Anggota Komisi I Harap Pemerintahan Joe Biden Bisa Jadi Mitra Penting Indonesia Perangi Pandemi Covid-19

Kompas.com - 21/01/2021, 11:26 WIB
Unggahan Presiden Joko Widodo di Instagram @jokowi sampaikan ucapan selamat kepada Presiden AS ke-49 Joe Biden. Kompas.com/Fitria Chusna FarisaUnggahan Presiden Joko Widodo di Instagram @jokowi sampaikan ucapan selamat kepada Presiden AS ke-49 Joe Biden.

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Komisi I DPR Fraksi Partai Golkar Christina Aryani berharap dilantiknya Joe Biden dan Kamala Harris sebagai Presiden dan Wakil Presiden Amerika Serikat (AS) menjadi momentum untuk menguatkan hubungan strategis antara Indonesia dengan AS.

Ia mengatakan,  banyak hal yang harus dikuatkan antara Indonesia dengan AS, termasuk untuk memerangi pandemi Covid-19.

"Dalam konteks perang bersama pandemi Covid-19, di bawah Presiden Biden, AS dapat menjadi mitra penting Indonesia," ujar Christina melalui keterangan tertulisnya, Kamis (21/1/2021).

Baca juga: Jokowi Ucapkan Selamat atas Pelantikan Joe Biden sebagai Presiden AS

Hal tersebut dapat dilakukan dengan cara membangun langkah-langkah strategis dan upaya diplomasi.

Tujuannya adalah untuk memerangi wabah Covid-19 di Tanah Air yang belum menunjukkan akan berakhir.

Selain itu, beberapa aspek yang menjadi perhatian lainnya adalah menyangkut janji kampanye Biden yang mendorong kenaikan upah minimum federal.

Menurut Christina, hal itu akan berdampak pada daya beli masyarakat yang menjadi peluang untuk meningkatkan nilai ekspor Indonesia ke AS.

Baca juga: Pidato Lengkap Pelantikan Joe Biden Berulang Kali Serukan Persatuan Amerika

"Kami memprediksi adanya perhatian khusus yang akan diberikan Presiden Biden terhadap Indonesia yang selain memiliki posisi dan peran strategis di jantung Indo Pasifik, juga merupakan negara muslim terbesar di dunia," kata dia.

Menurut dia, watak kepemimpinan inklusif yang selama ini dikampanyekan Biden-Haris sebagai agenda besar demokrasi juga menjadi kesempatan baik bagi kedua negara.

Terutama dalam hal membangun kerja sama ke depannya.

Selain itu, secara khusus pihaknya juga mendorong Kementerian Luar Negeri untuk memulai proses agar Indonesia kembali memiliki duta besar definitif di AS.

Baca juga: Pendukung Donald Trump, Ayah Lady Gaga Bangga Putrinya Menyanyi di Pelantikan Presiden Joe Biden

"Sehingga akselerasi hubungan kedua negara dapat segera dijalankan. Karena posisi ini kosong pasca ditugaskannya Dubes Lutfi sebagai Menteri Perdagangan," kata dia.

Diketahui, Joe Biden dan Kamala Harris resmi dilantik sebagai Presiden dan Wakil Presiden AS ke-46.

Keduanya berhasil memenangkan pemilihan Presiden AS setelah mengalahkan Donald Trump yang merupakan Presiden AS sebelumnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

AHY: Saya Kecewa Moeldoko Terlibat...

AHY: Saya Kecewa Moeldoko Terlibat...

Nasional
AHY Sebut KLB Sumut Dihadiri 32 Mantan Ketua DPC yang Sudah Dicopot

AHY Sebut KLB Sumut Dihadiri 32 Mantan Ketua DPC yang Sudah Dicopot

Nasional
Menkes: Semua Kontak Erat Dua Kasus Covid-19 B.1.1.7 Negatif

Menkes: Semua Kontak Erat Dua Kasus Covid-19 B.1.1.7 Negatif

Nasional
Dalam Sidang, Terungkap Aliran Dana Fee Bansos: untuk Juliari, Cita Citata, hingga Pembelian Brompton

Dalam Sidang, Terungkap Aliran Dana Fee Bansos: untuk Juliari, Cita Citata, hingga Pembelian Brompton

Nasional
Doni Monardo Minta Instansi Pemerintah Hingga BUMN Awasi Mobilitas Karyawan Selama 11-14  Maret

Doni Monardo Minta Instansi Pemerintah Hingga BUMN Awasi Mobilitas Karyawan Selama 11-14 Maret

Nasional
Menpan RB Minta Penerapan Larangan Bepergian ASN Dilaporkan Online

Menpan RB Minta Penerapan Larangan Bepergian ASN Dilaporkan Online

Nasional
Menlu: 1,1 Juta Vaksin AstraZeneca Didapatkan dari Jalur Multilateral

Menlu: 1,1 Juta Vaksin AstraZeneca Didapatkan dari Jalur Multilateral

Nasional
Kemenkes Sebut Empat Temuan Varian Baru Covid-19 Ditemukan Di 4 Provinsi Ini..

Kemenkes Sebut Empat Temuan Varian Baru Covid-19 Ditemukan Di 4 Provinsi Ini..

Nasional
Kemenkes: Virus Corona B.1.1.7 Lebih Menular, tapi Tidak Lebih Mematikan

Kemenkes: Virus Corona B.1.1.7 Lebih Menular, tapi Tidak Lebih Mematikan

Nasional
Jhoni Allen Sebut Terpilihnya Moeldoko Tak Terkait dengan Jabatannya di Pemerintahan

Jhoni Allen Sebut Terpilihnya Moeldoko Tak Terkait dengan Jabatannya di Pemerintahan

Nasional
Pemeriksaan Spesimen Rendah, IDI Ingatkan Pemerintah Bahaya Rasa Aman Palsu

Pemeriksaan Spesimen Rendah, IDI Ingatkan Pemerintah Bahaya Rasa Aman Palsu

Nasional
4 Pasien yang Terpapar Mutasi Virus Corona B.1.1.7 Sempat Alami Gejala Ringan dan Sedang

4 Pasien yang Terpapar Mutasi Virus Corona B.1.1.7 Sempat Alami Gejala Ringan dan Sedang

Nasional
Pemerintah Klaim PPKM Mikro Berhasil Tekan Kasus Aktif Covid-19

Pemerintah Klaim PPKM Mikro Berhasil Tekan Kasus Aktif Covid-19

Nasional
Dibatalkan, Putusan PTUN soal Pernyataan Jaksa Agung terkait Tragedi Semanggi

Dibatalkan, Putusan PTUN soal Pernyataan Jaksa Agung terkait Tragedi Semanggi

Nasional
Indonesia Kedatangan 1 Juta Vaksin Astrazeneca

Indonesia Kedatangan 1 Juta Vaksin Astrazeneca

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X