IDI: Hingga 27 Januari, 647 Tenaga Kesehatan Meninggal akibat Covid-19

Kompas.com - 28/01/2021, 09:11 WIB
Sejumlah tenaga kesehatan meneriakan yel-yel sebelum melakukan pergantian jadwal perawatan pasien COVID-19 di Rumah Sakit Darurat (RSD) COVID-19, Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Selasa (26/1/2021). Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Pusat mengumumkan per Selasa (26/1) pukul 15.55 WIB, terdapat penambahan jumlah kasus terkonfirmasi positif COVID-19 sebanyak 13.094 orang sehingga total telah mencapai 1.012.350 kasus di Indonesia.  ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/wsj. ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYATSejumlah tenaga kesehatan meneriakan yel-yel sebelum melakukan pergantian jadwal perawatan pasien COVID-19 di Rumah Sakit Darurat (RSD) COVID-19, Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Selasa (26/1/2021). Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Pusat mengumumkan per Selasa (26/1) pukul 15.55 WIB, terdapat penambahan jumlah kasus terkonfirmasi positif COVID-19 sebanyak 13.094 orang sehingga total telah mencapai 1.012.350 kasus di Indonesia. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/wsj.

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim Mitigasi Ikatan Dokter Indonesia ( IDI) kembali mengumumkan pembaruan data tenaga medis yang wafat akibat Covid-19.

Hingga Rabu (27/1/2021), IDI melaporkan sebanyak 647 petugas medis dan kesehatan meninggal akibat Covid-19.

"Dari Maret hingga pertengahan Januari 2021 ini, terdapat total 647 petugas medis dan kesehatan yang wafat akibat terinfeksi Covid, yang terdiri dari 289 dokter, 27 dokter gigi, 221 perawat, 84 bidan, 11 apoteker, dan 15 tenaga lab medik," bunyi keterangan rilis yang diterima Kompas.com, Rabu.

Baca juga: Klaim Pandemi Covid-19 Terkendali dan Fakta di Lapangan

Adapun para dokter yang wafat tersebut terdiri dari 161 dokter umum (4 guru besar), dan 123 dokter spesialis (12 guru besar), serta 5 residen. Seluruhnya berasal dari 26 IDI Wilayah atau provinsi, dan 116 IDI cabang Kota/Kabupaten.

Berikut data wilayah para petugas medis dan kesehatan yang meninggal akibat Covid-19:

  • Jawa Timur 56 dokter, 6 dokter gigi, 89 perawat, 4 tenaga lab medik, 33 bidan
  • DKI Jakarta 43 dokter, 10 dokter gigi, 25 perawat, 2 apoteker, 3 tenaga lab medik, 7 bidan
  • Jawa Tengah 41 dokter, 2 dokter gigi, 27 perawat, 3 tenaga lab medik, 2 bidan
  • Jawa Barat 33 dokter, 4 dokter gigi, 27 perawat, 6 apoteker, 1 tenaga lab medik, 13 bidan
  • Sumatra Utara 26 dokter, 1 dokter gigi, 3 perawat, 9 bidan
  • Sulawesi Selatan 18 dokter, 7 perawat, 4 bidan
  • Banten 12 dokter, 2 perawat, 4 bidan
  • Bali 6 dokter, 1 perawat, 1 tenaga lab medik
  • DI Aceh 6 dokter, 2 perawat, 1 tenaga lab medik, 1 bidan
  • Kalimantan Timur 6 dokter dan 4 perawat,
  • DI Yogyakarta 6 dokter, 2 perawat, 3 bidan
  • Riau 6 dokter, 2 perawat, 1 bidan
  • Kalimantan Selatan 5 dokter, 1 dokter gigi, dan 6 perawat,
  • Sulawesi Utara 5 dokter, 1 perawat, 1 bidan
  • Sumatra Selatan 4 dokter, 1 dokter gigi, 5 perawat,
  • Kepulauan Riau 3 dokter dan 2 perawat,
  • Nusa Tenggara Barat 2 dokter, 1 perawat, 1 tenaga lab medik, 1 bidan
  • Bengkulu 2 dokter, 2 bidan
  • Sumatra Barat 1 dokter, 1 dokter gigi, dan 2 perawat,
  • Kalimantan Tengah 1 dokter, 2 perawat, 1 apoteker, 2 bidan
  • Lampung 1 dokter dan 2 perawat,
  • Maluku Utara 1 dokter dan 1 perawat,
  • Sulawesi Tenggara 1 dokter, 2 dokter gigi, 1 perawat,
  • Sulawesi Tengah 1 dokter, 1 perawat
  • Papua Barat 1 dokter,
  • Bangka Belitung 1 dokter,
  • Papua 2 perawat, 1 bidan
  • Nusa Tenggara Timur 1 perawat,
  • Kalimantan Barat 1 perawat, 1 apoteker, 1 tenaga lab medik
  • Jambi 1 apoteker,
  • DPLN (Daerah Penugasan Luar Negeri) Kuwait 2 perawat,
  • Serta 1 dokter masih dalam konfirmasi verifikasi

Ketua Umum Tim Mitigasi Pengurus Besar IDI (PB IDI) Adib Khumaidi mengatakan, meskipun program vaksinasi sudah mulai dilakukan di hampir seluruh wilayah di Indonesia, tetapi hal ini hanya merupakan salah satu upaya pencegahan (preventif).

Baca juga: Politisi PKS: Pemerintah Jangan Malu Akui Kelemahan Atasi Pandemi Covid-19

"Kondisi ini tidak akan berjalan maksimal apabila masyarakat tetap abai dalam menjalankan protokol kesehatan 5M yakni memakai masker, mencuci tangan dengan sabun atau hand sanitizer, menjaga jarak, membatasi mobilitas, dan menghindari kerumunan," jelasnya.

Tim Mitigas IDI juga melaporkan, kematian tenaga medis dan kesehatan di Indonesia merupakan yang tertinggi di Asia, dan 3 besar di seluruh dunia.

Hal tersebut didapat berdasarkan perbandingan statistik testing dan populasi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X