Saat Pemerintah Ajak Penyintas Covid-19 Sumbangkan Plasma Konvalesen...

Kompas.com - 19/01/2021, 06:05 WIB

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Di tengah berjalannya program vaksinasi Covid-19, pemerintah mulai mengkampanyekan ajakan agar para penyintas Covid-19 mendonorkan plasma konvalesen

Keterlibatan para penyintas dalam menyumbangkan plasma konvalesen diharapkan mampu menekan angka kesembuhan bagi mereka yang terpapar Covid-19.

Ketua Umum Palang Merah Indonesia (PMI), Jusuf Kalla menyebut ketersediaan plasma konvalesen memerlukan kerja sama semua pihak. Untuk itu, langkah donor plasma konvalesen perlu digerakan secara bersama-sama.

"Artinya semua pihak harus bersama-sama. Hanya itu cara untuk mengurangi," ujar Kalla dalam acara Pencanangan Gerakan Nasional Pendonor Plasma Konvalesen di Kantor PMI, Jakarta, Senin (18/1/2021).

Baca juga: Ketua PMI Jusuf Kalla Ajak Penyintas Covid-19 Donor Plasma Konvalesen

Sebagaimana diketahui, plasma konvalesen umumnya diambil dari orang yang telah sembuh atau penyintas Covid-19.

Plasma tersebut nantinya digunakan untuk terapi penyembuhan mereka yang positif Covid-19, dengan harapan penyintas Covid-19 yang menjadi pendonor itu sudah memiliki antibodi.

Dalam penyediaannya, PMI mencatat sudah menerima 7.000 kantong plasma konvalesen sejak Mei 2020 hingga Januari 2021.

Jumlah itu masih jauh dari target. Terlebih, kebutuhan masyarakat terhadap plasma ini terbilang tinggi.

Setiap harinya, Indonesia memerlukan 200 kantong plasma. Akan tetapi, PMI sejauh ini baru mampu menyanggupi sekitar 40 kantong plasma untuk disebarkan ke berbagai daerah.

"Artinya dibutuhkan pendonor sebanyak lima kali lipat. Untuk itu, para penyintas Covid-19 (diharapkan) mau menyumbangkan plasma darahnya sebagai tanda syukur telah sembuh dari Covid-19," katanya.

Baca juga: 31 Unit Donor Darah PMI MIliki Peralatan Pengelolaan Plasma Konvalesen

Dalam gerakan donor plasma konvalesen ini, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto turut menjadi pejabat yang menyumbangkan plasmanya.

Menurut Kalla, pendonoran plasma yang dilakukan Airlangga merupakan sebagai bentuk rasa syukur karena notabene sebagai penyintas Covid-19.

"Ini merupakan rasa syukur Pak Airlangga di sini hadir untuk menyumbangkan plasmanya sebagai rasa syukur, bahwa telah sembuh (dari Covid-19)," ujar Kalla.

Datangi unit donor darah

Bagi masyarakat yang ingin menyumbangkan plasma konvalesen, Kalla menyarankan agar mendatangi Unit Donor Darah (UDD) PMI.

PMI sendiri memiliki 236 UDD. Dari jumlah tersebut, 31 UDD di antaranya telah memiliki peralatan yang dapat mengelola sekaligus menyimpan plasma konvalesen.

Untuk itu, pihaknya pun meminta masyarakat agar tidak khawatir ketika mempunyai niat mendonorkan plasmanya.

Baca juga: JK: Airlangga Donor Plasma Konvalesen sebagai Rasa Syukur Sembuh Covid-19

Terlebih, plasma konvalesen ini juga menjadi obyek penelitian lembaga Eijkman Institute yang telah menjalin kerja sama dengan PMI.

Ia menambahkan, dalam menyumbangkan plasma konvalesen diperlukan kerelaan dan kesadaran masyarakat pentingnya membantu mereka yang masih terpapar Covid-19.

Salah satu penyintas Covid-19 usai melakukan donor plasma konvalesen di PMI Kota Tangerang, Kamis (17/12/2020) lalu.Kompas.COM/MUHAMMAD NAUFAL Salah satu penyintas Covid-19 usai melakukan donor plasma konvalesen di PMI Kota Tangerang, Kamis (17/12/2020) lalu.

"Tentunya dibutuhkan kerelaan, kesadaran dan juga sumbangsih, amal yang besar, karena kita semua mendonor itu mempunyai kesempatan untuk menyelematkan kehidupan manusia yang sakit," kata Kalla.

Tekan risiko kematian

Setali tiga uang, sumbangan plasma konvalesen dinilai tidak hanya mampu menyembuhkan pasien Covid-19, melainkan juga mampu menekan angka kematian akibat Covid-19 di Tanah Air.

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy berharap hal itu bisa terwujud apabila penderita segera menerima plasma konvalesen dari para penyintas Covid-19.

"Bila donor meningkat, diharapkan akan mengurangi waktu rawat dan kepadatan pasien Covid-19 dengan gejala sedang sampai berat rumah sakit serta dapat mengurangi risiko kematian," kata Muhadjir.

Baca juga: Menko PMK: Donasi Plasma Konvalesen Tingkatkan Kesembuhan, Tekan Risiko Kematian Covid-19

Muhadjir mengatakan, donasi plasma konvalesen merupakan salah satu upaya yang harus dilakukan penyintas Covid-19.

Mengingat, kondisi pelayanan kesehatan Covid-19 juga memerlukan peranan masyarakat.

Bantuan tersebut dibutuhkan, karena kondisi darurat pelayanan kesehatan untuk Covid-19 saat ini juga sangat membutuhkan peranan masyarakat.

Ia mengungkapkan, berdasarkan hasil penelitian awal Rumah Sakit Syaiful Anwar di Malang, Jawa Timur, menunjukkan pemanfaatan plasma konvalesen bagi para pasien Covid-19 sangat tinggi.

Menurut Muhadjir, merujuk penelitian tersebut, penderita Covid-19 rendah bisa sembuh 100 persen jika diintervensi plasma konvalesen.

"Dengan demikian penelitian awal ini sudah bisa menjadi alat penduga bahwa penggunaan plasma konvalesen untuk kepentingan penyembuhan penderita Covid-19 sangat bermakna," kata dia.

Baca juga: Donasikan Plasma Konvalesen, Kapan Airlangga Hartarto Mengidap Covid-19?

Minta dukungan

Sementara itu, Wakil Presiden Maruf Amin mengimbau seluruh pihak mendukung pelaksanaan donasi plasma konvalesen bagi pasien Covid-19.

"Kepada para Gubernur, Bupati dan Walikota untuk ikut berperan aktif dalam sosialisasi kepada kabupaten/kota sehingga penggalangan gerakan nasional ini dapat sesuai tujuan," kata Maruf.

Maruf menjelaskan, transfusi plasma konvalesen merupakan salah satu terapi tambahan untuk mengobati pasien Covid-19 dengan gejala berat dan kritis.

Petugas medis memeriksa kantong berisi plasma konvalesen dari pasien sembuh COVID-19 di Unit Tranfusi Darah (UTD) Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto Jakarta, Selasa (18/8/2020). Pengambilan plasma konvalesen pasien sembuh COVID-19  yang menggunakan alat apheresis bertujuan untuk membantu penyembuhan pasien terkonfirmasi COVID-19.ANTARA FOTO/NOVA WAHYUDI Petugas medis memeriksa kantong berisi plasma konvalesen dari pasien sembuh COVID-19 di Unit Tranfusi Darah (UTD) Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto Jakarta, Selasa (18/8/2020). Pengambilan plasma konvalesen pasien sembuh COVID-19 yang menggunakan alat apheresis bertujuan untuk membantu penyembuhan pasien terkonfirmasi COVID-19.

Antara lain dengan metode terapi plasma darah yang mengandung antibodi pasien Covid-19 yang sudah sembuh untuk didonasikan kepada pasien yang masih menjalani perawatan.

Baca juga: PMI Butuh Lima Kali Lipat Jumlah Donor Plasma Konvalesen

Karena itu, pemerintah daerah bersama PMI juga harus menyediakan fasilitas yang diperlukan agar gerakan nasional dapat berjalan baik.

"Gerakan bersama ini diharapkan menggugah empati dan memotivasi para penyintas Covid-19 agar berkontribusi sukarela mendonasikan plasma konvalesen untuk membantu pasien Covid-19 yang masih dirawat di rumah sakit," imbuh Maruf.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanggal 9 Desember Hari Memperingati Apa?

Tanggal 9 Desember Hari Memperingati Apa?

Nasional
Soal Sosok Capres, Zulhas: Ganjar Pasti Pancasilais, Anies Pasti Pancasilais

Soal Sosok Capres, Zulhas: Ganjar Pasti Pancasilais, Anies Pasti Pancasilais

Nasional
Sambil Menangis, Putri Candawathi Minta Maaf pada Anggota Polri yang Jadi Saksi Kasus Brigadir J

Sambil Menangis, Putri Candawathi Minta Maaf pada Anggota Polri yang Jadi Saksi Kasus Brigadir J

Nasional
Resmi Masuk PAN, Uya Kuya: Partai Modern, Tak Banyak Kontroversi

Resmi Masuk PAN, Uya Kuya: Partai Modern, Tak Banyak Kontroversi

Nasional
Momen Purnawirawan hingga Artis Uya Kuya Dipakaikan Jaket PAN oleh Zulhas

Momen Purnawirawan hingga Artis Uya Kuya Dipakaikan Jaket PAN oleh Zulhas

Nasional
RKUHP Disahkan, Hina Presiden hingga DPR Menggunakan Teknologi Informasi Diancam Hukuman Lebih Berat

RKUHP Disahkan, Hina Presiden hingga DPR Menggunakan Teknologi Informasi Diancam Hukuman Lebih Berat

Nasional
Menteri PPPA: Kasus Kekerasan Seksual Jadi Fenomena Gunung Es, Harus Berani Lapor

Menteri PPPA: Kasus Kekerasan Seksual Jadi Fenomena Gunung Es, Harus Berani Lapor

Nasional
Romo Magnis: Mempelajari dan Percaya Marxisme Tidak Bisa Dikriminalisasi, tapi sebagai Gerakan Politik Bisa Dilarang

Romo Magnis: Mempelajari dan Percaya Marxisme Tidak Bisa Dikriminalisasi, tapi sebagai Gerakan Politik Bisa Dilarang

Nasional
UPDATE 6 Desember: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 74,29 Persen, Ketiga 28,63 Persen

UPDATE 6 Desember: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 74,29 Persen, Ketiga 28,63 Persen

Nasional
Ahli Hukum Pidana Apresiasi Pengesahan RKUHP, tapi Sayangkan Pasal Penghinaan Presiden dan Demonstrasi

Ahli Hukum Pidana Apresiasi Pengesahan RKUHP, tapi Sayangkan Pasal Penghinaan Presiden dan Demonstrasi

Nasional
Ferdy Sambo Minta Bharada E Dipecat dari Polri

Ferdy Sambo Minta Bharada E Dipecat dari Polri

Nasional
Purnawirawan, Artis hingga Aktivis Jadi Kader PAN, Zulhas: Banyak Sekali yang Bergabung

Purnawirawan, Artis hingga Aktivis Jadi Kader PAN, Zulhas: Banyak Sekali yang Bergabung

Nasional
PKS: Gerindra-PKS Punya Cerita Sukses Berkoalisi Usung Anies Baswedan

PKS: Gerindra-PKS Punya Cerita Sukses Berkoalisi Usung Anies Baswedan

Nasional
Sempat Kekeh Bertahan, Massa Aksi Tolak RKUHP di Depan Gedung DPR Membubarkan Diri

Sempat Kekeh Bertahan, Massa Aksi Tolak RKUHP di Depan Gedung DPR Membubarkan Diri

Nasional
Eks Kabag Gakkum Kesal Diperintah dengan Nada Tinggi, Sambo: Saya Minta Maaf

Eks Kabag Gakkum Kesal Diperintah dengan Nada Tinggi, Sambo: Saya Minta Maaf

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.