Jumlah Testing Covid-19 Berkurang Drastis, Ketua MPR Minta Pemerintah Evaluasi

Kompas.com - 19/02/2021, 14:10 WIB
Seorang warga menjalani pengambilan spesimen lendir untuk tes polymerase chain reaction (PCR) COVID-19 di Kota Pekanbaru, Riau, Kamis (04/06). Antara Foto/FB AnggoroSeorang warga menjalani pengambilan spesimen lendir untuk tes polymerase chain reaction (PCR) COVID-19 di Kota Pekanbaru, Riau, Kamis (04/06).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua MPR Bambang Soesatyo meminta pemerintah mengevaluasi laporan Satuan Tugas Penanganan Covid-19 mengenai penurunan kasus positif bersamaan dengan jumlah testing yang berkurang.

Menurut dia, pemerintah harus segera menindaklanjuti adanya laporan tersebut dan tetap konsisten berkomitmen memenuhi target testing Covid-19.

"Meminta pemerintah menjadikan laporan Satgas Penanganan Covid-19 untuk tetap ditindaklanjuti segera dengan mengevaluasi hal tersebut dan konsisten serta berkomitmen memenuhi target testing Covid-19 setiap harinya," kata Bambang dalam keterangan tertulis, Jumat (19/2/2021).

Baca juga: Jumlah Tes Covid-19 Turun Drastis, Epidemiolog: Sistem Pelaporan Data Sangat Buruk

Ia menilai, target testing harus dipenuhi sebagaimana yang telah ditetapkan sesuai standar World Health Organization (WHO).

Bambang menuturkan, dibutuhkan konsistensi dalam upaya penanganan kasus Covid-19, sehingga dapat menurunkan angka kematian dan meningkatkan angka kesembuhan.

Selain itu, politikus Partai Golkar ini juga meminta pemerintah menggiatkan upaya 3T yaitu testing, tracing dan treatment secara bersamaan di seluruh wilayah Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Khususnya di wilayah-wilayah yang saat ini berada di zona merah Covid-19 dan daerah yang mengalami peningkatan kasus paling banyak seperti di Nusa Tenggara Timur, Sumatera Utara, Maluku Utara, Kalimantan Selatan, dan Banten," tuturnya.

Baca juga: Menurunnya Testing Covid-19 dan Target Jokowi Kuatkan 3T yang Seolah Hanya Wacana...

Di samping itu, Bambang mengingatkan agar pemerintah terus menyampaikan kepada masyarakat soal pentingnya mematuhi protokol kesehatan.

Berikutnya, dia meminta pemerintah mengevaluasi pelaksanaan kebijakan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM). Pemerintah tidak boleh lengah dengan data kasus Covid-19 yang mengalami penurunan tersebut.

"Tetap fokus melakukan upaya penanganan 3T, pendisiplinan penerapan protokol 3M dan upaya mengampanyekan penguatan imun tubuh dengan olahraga yang cukup dan makan bergizi," ucapnya.

Bambang juga meminta pemerintah daerah (pemda) bersama Satgas Penanganan Covid-19 segera membenahi penanganan Covid-19 dan disesuaikan dengan kondisi di wilayah masing-masing.

Hal tersebut, dinilai dapat membuat penanganan terlaksana dengan lebih baik dan efisien.

Baca juga: Jumlah Testing Covid-19 Turun, Menkes Sebut Efek Libur Panjang

Sebelumnya, Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengakui, salah satu akibat penurunan kasus positif Covid-19 dikarenakan penurunan jumlah testing di masyarakat.

Wiku mengakui bahwa pada pekan ini angka testing merosot tajam.

"Seperti yang kita ketahui di minggu ini terjadi penurunan testing yang cukup drastis, bahkan mematahkan rekor ketercapaian target WHO selama 5 minggu berturut-turut sejak minggu ke-2 Januari," ujarnya dalam konferensi pers yang ditayangkan YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (18/2/2021).

Dari catatan tersebut, kata Wiku, terbukti bahwa jumlah testing sangat memepengaruhi besar kecilnya penambahan kasus Covid-19.

Oleh karenanya, ia meminta agar upaya testing, tracing, dan treatment (3T) terus ditingkatkan untuk menekan angka penularan.



Rekomendasi untuk anda
TIPS, TRIK, DAN TUTORIAL
5 Tips Bangun Citra Positif di Medsos untuk Pencari Kerja
5 Tips Bangun Citra Positif di...
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.