IDI Usulkan Pemerintah Lakukan 3 Hal Konkret Ini untuk Tekan Angka Kematian

Kompas.com - 28/01/2021, 11:14 WIB
Baju APD petugas pemakaman terlihat di samping makam penderita Covid-19 di TPU Srengseng Sawah, Jakarta Selatan, Senin (25/1/2021). Berdasarkan data Satgas Penanganan Covid-19, terdapat 9.994 kasus baru dalam 24 jam terakhir. Jumlah pasien Covid-19 di Indonesia hingga hari ini 999.256 orang, terhitung sejak pengumuman pasien pertama pada 2 Maret 2020. KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMOBaju APD petugas pemakaman terlihat di samping makam penderita Covid-19 di TPU Srengseng Sawah, Jakarta Selatan, Senin (25/1/2021). Berdasarkan data Satgas Penanganan Covid-19, terdapat 9.994 kasus baru dalam 24 jam terakhir. Jumlah pasien Covid-19 di Indonesia hingga hari ini 999.256 orang, terhitung sejak pengumuman pasien pertama pada 2 Maret 2020.

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Slamet Budiarto menyayangkan, tingginya kasus kematian akibat Covid-19.

Berdasarkan data Satuan Tugas Penanganan Covid-19, terdapat penambahan 387 orang yang meninggal dunia akibat Covid-19 dalam 24 jam terakhir, Rabu (27/1/2021). Penambahan itu merupakan yang tertinggi sepanjang penanganan pandemi Covid-19 di Tanah Air. 

Menurut Slamet, pemerintah perlu melakukan langkah konkret untuk menekan angka kematian. Setidaknya, kata dia, ada tiga hal yang bisa dilakukan pemerintah.

Pertama, pemerintah harus dapat mencegah kematian akibat Covid-19.

Pemerintah perlu mencegah adanya penambahan kasus kematian dengan cara menjalankan strategi seperti memperbanyak 3T testing, tracing, dan treatment.

Kemudian diiringi dengan program vaksinasi yang terus dijalankan.

Baca juga: 933 Tenaga Kesehatan di Kabupaten Semarang Belum Divaksin Covid-19

"Kedua, menyediakan fasilitas bagi yang sakit. Rumah sakit dan fasilitas lainnya," kata Slamet saat dihubungi Kompas.com, Rabu (27/1/2021).

Ia berpandangan, pemerintah perlu memiliki kesiapan dalam fasilitas pelayanan kesehatan mulai dari rumah sakit, puskesmas, hingga klinik.

Rumah sakit, kata dia, perlu terus ditambah tempat tidurnya mengingat banyaknya rumah sakit yang sudah overload atau over cappacity.

"Ketiga, ya harus menyediakan obat-obatan, ventilator, oksigen dan lainnya yang dibutuhkan untuk menekan angka kematian," ujarnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X