Sayidiman Suryohadiprodjo: Indonesia yang Saya Impikan...

Kompas.com - 19/01/2021, 10:18 WIB
Almarhum Letjen (Purn) Sayidiman Suryohadiprojo ketika menerima Pangdam Jaya Mayjen Dudung Abdurachman di kediamannya di Kebayoran Baru, 14 Desember 2020. (Dok. Penerangan Kodam Jaya/Jayakarta) Dok. Penerangan Kodam Jaya/JayakartaAlmarhum Letjen (Purn) Sayidiman Suryohadiprojo ketika menerima Pangdam Jaya Mayjen Dudung Abdurachman di kediamannya di Kebayoran Baru, 14 Desember 2020. (Dok. Penerangan Kodam Jaya/Jayakarta)
Editor Bayu Galih

"IMPIAN saya tentang Indonesia Merdeka adalah terbangunnya satu negara sebagai wahana bagi bangsa Indonesia untuk mencapai kesejahteraan, kemajuan dan keadilan bagi seluruh rakyatnya.

Negara demikian harus menyelenggarakan pendidikan yang luas dan meliputi berbagai aspek kehidupan, baik yang bersifat ilmu pengetahuan maupun teknologi, yang menghasilkan ahli-ahli dalam teori tetapi juga pakar-pakar yang cakap dalam praktik, seperti memimpin dan mengelola pabrik.

Namun, di samping itu juga kuat karakternya agar tidak sekadar menjadi alat atau agen bangsa lain."

Letnan Jenderal (Purn) Sayidiman Suryohadiprojo, 7 Mei 2020

***

Innalillahi wa inna ilaihi rajiuunn...

Selamat jalan, Jenderal Sayidiman Suryohadiprojo (21 September 1927-16 Januari 2021).
Beristirahat selamanya di Taman Makam Pahlawan Utama, Kalibata, Jakarta pada Minggu, 17 Januari 2021.

Pembuka tulisan ini adalah nukilan dari sebuah tulisan delapan halaman yang dikirimkan almarhum Jenderal Sayidiman Suryohadiprojo kepada saya lewat pesan WhatsApp pada 9 Mei 2020.

Saya pasti bukan satu-satunya orang yang dikirimi almarhum tulisan ini. Akan tetapi, untuk saya, tulisan yang dikirim Pak Sayid, demikian saya memanggil almarhum, di masa kita semua sedang berkurung diri di tengah wabah pandemi Covid-19, sangat menggugah.

Tulisan yang memacu semangat kita yang sedang turun, untuk terus memelihara, merawat dan membesarkan Indonesia menjadi negara yang merdeka dalam arti yang sesungguhnya.

"Indonesia yang Saya Impikan", demikian judul tulisan itu, berarti dikirim tujuh bulan sebelum kepergiannya untuk selamanya, 16 Januari 2021, dalam usia 93 tahun lebih 4 bulan.

Pak Sayidiman tanpa kenal lelah seperti terbaca dalam semua tulisannya kembali mengingatkan dan berpesan untuk tak pernah lelah, amanah dan bekerja tulus membangun Indonesia, dalam segala bidang yang kita tekuni.

Tulisan ini pula yang sepuluh tahun lalu dikompilasi menjadi sebuah buku yang disunting St Sularto dan diterbitkan Penerbit Buku Kompas. Judul buku itu Guru-guru Keluhuran: Rekaman Monumental Mimpi Anak Tiga Zaman.

Para tokoh diminta memberikan masing-masing tulisan inspiratif tentang apa mimpi dan harapan mereka sebagai anak tiga zaman. Zaman kolonial Belanda, kolonial Jepang dan kemerdekaan. Sungguh sebuah buku belajar mencintai dan berbuat untuk bangsa, bagi anak muda.

Penerbit Buku Kompas menempatkan tokoh-tokoh dalam kompilasi tulisan. Mereka adalah: Adrian B Lapian, BRA Mooryati Soedibyo, Ciputra, Conny Semiawan, Daoed Joesoef, Emil Salim, HAR Tilaar, Koento Wibisono Siswomihardjo, Mangombar Ferdinand Siregar, Melly G Tan, dan MT Zen.

Ada pula Myra Sidharta, RP Soejono, Rosihan Anwar, Santoso S Hamijoyo, Saparinah Sadli, Sayidiman Suryohadiprojo, Sediono MP Tjondronegoro, Sjamsoe'oed Sadjad, Soekanto SA, Soemarno Soedarsono, Toeti Heraty, dan Winarno Surakhmad.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenkes: Peserta Vaksinasi Gotong Royong Dapat Kartu dan Sertifikat Elektronik

Kemenkes: Peserta Vaksinasi Gotong Royong Dapat Kartu dan Sertifikat Elektronik

Nasional
Isu Kudeta, Demokrat Pecat Marzuki Alie hingga Jhoni Allen dengan Tidak Hormat

Isu Kudeta, Demokrat Pecat Marzuki Alie hingga Jhoni Allen dengan Tidak Hormat

Nasional
Bio Farma Ditunjuk Jadi Importir dan Distributor Vaksinasi Gotong Royong

Bio Farma Ditunjuk Jadi Importir dan Distributor Vaksinasi Gotong Royong

Nasional
Soal Vaksinasi Gotong Royong, Anggota DPR: Jangan Sampai Muncul Kebocoran

Soal Vaksinasi Gotong Royong, Anggota DPR: Jangan Sampai Muncul Kebocoran

Nasional
KSPI Tolak jika Buruh Dibebankan Biaya Vaksinasi Covid-19

KSPI Tolak jika Buruh Dibebankan Biaya Vaksinasi Covid-19

Nasional
Kunjungi Banten, Gus AMI Singgung Masalah Pendidikan di Ponpes

Kunjungi Banten, Gus AMI Singgung Masalah Pendidikan di Ponpes

Nasional
Peserta Vaksinasi Covid-19 di DPR Mencapai 12.000 Orang

Peserta Vaksinasi Covid-19 di DPR Mencapai 12.000 Orang

Nasional
Kemenkes: Tarif Maksimal Pelayanan Vaksinasi Gotong Royong Segera Ditetapkan

Kemenkes: Tarif Maksimal Pelayanan Vaksinasi Gotong Royong Segera Ditetapkan

Nasional
Keluarga Anggota Dewan Ikut Divaksinasi, Sekjen DPR Minta Tak Dijadikan Polemik

Keluarga Anggota Dewan Ikut Divaksinasi, Sekjen DPR Minta Tak Dijadikan Polemik

Nasional
Soal Myanmar, Pemerintah Disarankan Tunjuk Kalla atau Hasan Wirajuda untuk 'Backdoor Diplomacy'

Soal Myanmar, Pemerintah Disarankan Tunjuk Kalla atau Hasan Wirajuda untuk "Backdoor Diplomacy"

Nasional
Kemenkes: Vaksin Covid-19 untuk Vaksinasi Gotong Royong Wajib Izin BPOM

Kemenkes: Vaksin Covid-19 untuk Vaksinasi Gotong Royong Wajib Izin BPOM

Nasional
Untuk Vaksinasi Gotong-royong, Bio Farma Jajaki Sinopharm dan Moderna

Untuk Vaksinasi Gotong-royong, Bio Farma Jajaki Sinopharm dan Moderna

Nasional
Kementerian BUMN Sebut Vaksinasi Gotong Royong Tidak Bentrok dengan Vaksinasi oleh Pemerintah

Kementerian BUMN Sebut Vaksinasi Gotong Royong Tidak Bentrok dengan Vaksinasi oleh Pemerintah

Nasional
Pengamat: Nasdem Gelar Konvensi untuk Cari Capres Alternatif, Bisa Anies atau Ridwan Kamil

Pengamat: Nasdem Gelar Konvensi untuk Cari Capres Alternatif, Bisa Anies atau Ridwan Kamil

Nasional
Wapres Akui Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 Tahap Pertama Lamban

Wapres Akui Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 Tahap Pertama Lamban

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X