret 2021.

Berdasarkan data Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Senin (8/3/2021), terjadi penambahan 6.894 kasus positif dalam 24 jam terakhir.

Baca juga: UPDATE: Tambah 6.894, Kasus Covid-19 Indonesia Capai 1.386.556 Orang

Angka ini menyebabkan jumlah total kasus Covid-19 di Indonesia mencapai 1.386.556 orang, terhitung sejak penularan pertama diumumkan pada 2 Maret 2020.

Penambahan jumlah kasus positif, juga diikuti oleh penambahan jumlah pasien sembuh dari Covid-19. Pemerintah mengumumkan bahwa sebanyak 8.725 pasien dinyatakan sembuh.

Maka secara keseluruhan terdapat 1.203.381 pasien yang sudah dinyatakan sembuh dari infeksi virus corona.

Baca juga: UPDATE 8 Maret: 6.894 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 32 Provinsi, DKI Jakarta Tertinggi

Namun kabar duka masih menyelimuti. Tercatat kasus kematian akibat Covid-19 bertambah 281 orang. Sehingga sampai saat ini terdapat 37.547 orang meninggal akibat Covid-19 di Tanah Air.

Berdasarkan data tersebut, kasus aktif Covid-19 mencapai 146.628 orang.

Hasil tersebut didapatkan pemerintah setelah melakukan pemeriksaan pada 50.261 spesimen dalam satu hari. Spesimen tersebut diambil dari 37.837 orang.

Secara keseluruhan pemerintah sudah memeriksa 11.198.378 spesimen dari 7.461.213 orang.

Pemeriksaan spesimen belum sesuai harapan

Menurut Ketua Bidang Data dan Teknologi Informasi Satgas Penanganan Covid-19 Dewi Nur Aisyah terjadi penurunan jumlah pemeriksaan spesimen pada awal Maret 2021.

Menurutnya angka pemeriksaan spesimen harian hanya sebesar 52.000 Spesimen.

“Kita lihat ada angka penurunan pemeriksaan pada Maret. Dengan rata-rata pemeriksaan harian spesimen sekitar 52.000 kasus,” ujar Dewi, pada rapat koordinasi penanganan Covid seluruh Indonesia yang disiarkan melalui kanal YouTube BNPB, Senin (8/3/2021).

Baca juga: Angka Pemeriksaan Spesimen Turun, meski Sudah Sertakan Hasil Swab Antigen

Angka ini menunjukan bahwa pemeriksaan spesimen di Indonesia pada bulan Maret baru mencapai sekitar 85 persen dari standar pemeriksaan dari WHO.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Profil Fahri Bachmid Gantikan Yusril Ihza Mahendra Jadi Ketum PBB

Profil Fahri Bachmid Gantikan Yusril Ihza Mahendra Jadi Ketum PBB

Nasional
Ibu Negara Beli Batik dan Gelang di UMKM Mitra Binaan Pertamina

Ibu Negara Beli Batik dan Gelang di UMKM Mitra Binaan Pertamina

Nasional
GWK Jadi Lokasi Jamuan Makan Malam WWF Ke-10, Luhut: Sudah Siap Menyambut Para Tamu

GWK Jadi Lokasi Jamuan Makan Malam WWF Ke-10, Luhut: Sudah Siap Menyambut Para Tamu

Nasional
Hujan Kritik ke DPR dalam Sepekan karena Pembahasan 3 Aturan: RUU MK, Penyiaran, dan Kementerian

Hujan Kritik ke DPR dalam Sepekan karena Pembahasan 3 Aturan: RUU MK, Penyiaran, dan Kementerian

Nasional
Yusril Ihza Mahendra Mundur dari Ketum PBB, Digantikan Fahri Bachmid

Yusril Ihza Mahendra Mundur dari Ketum PBB, Digantikan Fahri Bachmid

Nasional
PDI-P Dianggap Tak Solid, Suara Megawati dan Puan Disinyalir Berbeda

PDI-P Dianggap Tak Solid, Suara Megawati dan Puan Disinyalir Berbeda

Nasional
Jokowi Disebut Titipkan 4 Nama ke Kabinet Prabowo, Ada Bahlil hingga Erick Thohir

Jokowi Disebut Titipkan 4 Nama ke Kabinet Prabowo, Ada Bahlil hingga Erick Thohir

Nasional
Akan Mundur dari PBB, Yusril Disebut Bakal Terlibat Pemerintahan Prabowo

Akan Mundur dari PBB, Yusril Disebut Bakal Terlibat Pemerintahan Prabowo

Nasional
Yusril Bakal Mundur dari Ketum PBB demi Regenerasi

Yusril Bakal Mundur dari Ketum PBB demi Regenerasi

Nasional
Hendak Mundur dari Ketum PBB, Yusril Disebut Ingin Ada di Luar Partai

Hendak Mundur dari Ketum PBB, Yusril Disebut Ingin Ada di Luar Partai

Nasional
[POPULER NASIONAL] Anies Dikritik karena Ingin Rehat | Revisi UU Kementerian Negara Disetujui, RUU Perampasan Aset Hilang

[POPULER NASIONAL] Anies Dikritik karena Ingin Rehat | Revisi UU Kementerian Negara Disetujui, RUU Perampasan Aset Hilang

Nasional
Tanggal 22 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 22 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Veteran Perang Jadi Jemaah Haji Tertua, Berangkat di Usia 110 Tahun

Veteran Perang Jadi Jemaah Haji Tertua, Berangkat di Usia 110 Tahun

Nasional
Salim Said Meninggal Dunia, PWI: Indonesia Kehilangan Tokoh Pers Besar

Salim Said Meninggal Dunia, PWI: Indonesia Kehilangan Tokoh Pers Besar

Nasional
Indonesia Perlu Kembangkan Sendiri 'Drone AI' Militer Untuk Cegah Kebocoran Data

Indonesia Perlu Kembangkan Sendiri "Drone AI" Militer Untuk Cegah Kebocoran Data

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com