Kompas.com - 05/03/2021, 21:10 WIB
Masyarakat menikmati aliran air bersih dari program Air Untuk Kehidupan yang merupakan berkah dari para donatur Dompet Dhuafa untuk masyarakat Desa Suro, Banyumas, Jawa Tengah, beberapa waktu lalu. Meskipun telah memasuki musim hujan, masyarakat di sejumlah daerah masih ada yang kesulitan mendapatkan akses air, bahkan daerahnya mengalami kekeringan parah saat kemarau tiba. DOK. Humas Dompet DhuafaMasyarakat menikmati aliran air bersih dari program Air Untuk Kehidupan yang merupakan berkah dari para donatur Dompet Dhuafa untuk masyarakat Desa Suro, Banyumas, Jawa Tengah, beberapa waktu lalu. Meskipun telah memasuki musim hujan, masyarakat di sejumlah daerah masih ada yang kesulitan mendapatkan akses air, bahkan daerahnya mengalami kekeringan parah saat kemarau tiba.

KOMPAS.comDompet Dhuafa menggagas program Air untuk Kehidupan yang bertujuan membantu masyarakat yang sedang mengalami paceklik air dengan prinsip gotong royong.

Bentuk program Air untuk Kehidupan ini, meliputi pembuatan sumur bor dan penampungan air, distribusi air bersih, serta pengadaan tempat penampungan air hujan.

Program itu salah satunya diwujudkan Dompet Dhuafa Jawa Tengah (Jateng) dengan meresmikan sumur bor Air untuk Kehidupan di Dusun Gabu Kulon, RT 03, RW 04, Desa Suro, Kecamatan Kalibagor, Banyumas, Selasa (2/3/2021).

Direktur Layanan Kesehatan Cuma-cuma (LKC) Purwokerto Dompet Dhuafa Jateng Tuti Ngudiati mengatakan, sumur bor dan penampungan air bersih ini sangat membantu warga.

"Sumur bor dan penampungan air bersihnya dapat digunakan untuk 370 kepala keluarga dan sekitar 1.500 jiwa di dua RT, yaitu RT 3 dan 4 di RW 4 Dusun Gabu Kulon, Desa Suro,” jelasnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Jumat (5/3/2021).

Baca juga: Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Lebih lanjut Tuti menjelaskan alasan utama pihaknya membangun sumbur bor di sana karena mata air di Desa Suro hanya ada satu.

Mata air tersebut pun terletak di salah satu sungai yang debit airnya sangat kecil serta sangat keruh.

Pada musim kemarau, desa tersebut pasti mengalami kekeringan dan kesulitan mendapatkan air. Oleh karena itu, warga Desa Suro pun hanya mengandalkan datangnya bantuan air bersih.

Selama ini, sebagian besar masyarakat Desa Suro bermata pencaharian sebagai petani dan pengrajin bambu tusuk sate.

Petani di Desa Suro juga dikategorikan sebagai petani gurem atau petani dengan lahan sempit dan petani dengan sistem sewa.

Baca juga: Dompet Dhuafa Nyatakan Peminat Donor Darah di Masa PandemiTerus Meningkat

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tragedi Mei 1998 dan Lahirnya Komnas Perempuan

Tragedi Mei 1998 dan Lahirnya Komnas Perempuan

Nasional
Retrospeksi Tragedi Mei 1998: Kekerasan terhadap Perempuan yang Kerap Dilupakan

Retrospeksi Tragedi Mei 1998: Kekerasan terhadap Perempuan yang Kerap Dilupakan

Nasional
Wapres: Mari Lanjutkan Perjuangan Keluar dari Pandemi dengan Kurangi Mobilitas

Wapres: Mari Lanjutkan Perjuangan Keluar dari Pandemi dengan Kurangi Mobilitas

Nasional
Kasus Covid-19 Meningkat, Seluruh Gubernur di Sumatera Diminta Antisipasi Arus Balik Idul Fitri

Kasus Covid-19 Meningkat, Seluruh Gubernur di Sumatera Diminta Antisipasi Arus Balik Idul Fitri

Nasional
Ingat! Larangan Mudik Masih Berlaku hingga 17 Mei 2021

Ingat! Larangan Mudik Masih Berlaku hingga 17 Mei 2021

Nasional
Idul Fitri 1442 Hijriah, Megawati Minta Kader Teladani Pesan Soekarno

Idul Fitri 1442 Hijriah, Megawati Minta Kader Teladani Pesan Soekarno

Nasional
Kasus Covid-19 di Jawa Cenderung Menurun tetapi di Sumatera Meningkat

Kasus Covid-19 di Jawa Cenderung Menurun tetapi di Sumatera Meningkat

Nasional
Kemenhub: Puncak Arus Balik Diprediksi pada 16 dan 20 Mei

Kemenhub: Puncak Arus Balik Diprediksi pada 16 dan 20 Mei

Nasional
Kemenhub: 1,5 Juta Orang Keluar dari Jabodetabek sejak 22 April

Kemenhub: 1,5 Juta Orang Keluar dari Jabodetabek sejak 22 April

Nasional
Update 13 Mei: 8.919.557 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

Update 13 Mei: 8.919.557 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
UPDATE: Suspek Covid-19 di Indonesia Tercatat 87.578 Orang

UPDATE: Suspek Covid-19 di Indonesia Tercatat 87.578 Orang

Nasional
UPDATE: Pemeriksaan Spesimen Terkait Covid-19 dalam Sehari Mencapai 31.550 Sampel

UPDATE: Pemeriksaan Spesimen Terkait Covid-19 dalam Sehari Mencapai 31.550 Sampel

Nasional
Update 13 Mei: Ada 94.857 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Update 13 Mei: Ada 94.857 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE: Bertambah 99, Kasus Kematian akibat Covid-19 Kini 47.716 Orang

UPDATE: Bertambah 99, Kasus Kematian akibat Covid-19 Kini 47.716 Orang

Nasional
UPDATE: Bertambah 4.201, Pasien Sembuh dari Covid-19 Mencapai 1.589.079 Orang

UPDATE: Bertambah 4.201, Pasien Sembuh dari Covid-19 Mencapai 1.589.079 Orang

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X